31 December 2010

last day in 2010

Hmmm,… banyak banget yang terjadi tahun ini
Apa aja ya? Jadi bingung kalau mau nyebutin satu-persatu.
Pastinya bukan sesuatu yang real atau kasat mata,. Tapi lebih kepada pencarian jati diri (yang sebenarnya gak akan berhenti aku lakukan sampai aku mati!!!), pencarian makna kehidupan, kenapa aku dilahirkan, kenapa aku disini, kenapa aku mengalami ini semua, kenapa aku dikenalkan kepada orang-orang seperti mereka, kenapa disaat yang satu mencampakkan aku begitu saja justru yang lainnya membuka lengan lebar-lebar untuk sekedar memelukku dan menyerahkan bahunya sebagai sandaranku,.. kenapa?ada apa dengan semua itu?

Bahkan dipenghujung tahun inipun aku masih belum menemukan jawabannya

Aku jadi teringat asal mula dari semua pertanyaan itu.
Siang itu, duduk dikursi paling kanan ditepi jendela, deretan bangku kelima sepertinya, dalam bis, perjalanan dari Malang ke Surabaya. Saat itu di daerah Sukorejo, Pasuruan, aku melihat sebuah rumah, lusuh, catnya berwarna coklat pastel yang sudah mulai pudar. Tiba-tiba pertanyaan aneh muncul,
Siapa yang tinggal di rumah itu?
Berapa orang yang tinggal disana?
Sudah berapa lama mereka tinggal disana?apakah baru saja, atau sudah sejak lahir?
Jika jawabannya yang kedua, mau sampai kapan mereka tinggal disana?
Apakah sepanjang hidup mereka hanya tinggal disana?berdiam diri disana?tanpa melakukan apapun hingga paling tidak dapat mengganti cat rumahnya dengan warna yang lebih ceria?
Sebegitu sederhanakah hidup manusia???

Dan pertanyaan-pertanyaan itu terus menerus muncul dipikiranku.

Aku hidup untuk apa???

Mungkin pertanyaan-pertanyaan itu tidak hanya berputar-putar di kepalaku, tapi juga berpengaruh, dengan sangat nyata, ke perubahan sikap-sikapku. Untuk beberapa orang terdekatku, yang salah satunya sudah memilih untuk menjauh dariku karena merasa sudah tidak mengenalku, aku minta maaf. Aku benar-benar merasa kehilanganmu. Tapi jujur bukan ini yang aku mau. Aku sendiri tidak ingin berubah. Aku ingin tetap seperti yang kamu kenal, yang dia kenal, yang mereka kenal. Tapi disisi lain aku juga berpikir, dan pikiran itu amat sangat menggangguku. apakah aku hanya akan menjadi yang begini-begini saja? tanpa ada perubahan positif yang berarti? Walaupun sebenarnya kalu kalian semua mengajukan pertanyaan, aku mau jadi apa? mungkin aku hanya akan menjawabnya dengan senyuman sambil menggelengkan kepala. Lucu ya? Memang. Dan justru memang disitulah permasalahannya. Jangankan orang lain, aku sendiri pun, beberapa kali mengajukan pertanyaan-pertanyaan aneh yang kutujukan pada diri sendiri, tentang apa mauku, tentang kenapa aku seperti ini, sama sekali tidak ada jawaban.
Apa ya? Mungkin yang sedang kulakukan saat ini adalah membiarkan angin dan air membawaku ke tempat yang entah ku mau atau tidak. Membiarkan semuanya masuk, dengan sendirinya, tanpa harus mengantri atau membeli tiket terlebih dahulu, mencoba membuka pikiran lebih luas lagi, kembali berpegang kepada “satu-satunya hal yang tidak mungkin di dunia ini adalah yang tidak terpikirkan oleh manusia”, dan membiarkan hati dan pikiranku menemukan jalannya, dan semoga bukan jalan yang bersebrangan.

Semoga jawabannya bisa kutemukan ditahun berikutnya. Tapi jika tidak, tak apalah. Minimal akan kutemukan suatu saat nanti. Semoga,..

