05 January 2011

parkir ato pajak????

pertanyaan seperti judul diatas belakangan semakin sering aku ajukan pada diri sendiri.
nih sekarang yang lagi musim parkir kendaraan ato pajak kendaraan ilegal???
heran deh, dan sempet sebel juga.
berasanya sekarang ini punya kendaraan sendiri (baik roda 2 maupun 4) bukannya ngirit malah bikin kantong seret. gimana nggak???
belanja di minimarket, bayar parkir.
beli makan di kaki lima, bayar parkir.
ngewarnet, bayar parkir.
yang lebih parah lagi, ambil ATM doank ntu musti bayar parkir!!!

padahal, gak jarang juga aku perginya sama temen, dan waktu ngambil uang di ATM temenku itu nungguin di motor. tapi tetep aja musti bayar parkir ke bapak tukang parkir yang terhormat itu. hhhhhhh...
belum lagi yang tambah bikin sebel, kalau bapak tukang parkirnya diem aja waktu kita dateng, sama sekali gak bantuin markir, pas kita mau pergi juga begitu, ngangkat-ngangkat motor sendiri, giliran sudah mau berangkat orangnya dateng dan nadahin tangan. mending kalo sekeping limaratusan diterima, sekarang mah ogah, ada juga selembar seribuan baru orangnya pergi. makasih ya bapak... -_-'
berawal dari semua itu, akhirnya aku jadi mikir. sepertinya fungsi tukang parkir sekarang berubah. bukannya jadi orang yang bisa dimintai tolong ngejagain kendaraan kita pas lagi pergi dengan imbalan berupa ongkos parkir, melainkan pemungut pajak ilegal yang kerjanya cuman duduk-duduk doang, niup pluit, dan nadahin tangan.
seru juga tuh kayaknya. apalagi kalau ngetemnya di tempat-tempat strategis yang punya mobilisasi tingkat tinggi. bisa-bisa kalah gaji PNS golongan IIId sebulan.
hmmm,... ya sudahlah, walaupun begitu, aku sendiri sadar dan mengerti dengan sangat bahwa biar bagaimanapun juga, masih lebih banyak manfaat yang bisa aku dapat kalau bawa motor, dibandingkan dengan ongkos parkir yang harus aku keluarkan tiap kali menyandarkannya di lapangan berpaving itu...

4 comments:

  1. hehehe. kadang emang gak menyenangkan ditagih pas mao ngeluarin motor. tapi anggep aja sodaqoh dhek. ikhlas aja lah,toh orang sodaqoh akan dibalas rezekinya berkali kali lipat, amin. :)
    .
    share pengalaman soal parkir memarkir *bukan jadi tkang parkirnya lho*, itu pas ditagih ama tukangnya kebetulan kagak bawa duit kecil, ya saya bilang aja ga bawa duit kecil *sambil meraba raba diri sendiri*, akhirnya dibolehin tuh ngeluyur aja. hehe salam...

    ReplyDelete
  2. haloo mas Roni, salam kenal :)

    eh,. tapi sekarang tukang parkir mah kaya kaya. pernah tu ya pas bener2 gak ada uang kecil, ceritanya dari ATM, jadi adanya cuma limapuluhribuan. iseng aja awalnya nanya kembalian. ternyata ada loh. whewwwww,.

    eniwey, thanks share nya yah :)

    ReplyDelete
  3. hahahaha. disusuki 49 rbu pake uang ricikan donk? wah wah wah, tukang parkir yang ga mau rugi beneran.

    ReplyDelete
  4. srius!!! dan sekarang gak musim kalii' tukang parkir pake uang receh. "hanya terima uang lembaran". hahahaa

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D