22 July 2011

kripik tempe Bu Noer

kali ini mau ngomongin makanan lagi. tapi ini bukan dari Gresik, melainkan dari Malang. buat yang sudah pernah ke Malang, pasti tau kripik tempe donk??? yapppzzz.. ini adalah salah satu oleh-oleh khas dari kota Malang. walaupun di tempat lain sekarang sudah banyak banget yang produksi kripik tempe, tapi tetep aja, pusatnya dari Malang. oke??? oke dehh,. gak boleh protes yah yang dari daerah lain. hehe...

seminggu yang lalu (tanggal 11 sampai 15 juli 2011) aku mengikuti training yang diadain sama dosen dikampus. yahh,. itung-itung ngisi waktu luang, sambil nunggu ujian skripsi *gayanyaaaaa ni orang -_-". training tersebut judulnya TRAINING FOOD SAFETY FOR NUTRITIONIST, yang terlah berhasil dilaksanakan atas kerjasama antara Jurusan Ilmu Gizi Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya dan ICD SEAMEO RECFON Universitas Indonesia. kayaknya keren yah.. tapi gak akan kubahas disini kok. tenaaaang, selain pastinya akan sangat membosankan, bahasannya juga terlalu 'nutritionist', enggak enak deh pokoknya. lagian aku juga bingung kalo cerita tentang training itu bakal seperti apa.

well,.. lalu hubungan antara training dengan kripik tempe apa donk???

ada banget laaaahh,. jadi di salah satu sesi training tersebut, peserta diajak berkunjung ke tempat produksi makanan. dan kelompokku saat itu, kebagian berkunjung ke Kripik Tempe Bu Noer. yeyyyyy... :D. dan,. oke,. ini liputannya dari TeKaPe. cekidottt...


kripik tempe Bu Noer, terletak di jalan Cilwung II no. 2 Malang. buat informasi ajah, disini sebenarnya bukan toko utamanya, melainkan tempat produksi kripik tempenya. tapi kalo mau belanja disini juga bisa kok, karena disini juga disediakan toko kecil *menurutku cukup kecil untuk produksi skala rumah tangga yang lumayan besar*. pada kunjungan kali itu (kalo gak salah tanggal 14 Juli 2011), aku dan teman-teman beserta para dosen baik dari UB maupun UI berkesempatan untuk melihat secara langsung proses produksi mulai dari tempe mentah sampai tempe matang, dikemas, dan siap untuk dijual.

nahh,. ternyata eh ternyata, tempe yang digunakan disini merupakan tempe buatan sendiri. begitu pula dengan ragi yang digunakan untuk fermentasi *kalo gak tau fermentasi tanya ke om Gugel*. satu-satunya alat yang paling canggih disana *menurutku* adalah pemotong tempenya untuk jadi tipis-tipis, kemudian digoreng. selebihnya? masih sangat tradisional. hmmm,.. aku sukak nih kalo masih tradisional gini...

*lhoh??? kok gitu??

iyapzzz,.. dengan sistem pembuatan tempe dan ragi hingga menjadi kripik tempe secara tradisional ini, jadinya bisa lebih banyak menyerap tenaga kerja. kan enak tuh, penduduk sekitar situ jadi gak ada yang pengangguran. selain itu, limbah dari penggunaaan alat-alat berat *termasuk juga kebutuhan listrik atau sumber daya lainnya untuk alat berat tersebut* bisa lebih diminimalisir. jadinya bisa lebih aman donk buat lingkungan pastinyaa..

well,.. aku gak akan bercerita banyak, biar gambar-gambar ini aja yang bercerita. baik tentang proses pembuatannya, pemotongannya, penggorengannya, hingga pengemasannya.
kedelai lagi direbus,. sebelumnya dicuci dulu. setelah direbus ini, bakal dicuci lagi, trus direbus lagi dee *ribet*

ini mas ucup, lagi pegang daun waru, media untuk pembuatan ragi traidisional^^
hmmm... pas bikin postingan ini, baru sadar kalo ternyata aku gak ambil gambar yang pas proses perubahan kacang kedelai menjadi tempe. aku jelasin dikit aja deh,. jadi intinya, kedelai yang sudah di rebus tadi, nantinya dicampur dengan ragi yang sudah jadi, terus dibungkus ke plastik panjaaaaang banget. jadinga gelondongan-gelondongan gitu. trus dibiarkan sampai dua hari, hingga jadi tempe. setelah itu, langsung dipotong deh. kayak gambar dibawah ini...