Dan satu lagi, entah kenapa aku mulai menikmatinya. Menikmati kebingunganku. Karena disaat itulah, aku merasa telah memberi kesempatan sepenuhnya kepada hati dan pikiranku untuk menjelajah seluruh taman dan samudera langit, yang mungkin tidak tergapai oleh tanganku, terdengar oleh telingaku, dan tertangkap oleh mataku.

30 December 2010

Payung

Yuhuuuu,…..
Alhamdulillah, akhirnya ke payung juga…

Tapi nie beda lhoh, bukan payung yang bulet, warna-warni, biasanya dipake kalo gak pas hujan ya kalo pas panas bangett,…

Payung ni salah satu nama tempat di sebelah barat kota batu,.. pokoknya kalo pengen kesana ya dari malang, ambil arah batu, trus jangan belok-belok,.. ikutin aja jalannya, yang sampe mau ke arah pujon,…


Abiz ntu, kalo sekiranya udah masuk ke punggung gunung putrid tidur, kan jalanannya belok-belok tuh, nah, kalo mu perhatiin, di sebelah kanan jalan, ada bangunan semi permanen yang biasanya di buat dari bambu, bejejer-jejer, kayak semacam warung tempat makan gitu, nah, itulah payung…

Ngerti kan??? Kalo gak ngerti kesana ndiri deh.. hehe..

Pastinya kalo kesana siang-siang, tempat itu mah kesannya biasa aja, Cuma kalo malem pasti beda…

Bedanya dimana??? Mentok juga kalo malem gelap, kalo siang terang!!
Tapi ya emang ntu aja bedanya,.. kalo gelap, jadinya lebih keren. Soalnya kita jadi bisa ngeliat lampu-lampu yang banyaaaaaaaaaaaaaak banget, yang ada di sebelah bawah. Warung-warung itu emang didesain di pinggir jurang,bukan dink, di tepi lembah, tapi di bagian bawah tetep ada rumah penduduk,.. nah, lampu dari rumah penduduk itulah yang bikin keren,.. ada yang warna kuning, ada juga yang putih…
Bayangin ndiri deh, gimana rasanya, ngeliat hamparan lampu yang segitu banyak dari atas, ya… banyak yang bilang ntu kayak ngeliat bintang di langit… gak beda jauh siy, mungkin bedanya kalo bintang kita ngeliatnya ke atas, kalo ntu, kita ngeliatnya ke bawah… hehe…




Apalagi suasananya disana tenang banget. Aku saranin, kalo kesana di atas jam 8 malem,.. walopun udah cukup malem, tapi tenang, daerah situ tergolong aman koq, kenapa bisa begitu??? Soalnya orang-orang yang buka warung di situ, juga sekaligus menggunakan tempat itu sebagai tempat tinggalnya, jadinya mereka ya tinggal permanen disitu,… so, gak usah takut sendirian deh.. hehe…

Menu utama yang hampir selalu aku pilih kalo kesana,,… emmm…. Kopi susu.
Abis emang udara di sana dinginbanget kan, paling enak kalo minum yang anget-anget,.. apa lagi kalo ditemenin ama roti bakar, pisang bakar, ato jagung bakar,… wuihhh… manstap! Hahaha…

Semalem, kesana ama temen, emang lagi butek siyy, jenuh ma tugas yang numpuk beberapa waktu belakangan,.
Tau disana ngapain aja??? cuman ngobrol doang siy, sambil di temenin kopi susu ama jagung bakar,.. cerita-cerita,.. dan emang itu sedikit banyak ngaruh,.. jadinya lebih tenang, apa lagi emang lagi sepi, yang kedengeran cuman suara radionya yang punya warung,.. sampe-sampe hampir ketiduran juga,…

Hampir satu jam_an mungkin, ngobrol-ngobrol gak jelas,.. crita-crita, yang kadang ntu gak bisa di lakuin kalo pas di rumah,.. aneh ya???

Tapi emang kebukti kok, suasana lingkungan sedikit banyak berpengaruh juga ama mood,..

