10 August 2011

Safari Masjid di Bulan Ramadhan

Pernah dengar tentang “Safari Masjid”??? aku yakin sebagian dari teman-teman sudah tidak asing dengan kata ini. Walaupun aku juga yakin jika yang lebih sering terdengar adalah “Safari Idul Fitri”.

Aku mengenal kata-kata Safari Masjid sekitar dua tau tiga tahun yang lalu. Saat aku melewatkan awal bulan Ramadhan di Kalimantan, dan Papa, masih bekerja di kantor Kecamatan. Waktu itu, tiap malam kami sekeluarga selalu berkeliling desa untuk melakukan sholat Tarawih. Dari desa A ke desa B, selanjutnya ke desa C, lalu kembali ke desa A namun di masjid atau musholla yang berbeda. Itu salah satu pengalaman yang menyenangkan buatku. Selain bisa berkeliling ke tempat-tempat yang aku suka, ada semacam rasa penasaran saat akan memulai sholat berjamaah.

‘disini sholatnya berapa rakaat ya…???’

‘imamnya ngajinya gimana ya? Enak gak ya???’

‘sholat witirnya sekali atau dua kali salam ya???’

‘pake ceramah gak yaa…???’

Dan lain sebagainya. Dan itu menyenangkan. Apalagi jika bertemu dengan masjid atau musholla dengan suasana yang tenang, imam yang mengaji dengan lantang disertai irama yang sangat indah, ditambah kondisi tempat sholat yang bersih dan sejuk. Hmmm.. kalau sudah seperti itu rasanya mau sholat tarawih berapa rakaat pun akan kulakukan.

Ehh.. sampai seperti itu kah Maee???
He’emmm… *sambil ngangguk-ngangguk*

Salah satu hal yang paling aku nantikan dibulan ramadhan adalah sholat tarawihnya. Bahkan mungkin kalau boleh jujur, aku lebih excited dengan sholat tarawih ketimbang puasa. Tapi puasa tetep jalan kok teman-teman. Tenaaangg.. tenaaangg… ^^
Keinginan untuk ber-Safari Masjid mulai muncul, saat aku sedang ada di Jawa, pada bulan ramadhan selanjutnya (bulan Ramadhan tahun lalu). Namun entah kenapa, tahun lalu aku belum bisa merealisasikannya. Selain tidak ada teman *nggak mau jadi anak ilang di masjid sendirian*, sepertinya tahun lalu adaa saja halangan untuk pergi. Ya yang malas lah habis buka puasa trus kenyang, ada acara buka puasa bersama lah, dan lain sebagainya. Ohh,. Selain itu, tahun lalu aku lebih sering sholat tarawih di kos, bareng sama teman-teman satu kos yang lain, dan bergantian menjadi imam. Namun bulan ramadhan tahun ini, Alhamdulillah, akhirnya aku bisa merealisasikannya, barengan sama Mpus pastinyaa. Dan Alhamdulillah juga, si Mpus gak pernah nolak kalo aku ajak sholat tarawih disini, disitu, disono, dan dimana-mana.

Well,. Bulan puasa sudah berjalan kurang lebih sepuluh hari. Dan aku sudah menjelajah di lima masjid. Empat masjid besar dan satu masjid kecil dekat kosan. Lainnya??? Enggak sempat tarawih. Beberapa hari dalam kondisi diperjalanan dari Malang ke Gresik atau sebaliknya. Karena bulan puasa, jadi aku lebih memilih perjalanan sore hingga malam hari, biar puasanya gak batal maksudnya. Tapi ujung-ujungnya tarawihnya terlewat. Beberapa juga karena saat itu aku sibuk mondar mandir beli ini beli itu jilid ini jilid itu fotokopi ini itu untuk perlengkapan mendaftar yudisium *sudah mau yudisium. Yessss…!!!*

Udah deh, panjang banget pembukaannya, dan ini dia cerita di masing-masing masjid tersebut. Dan sampai saat ini, pengalaman yang aku dapat dimasing-masing masjid berbeda-beda. Dan pastinya sangat luar biasa.


-Masjid Jami’ Gresik-

Ada satu masjid, di Gresik, yakni Masjid Jami’ Gresik, yang letaknya dekat rumah, tepat di sebelah barat alun-alun kota Gresik. Ini merupakan tempat favoritku untuk sholat tarawih. Dan pertama kali sholat tarawih, aku putuskan untuk sholat di masjid ini.

Suasananya masih sama, nyaman, sejuk, dan sangat terang karena begitu banyak lampu yang dinyalakan didalamnya. Karpetnya yang berwarna hijau dengan garis-garis merah tua juga sangat lembut saat bertemu dengan telapak kakiku. Sholaat dan beberapa bacaan yang dinyanyikan sambil menunggu waktu sholat isya’ tiba pun semakin menambah sejuk suasana. Dan pada saat itu, aku sholat di shaf kedua. Maunya yang paling depan, tapi sudah penuh. Hmm.. tak apalah.

Di masjid Jami’ ini, sholat tarawih dilakukan 20 rakaat, ditambah sholat witir 3 rakaat dua kali salam. Aku sudah hafal, jadi tak perlu bertanya-tanya lagi ke orang di sebelahku, atau merasa penasaran.