di sebelah kiri bisa dilihat tempe yang masih utuh. gelondongannya sebesar itu, tapi jauh lebih panjang. ada satu meteran lebih rasanya

ini tempe lagi dilumurin tepung sekalian langsung digoreng

ini kripik tempe yang sudah jadi, sedang dikemas
selain memproduksi kripik tempe, di Bu Noer ini juga memproduksi brownis tempe, roti bekatul, juga pia tempe. selain itu, ditempat yang terpisah *tapi gak terlalu jauh dari lokasi* juga termasuk produksi Bu Noer juga, ada tempat produksi kripik buah. keripiknya macem-macem nih, ada kripik salak, kripik apel, kripik pisang, kripik nangka, dan lain sebagainya. tapi yang bagian kripik buah sama brownis plus pia, aku gak terlalu menyimak. soalnya waktu kunjungan tersebut, kelompokku kebagian untuk mengamati kripik tempe. maaf yaaaa... hehe..
brownis tempe (1)
brownis tempe (2)
kalo di bawah ini beberapa contoh kemasan kripik buah. untuk kripik buah sendiri, macem-macemnya gak pasti. soalnya kadang menyesuaikan dengan musim buah yang ada ^^





oia,. di tokonya, kami juga nemu ini >>>



dan ini beberapa bentuk promosi dari Bu Noer :)






oia,.. ini ada testimonial dari temen-temen. walopun gak sempat belanja, di toko kripik tempe tersebut ada toples-toples kecil buat tester, tapi khusus untuk produk kripik tempe. udah aja deh, kita cobain satu-satu. tapi aku gak nyobak teman. soalnya aku gak terlalu sukak kripik, apalagi yang rasanya gurih. coba kalo ada teseter untuk kripik buahnya, pasti aku cobak jugak *lhoh*

ini kata Oby:
nih si Oby nyobain kripik tempe original yang dikasih tambahan daun kemangi
"enak... rasa tempe, rasa tepung, kemanginya aku, belum kerasa deh kaya'e,. tapi enak,. renyahnya pas.." si Oby ngomong enak enak sambil ngacungin jempol. jadi inget ikaln di tv, apaan yak???

ini kata Yuli:
"kripiknya enak, tapi kok aku gak ngerasa pedesnya ya??? tapi enak beneran, renyah plus gurih..."

ini kata Mas Ucup:
ni mas Ucup berlagak jadi jurinya Master Chef Indonesia,
"dilihat dari presentasinya,.. mmmhh,. cukup. cukup enak maksudnya. lhohh??? terus,. ini rasa barbeque.. hmm.. good good good... tapi sebenernya ada yang kurang ini."
aku bingung,.. "kurang apa mas???"
"kurang banyak testernya... hehehe.." #plakkkk

*semuanya peserta training, tapi beda kelompok :p
well,. kalo ingin tau lebih jelas tentang kripik tempe Bu Noer *juga kripik-kripik yang lainnya*, langsung aja ke websitenya,. di:

http://kripiktempebunoer.blogspot.com/ atau bisa juga di http://kripiktempebunoer.wordpress.com/


*kalo main-main ke Malang, jangan lupa mampir yahhhh ^^

7 comments:

  1. cara baru dapat uang di internet hanya di sini..100% bukan penipuan karna sudah banyak yang membuktikannya..silahkan klik link yang tersedia untuk melihat komentar mereka yang sudah bergabung http://www.penasaran.net/?ref=95kv5t

    ReplyDelete
  2. waduh, hampir ilerku terjun bebas, wkwkwkw
    bronis tempenya kliatan enk bangett~

    ReplyDelete
  3. Wah kalo kaya gitu mah, training sambil makan2 dong, belajar sambil makan2. enaaak. haha

    ReplyDelete
  4. mau dooooooonnngg... kirimin! :D

    ReplyDelete
  5. baru tau bronis tempe saya :( hiks hiks hiks.. kek nya nafsuin juga tuh :)

    ReplyDelete
  6. terkesan pada kripik buah melon,..kan susah tuh buatnya,..kalo pun aku beli,kayaknya mahal banget kali ya..:)
    by the way, malang mmg kotany inovasi makanan,..di Laptop si Unyil, sll malang jd jawaranya,,saluut deh :)

    ReplyDelete
  7. brainless: aku malah lebih ngiler lagi. sudah dekeeeeettt bangett, tapi cuman ngambil gambarnya doank. gak dikasih barang secuil kekk buat icip-icipp.. *maksa :p

    akmal: iya dooonkk,. itulah enaknya kuliah di jurusan Gizi. sering masak-masakn, trus dimakan-makan sendiri. hhehehe

    bang Adhi: ke Malang duluuu,. ntar ku beliin dee :D

    Merliza: hehe.. sama. aku juga baru tau pas kunjungan ituu.. -_-"

    kenia: oia,. di postingan aku gak ngasi info tentang harga ya,.. mmmh,. gak terlalu mahal kok. emang harga tiap kripik buah beda-beda. tapi kisarannya masih antara 8ribu sampe 10ribuan gitu.. murah kann??? :)

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D