Hmmmmm,…. Kapan yah ke payung lagi????

percayalah bahwa mimpi bukan hanya bunga tidur


Semalam aku memimpikanmu
Aku bermimpi kau meneleponku
Suara yang amat sangat ku kenal
Suara yang amat sangat familiar
Sekaligus suara yang sudah lama tidak kudengar
Dan sangat ku rindukan

Ya,.. aku yakin betul itu suaramu
Suaramu yang memintaku agar mau bertemu denganmu
Dikampus
Tempat kita biasa bertemu
Hari itu juga, tapi entah jam berapa
Aku tidak dapat mendengar begitu jelas

29 December 2010

Wisata Religi Arjuno (part 1)

Jalur pendakian Argopuro ditutup, cuaca buruk, rawan longsor, bla bla bla… rada’ males dengerin kelanjutannya. Intinya: planning ke Argopuro GAGAL TOTAL. Tapi masih tetep pengen naik gunung, jadi,.. putar haluan, ke Arjuno. Masalahnya ini pendakiannya agak berbeda, bukan jalur yang biasanya dilalui pendaki (sejauh ini baru ada 3, via tretes, lawang, dan cangar), melainkan jalur religi (ini bukan nama jalur resmi ya, cuma istilah yang kita buat sendiri aja ), yang pintu masuknya ada di daerah Purwosari, Kabupaten Pasuruan. Sebagai informasi saja, karena jalurnya berbeda, peraturannya pun berbeda. Dua diantaranya yang kami tau, dalam suatu rombongan jumlah orangnya harus genap dan tidak diperkenankan memakai pakaian/celana yang berwarna merah. Mengapa bisa begitu?tak tahulah, hormati saja si empunya rumah. 
Berangkat jam 5 pagi, hari sabtu, bertepatan dengan natal tahun 2010. Aku, Ivan (a.k.a NgikNgok), Mas Abib, Rio (a.k.a Painyo) meninggalkan Sudimoro 1A (kosannya temen2 di Malang) naik motor, meluncur ke terminal Arjosari.

Setelah parkir motor, Alhamdulillah langsung dapet bis jurusan Surabaya. Sebenarnya gak harus jurusan Surabaya, yang kearah Probolinggo juga bisa, yang penting jalurnya melewati Purwosari. Ongkos bisnya Rp 4.000 @kepala. Di bis, ada kejadian luar biasa. Kami ber-4 bertemu dengan nenek-nenek yang ceritanya mau belanja di pasar Lawang. Sempat mikir juga, jauh banget belanjanya, prasaan di Malang pasar juga gak kurang deh. Dan setelah tanya-tanya ke bpk kondektur yang baik hati, nenek-nenek itu memang sering belanja di Lawang buat dijual lagi di terminal Arjosari, gituuuu. Cuma kenapa di Lawang, gak tau juga, bisa jadi karena harganya lebih murah, atau barangnya lebih lengkap, atau…pengen aja. Dan sempat ngeri waktu nenek-nenek itu mau turun dari bis. Lha wonk bisnya belum berhenti, beliaunya sudah berdiri di depan pintu. Ngeri banget, udah tua gitu, serem aja kalo nanti tiba-tiba jatuh. Tapi Alhamdulillah si nenek akhirnya bisa turun dari bis dengan selamat. Benar-benar wonder women. Hehe..

Tepat di per4an purwosari, kami turun. Harusnya bukan di situ turunnya, melainkan di depan kantor pegadaian Purwosari. Tapi, berhubung ada mobil polisi, dan tempat yang harusnya kami turun itu termasuk lokasi yang illegal untuk kendaraan sebesar bis berhenti, jadinya diterus-terusin deh sama bpk Supir sampai di pemberhentian selanjutnya (ya di per4an purwosari tadi), yang sebenarnya gak seberapa jauh juga dari kantor Pegadaian. Setelah itu, ngemper sebentar di depan Bank BRI, sambil nyari ojek. Setelah tawar-menawar, akhirnya bpk ojek setuju juga mengantarkan kami ke pos perijinan skaligus pos start pendakian Arjuno via jalur religi yaitu di desa Tambakwatu dengan ongkos Rp.10.000 @orang. Murah meriah euiy. Pas di jalan, sempat mampir beberapa kali di warung untuk beli garam, minyak, dan spiritus. Sempat merasa besalah juga sama bpk ojeknya, karena ternyata lokasi desanya lumayan jauh dan memakan waktu hampir ½ jam perjalanan dengan ongkos yang cuma segitu, tapi emang bpk-bpknya baik yah, jadi ya gak masalah. 

Sampai di desa, maunya ngurus perijinan, dengan ongkos Rp.2.500 @ kepala, tapi karena pos perijinannya tutup, jadinya gak pake ijin. Tapi bukan berarti kita pendaki yang illegal lhoh, karena sebelum berangkat juga kita sudah minta ijin ke warga sekitar, cuma gak formal aja gitu.

Sebelum berangkat, sempat berasa lapar. Tidak hanya aku, tapi kami semua. Coba cari-cari, siapa tau ada warung makan yang buka, ternyata tidak ada. O’oww.. sepertinya akan menjadi masalah. Karena aku, bakalan lelet banget jalannya kalau dalam kondisi dua hal, pertama ngantuk, yang kedua lapar, gawat!!! Akhirnya, untuk mengganjal perut kami putuskan untuk makan sebagian roti yang kami bawa sebagai bekal. Dan itu Cuma sedikit. Benar-benar sedikit.

Jam 7.10 kami putuskan untuk muemulai pendakian. Berdoa terlebih dahulu, mengucap salam kepada pemilik ‘rumah’, lalu berangkat.

Mas Abib jadi leader, dilajutkan Painyo, lalu aku, dan Ngikngok sebagai sweeper. Baru berjalan beberapa ratus meter, kami sudah disuguhkan dengan tanjakan yang luar biasa. Jalan setapak yang lumayan curam dan berbatu. Wewww,..sedikit ngedrop juga sebenarnya. Tapi untungnya Mas Abib bilang, kalau nanjaknya Cuma ini saja, nanti yang didepan sana lumayan landai, karena jalur yang kami lewati saat itu sebenarnya jalur kompasan (maksudnya bukan jalur yang resmi, tapi jauh lebih dekat dengan track yang sedikit menantang). Kenapa harus ngompas?karena jalur yang resmi bentuknya macadam. Dan aku, dia, mereka semua, amat sangat tidak menyukai jalur semacam itu. Gak alami banget. Kami mikirnya kenapa gak diaspal sekalian biar kendaraan bisa lewat.

Tidak lama setelah itu, akhirnya kita bertemu juga dengan jalur resmi, jalur utama, yang lumayan landai. Benar saja, jalurnya cukup rapi, cukup lebar, serta tanahnya agak merah dan basah. Terus mengikuti jalan, kami bertemu dengan cabangan, dan kami ambil jalur kiri. Jalur ini menyerupai jalur sungai,namun tidak ada airnya. Medannya berbatu-batu, namun agak landai. Setelah berjalan kurang lebih ½ jam, sampailah kami di Pos 1, yaitu Guo Onto Boego. Seperti namanya, di Pos ini ada semacam gua, dan ada sumber airnya. Beberapa orang kami lihat sedang melakukan ritual atau semacamnya, lalu ada juga yang mengambil air berjirigen-jirigen. Weww.. mulai berasa mistisnya. Setelah beristirahat dan mengambil beberapa gambar, kami putuskan untuk melanjutkan perjalanan menuju Pos 2.


Belum terlalu jauh dari pos 1, setelah melewati tempat penampungan air, jalur yang kami lalui berbelok ke kiri, meninggalkan jalur sungai yang kami lalui sebelumnya. Setelah itu, jalurnya berubah menjadi jalan setapak yang cukup lebar. Pemandangan yang kami lihat dari jalur ini luar biasa dan beranekaragam. Mulai dari sawah, hamparan pegunungan TNBTS, asap letusan Bromo yang menjulang ke langit, dan pemandangan dari atas Kabupaten Pasuruan. Kami juga menemukan beberapa rumah penduduk, serta yang istimewa adalah adanya air yang memancar dari pipa yang bocor—atau sengaja dibocorkan. Sempat meminum sedikit airnya yang jernih dan segar, cukup bisa menghilangkan dahaga setelah berjalan lama. Selain itu, jalan yang kami lalui juga bermacam-macam, ada yang sedikit berbatu, tanah merah yang licin, kerikil-kerikil yang rawan membuat orang terpeleset, dan juga jalan yang menyerupai tangga. Semakin lama langkah kami semakin gontai, perutku sakit, aku benar-benar butuh makan. Dan kami hanya bisa berdoa, agar di pos 2 nanti ada warung makan yang buka. Setelah satu jam lebih berjalan, akhirnya kami menemukan jalur berupa anak-anak tangga yang sangat rapi dan landai. Tangga-tangga tersebut sebenarnya terbuat dari tanah, hanya saja dibagian ujung diberi bambu agar tidak longsor. Melihat jalur anak tangga yang cukup panjang itu, sempat ngedrop juga. Tapi di ujung anak tangga, nun jauh disana, aku melihat dua buah gapura, yang hampir sama dengan yang ada di pos 1. Setelah itu mas Abib mengiyakan, kalau itu memang pos 2. Waahh,.. akhirnya sampai juga, walaupun sebenarnya masih jauh. Tapi paling tidak semangatku jadi muncul kembali. dengan sisa-sisa tenaga yang ada sambil menahan perih di lambung, akhirnya sampai juga di pos 2, yaitu pos Tampuono, atau nama lainnya Eyang Sekutreng.



Berbeda dengan pos sebelumnya, di Pos 2 ini situasinya lebih ramai dan lebih rapi. Ada beberapa pendaki yang hanya singgah sebentar untuk beristirahat, ada juga yang memang menyengaja ingin menginap di tempat itu, dengan berbagai kepentingan masing-masing tentunya. Di pos 2 ini, ada beberapa pondokan yang memang disediakan untuk mereka yang ingin menginap, ada juga warung makan, lalu tempat semacam pendopo yang setelah kami lihat kemarin ada beberapa sesaji disana, selain itu juga ada satu ruangan yang biasanya digunakan untuk sholat, gua kecil, serta satu bangunan lagi yang tertutup dan kami kurang mengerti apa, hanya saja kami tidak boleh kesana. Sebenarnya tidak jauh dari pos 2 terdapat semacam tempat pemandian atau sejenisnya, tapi kami tidak sempat kesana, karena khawatir waktunya tidak mencukupi.

Setelah bertanya kesana-kemari, akhirnya kami menemukan juga warung yang menjual makanan. Tanpa pikir panjang, kami langsung menuju warung tersebut dan makan. Menunya nasi pecel dengan lauk telur ceplok dan tahu goreng. Alhamdulillah, nikmat sekali rasanya, walaupun dengan menu seadanya. Selesai makan, Painyo bermain-main dengan anjing si pemilik warung. Anjingnya lucu, tapi agak jaim waktu diberi makan. Namanya Bara. Kata yang punya, Bara memang tidak terlalu suka makan, kadang makannya hanya dua hari sekali. Tapi Bara tidak terlihat seperti anjing yang kurang makan kok. Hihi..


Sambil menunggu makanan dicerna di dalam usus, kami memutuskan untuk berkeliling melihat-lihat lokasi pos 2. tidak terlalu banyak gambar yang kami ambil, karena setelah bertanya kepada tiga orang Bapak-bapak yang ada disana, ternyata boleh mengambil gambar jika secara umum atau keseluruhan, namun kalau diambil objeknya secara detail tidak diperkenankan. Selain itu, kami juga diberi informasi tentang banyak hal mengenai jalur religi Arjuno ini. Diantaranya, jika bertemu dengan sesama di jalan, maka salam yang diucapkan adala “Rahayu”, karena disana memang adatnya kejawen, disamping itu, pengambilan gambar juga perlu berhati-hati, dan sama sekali tidak diperkenankan jika dilakukan di sekitar pos Eyang Semar. Kami juga diberitahukan sedikit tentang konsep ketenangan batin, mengapa orang rela jauh-jauh pergi ke sana, berhai-hari bahkan berbulan-bulan, dengan tujuan yang beranekaragam pula, menyalakan dupa, berdoa, dan lain sebagainya. Sebenarnya jauh dilubuk hatiku masih banyak pertanyaan yang ingin ku ajukan tentang hal ini, tapi setelah kupikirkan lagi, setiap orang memang punya hak sepenuhnya atas diri sendiri, termasuk tentang keyakinan, jadi terserahlah mereka ingin berbuat apa, kita hanya berkewajiban untuk menghormati hak tiap-tiap orang. Termasuk untuk hal yang satu ini.

Tepat pukul 10.30 kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan, setelah sebelumnya membayar makanan, lalu berpamitan dengan Bapak-Bapak yang menemani kami mengobrol tadi. Belum jauh meninggalkan pos 2, kami langsung disuguhkan dengan jalur yang cukup menanjak, serta pemandangan hutan yang cukup lebat. Setelah berjalan sekitar 15 menit, sampailah kami di pos 3, yaitu pos Eyang Sakri. Di pos ini kami tidak menemukan seorangpun, hanya sebuah papan nama, serta sebuah pondokan yang tertutup rapat. Tidak ingin membuang-buang waktu, setelah beristirahat sejenak kami melanjutkan perjalanan kembali.

Dalam perjalanan dari pos 3 menuju pos 4, kami kembali disuguhkan dengan pemandangan yang luar biasa. Awalnya, kami kembali memasuki hutan, setelah di pos 3 sedikit terang karena terdapat tanah yang cukup lapang. Pepohonan yang rimbun dikiri dan kanan jalan membuat udara cukup sejuk, walaupun pada saat itu jam menunjukkan hampir pukul 11 siang. Setelah cukup jauh memasuki hutan dengan jalur yang menanjak dan berbatu, jalur yang kami lalui menjadi landai dan cenderung datar, seiring dengan mulai terciumnya bau dupa. Tidak lama setelah itu, kami melewati sebuah pondok berpagar yang sepertinya sudah lama tidak tersentuh. Sebenarnya dipagar terdapat tulisan, yang mungkin berisi tentang nama dari pondok tersebut. Namun karena tulisan yang dipakai menggunakan aksara jawa, jadi kami tidak bisa membacanya. Tapi seingatku, Bapak-Bapak di Pos 2 tadi sempat menyebut-nyebut tentang suatu pondok yang berada di tengah hutan. Mungkin memang pondok itulah yang dimaksud. Perlu berhati-hati saat melawati hutan ini, karena nyamuk hutannya sangat banyak dan besar.

Tanah merah yang cukup terjal, pepohonan, batu-batu besar dan kerikil, menemani kami sepanjang perjalanan. Setelah keluar dari hutan, kami kembali disuguhkan dengan hamparan perbukitan yang luar biasa indah. Cuaca yang cukup cerah menambah indah pemandangan siang itu. Sempat beberapa kali kabut melewati kami dan menghalangi pandangan, namun setelah itu cerah kembali. Kami bisa melihat diseberang sana, lekukan-lekukan di punggung bukit, jalan setapak yang menyisir tepiannya, hijau hijau dan hijau, luar biasa. Hanya bisa berucap syukur atas apa yang ada didepanku saat itu. Aku ingat, saat itu Ngikngok tiba-tiba berucap, “gunung yang sebegini indah, sebegini besar saja tidak pernah sombong, coba bandingkan dengan kita, manusia.. seandainya gunung bisa menyombongkan diri, pasti gunung akan pergi kemanpun, memamerkan keindahannya, sehingga kita tidak diberi kesempatan untuk menikmati keindahannya seperti ini. Tapi untungnya hal itu gak terjadi…”. Benar-benar luar biasa, dan yang aku ingat saat itu, dalam hati aku berucap juga, inilah yang aku cari, inilah yang aku rindukan, inilah bagian yang aku rasa telah hilang dari diriku.

Tidak jauh setelah melewati batuan terjal, kami bertemu dengan dua orang pendaki yang sedang beristirahat. Seorang laki-laki dengan tubuh besar, membawa carrier sangat besar, lalu satu lagi seorang ibu yang sudah cukup tua. Aku taksir usianya sekita 50an. Sempat terkesiap juga dapat menemukan sesosok ibu itu di ketinggian sekian ribu meter, dengan pakaian seadanya, sandal jepit, serta tas ransel berukuran sedang. Kami saling menyapa, dan langsung tercipta kehangatan saat itu juga. Setelah mengobrol beberapa waktu, ternyata pendakian ini sudah ke-7 kalinya dilakukan oleh ibu tersebut. Sungguh kami ber4 merasa sangat malu. Seorang ibu dengan santainya dapat mendaki gunung tersebut, tanpa ada perasaan lelah maupun putus asa. Bandingkan dengan kami yang sudah sedari tadi mengeluh saja. Ibu itu juga sedikit bercerita tentang apa yang beliau cari disini. Dan lagi-lagi jawabannya adalah ketenangan. Yah,.. ketenangan. Itulah sedari tadi yang kudengar, tidak hanya dari mulut ibu itu, tapi juga bapak-bapak yang kami jumpai di pos sebelumnya.

Wisata religi arjuno part one sampai disini. See u in next part,

Wisata Religi Arjuno (part 2)
Wisata Religi Arjuno (part 3)

lagu-lagu yang menyenangkan

I’m really enjoy it…

Walaupun terkadang masih sedikit menyesakkan. Tapi entah kenapa aku menyukainya. Seperti seorang anak autis yang menyakiti diri sendiri, membentur-benturkan kepada ke dinding, memotong-motong beberapa bagian tubuhnya, memang benar terasa sakit. Tapi sakit itu tidak menyiksa. Bahkan mungkin akan jauh menyiksa jika aku memaksakan untuk membentengi pikiranku, ingatanku, perasaanku tentangmu.

Just let it flow, calm down, and time will show all…perkataan seorang teman yang sangat menyejukkan namun sampai sekarang aku masih belum tau bagaimana sosoknya, rupanya, dan lain sebagainya. Hanya sms-smsnya yang menyejukkan hati, yang dapat memberi ketenangan batin, trimakasih kawan. Entah kapan Allah akan mempertemukan kita, aku tidak berani berharap banyak.

deepest of my heart

Gimana keadaanmu sekarang?
Semoga kamu baik-baik saja, sehat selalu, dan bahagia dengan kehidupanmu yang baru.

Yeah… segala sesuatu yang baru pasti menyenangkan bukan??
Apalagi kalau sudah merasa bosan dengan yang lama…

Sudah seminggu lebih berlalu, walaupun aku sendiri sebenarnya tidak ingat betul kapan berakhirnya. Tapi hati dan pikiran ini masih tertuju padamu.
Kata reza, biasanya butuh waktu seminggu untuk memulihkan semua ini. Tapi ternyata,.. beberapa hari yang lalu memang sempat terlupakan, namun sekarang teringat kembali, bahkan ingatan itu menjadi lebih kuat.

Happy Birthday Mae!!!!

penanggungan,.. udah ke lima kalinya, tapi bener-bener gak pernah bosen!!!

hmmmm,.. agak istimewa memang,.. cz pendakian ini khusus diperuntukkan buat ngrayain hari jadiQ yang ke 20,.. (Alhamdulillah,.. )

duet maut ganda campuran,.. Q ama om surkun,.. bener2 berdua thok!!
dan emang baru kali ini naek gunung cuman berdua, ama cowok pula!!
gak tau deh apa yang ada dipikiran orang tentang kita,..
tapi sebodo amat,.. emang gak ngapa2in koq,. :P

jam 9.30 malem,. tgl 18 april 2009,..
start dari tamiajeng,.

abis mengisi perut dengan menu favorit: nasi kare made in bu dian,.. brangkatlah kita.

jaln aspal,.. lewat.
makadam,.. hmmm,.. agaklama siy,.. tapi lewat.
sampailah Qta di ladang,..
perlu diketahui, ni trek yang amat sangat paling Q benci.
aneh,.. padahal juga gak ngetrek2 amat,.. malah cenderung landai,.. tapi ya justru itu yang aQ gak suka,..

beberapa kali sempet ngambeg,.. gak mw jalan,.. untung om surkun dengan begitu sabarnya tetep ngasih semangat ke aQ!! makasih ya om,.. hehehe,...

satu jam,,..lewat.

gila,.. bener2 ngantuk. sempet terpikir untuk berhenti n gak nglanjutin perjalanan,.. tapi,.. sayang banget!! udah nyampe sejauh ini, masa' gak muncak???

yaw,.. yaw,..yaw,.. smangat rie,..!! hohohoho,..

dua jam telah berlalu,.. aQ bener2 ngantuk,.. jalan udah sempoyongan,.. beberapa kali mau jatuh,.. bener2 berat ni mata!!
tapi untungnya,.. di ujung ladang, Qta ketemu sama gubug. gubug tempat istirahat buat penduduk yang habis nge-ladang,..

akhirnya,..dapet tempat enak buat tidur.

10 menit,. cukup sudah.
gak sah terlalu lama,.. asal dah tidur bentar n bener2 tidur aja dah cukup koq.
next trek,.. masuk ke semak-semak,. dengan kanan kiri taneman yang bikin orang berdiri pun masih belum keliatan,..

i like this,.. dari pada trek di ladang tadi!! walopun batunya setinggu lutut semua,.. tapi Q ngerasanya ya itulah naik gunung,.. n itulah seninya naik di penanggungan,.. hehe,..

dua jam kemudian,.. akhirnya,.. sampe di pelataran,.. n stay disana,..



"jam dua berangkat yaa,.."
"ok,..."
then,.. tidur lagi.

mawnya emang jam dua,.. tapi dasar masih ngantuk,.. jadinya jam setengah 3 baru bener2 start,..
dan ini dia baru bener2 naik gunung,..
RC,.. boleh lah,..
hehehe,.

dengan segenap tenaga yang tersisa,.. plus pagi buta yang tambah dingin,.. senter yang semakin redup gara2 nyala terus,..

hwaaaaaaaaaaaaaahhhh,.. akhirnya puncak keliatan!!
tapi baru keliatan,.. belum nyampek,.

Q yang dah bener2 capek, tenaga udah abis, pagi yang tambah dingin,ngantu, haus, laper,..
hmmm,.. campur aduk dah semua,..

dan,.. sampaaaaaiiiiii,..!!!

gundukan tanah dan batu di depanQ udah gak ada,.. n itulah puncak,.
hmm,.. aQ kangen banget ma tanah itu,..
udah hampir 2 tahun gak kesana,..

hmm,.. Alhamdulillah,..
begitu sampai di puncak,. langsung nyari arah barat, dan kutempelkan keningku di tanah-Nya,.. sembari berucap syukur yang teramat sangat, karena telah kembali memberikan kesempatan kepadaku untuk sekali lagi melihat dan merasakan langsung kuasaNya,..

setelah itu,. om surkun menjabat tangnku,.. n dya bilang,.
"slamat ulang tahun yah,.. maaf,.. aku gak bisa kasih apa-apa,. slain ini."

hmmm,...
alhamdulillah,..alhamdulillah,..alhamdulillah,..






makasih ya OM,.
makasih juga bwt tanteQ di gresik yang sampe sekarang masih ngijinin aku naik gunung,..
makasih sodara-sodara di MAJAPALA yang telah memeprkenalkanku dengan semua ini,..
makasih buat tanahku,.. Indonesiaku,.
kalo aku gak jadi bagian dari tanah ini, mungkin aku gak akan pernah bisa ngerasain yang seperti ini,..
last,.. thankyou Allah,..

Don't Stop Me Now!!!


Mas don,..makasih buat bukunya. Keren banget..

5 cm, salah satu dari sekian banyak buku yang sangat berpengaruh dalam hidupku,  semoga bisa aku pegang sampai kapanpun, selama aku masih punya mimpi, selama aku masih ingin disebut sebagai manusia, selama aku gak cuma jadi seonggok daging yang bisa berjalan dan punya nama,..

Dan ternyata itu memang sudah terbukti,.. bahwa gak ada yang bisa ngalahin kekuatan mimpi. Yang lebih keren lagi, hal itu terjadi di salah satu situs eksotis di dunia : MAHAMERU…(aku ngomong gini soalnya emang belum pernah ke luar negeri, jadi gak tau deh gimana situs-situs keren di sono, hehe…)