Imam sholat isya’ seperti yang biasanya terdengar dari rumah, dengan suara yang lantang dengan irama yang sangat bersemangat, serta bacaan al-Qur’an yang sangat jelas dan fasih. Selanjutnya, diteruskan dengan sholat tarawih. Tapi jujur, waktu aku sholat tarawih, aku agak menyesal. Kau tau kenapa??? Imam yang biasanya memimpin sholat tarawih, Ustad Umar, malam itu tidak menjadi imam. Aku shock, jujur aku katakana aku shock *agak lebay yaa…???* tapi memang benar, bahkan sampai saat sholat tarawih pertama, aku tidak terlalu berkonsentrasi. Aku sangat-sangat merindukan suara itu, dengan bacaan al-Quran yang dilantunkan dengan begitu indah. Dulu, bahkan sempat beberapa kali hampir keluar air mata saking enaknya tuh imam ngaji. Dan malam itu aku tidak dapat mendengarnya. Sayang sekali memang. Tapi tak apalahh,. Imam penggantinya juga tidak kalah enak, walaupun aku tetap merindukan yang lama. Kemana perginya Ustad Umar ya??? Apakah sudah pension jadi imam??? *emang imam pake acara pension-pensiunan segala ya???*

Belakangan, aku baru tau dari tante, kalau ustad Umar sedangn melakukan ibadah umrah, dan baru pulang sekitar tanggal lima bulan Ramadhan ini. Ahh,. Alhamdulillah,. Semoga aku masih punya kesempatan untuk mendengar ustad tersebut mengaji. Karena suaranya memang benar-benar saaaaaangat indah. Gak percaya??? Ke Gresik yukk,.. ntar ku anter sholat tarawih di masjid Jami’.. hehe…

-Masjid Jami’ Kota Malang-


Bukan pertama kalinya aku sholat di Masjid Jami’ Kota Malang, yang letaknya di sebelah barat alun-alun kota Malang. Ini merupakan salah satu masjid favoritku juga, karena sebelumnya aku dan Mpus memang cukup sering sholat di masjid ini. Tapi untuk sholat tarawih, tahun ini merupakan pengalaman pertamaku.

Aku ingat, dulu, waktu pertama kali ke masjid tersebut tanpa membawa mukenah sendiri, sempat kebingungan juga untuk mencari dimana tempat peminjaman mukenah. Setelah beberapa kali bertanya dengan ibu-ibu yang ada disana, yang jawabnya hanya sekedar “pinjamnya di depan mbakk..”, akhirnya aku menemukannya. Sebuah loket kecil tepat disebelah kanan setelah gerbang masuk untuk wanita, disitulah tempat meminjam mukenahnya. Dan kalau pinjam disini, kita di anjurkan *sedikit di wajibkan sepertinya* untuk menyumbangkan beberapa rupiah di kotak tepat didepan loket tersebut. Okee,.. semacam biaya sewa atau biaya perawatan mukenah begitu. Tapi memang betul, mukenah disana sangat terjaga kebersihannya, wangi, serta lengkap dengan sajadahnya.

Aku sholat di masjid Jami’ tersbut, sepertinya saat malam ketiga bulan ramadhan. Waktu itu, tempat sholat untuk wanita sangat penuh. Jangankan sholat di shaf terdepan, saat aku datang, teras yang tepat didepan tempat wudhu saja sudah terisi oleh beberapa jamaah. Tapi setelah kuperhatikan, ternyata didalam masih ada beberapa yang kosong. Akhirnya, aku memutuskan untuk sholat didekat pilar, bersebelahan dengan seorang ibu-ibu yang belum terlalu tua. Beliau melihatku tidak membawa sajadah *sebenarnya tidak masalah, karena di masjid tersebut ada karpetnya*, namun entah kenapa, akhirnya beliau memutuskan untuk merubah posisi sajadahnya jadi memanjang. Jadinya, kita berbagi sajadah gituu..

Aku tidak tau bagaimana model sholat tarawih disini. Ada yang bilang, kalau di masjid ini surat yang dibaca panjang-panjang, dan satu malam tarawih, menghabiskan satu jus al-Quran. Whewww.. kalau memang seperti itu, mungkin aku tidak akan ikut sampai habis. Cukup delapan rakaat saja. Bukan kenapa-kenapa, di Malang ini aku ngekos teman, dan kosanku tutupnya jam setengah sepuluh. Jadi gak bisa ngikutin sampai akhirn gitu kalau memang terlalu malam nantinya.

Setelah bertanya pada ibu-ibu yang merelakan sebagian sajadahnya untukku, ternyata sholat disini tidak selama yang kuduga. Bacaannya pun hanya surat pendek yang ada di jus ammah. Dan kata ibu tersebut, imamnya kali ini cukup cepat, jadi ya pulangnya pun cukup cepat. Katanya sih, sekitar jam setengah sembilan sudah selesai. Setelah tau tentang hal tersebut, aku langsung sms Mpus, dan bilang kalau aku memutuskan untuk ikut sholat tarawih sampai akhir.

Imamnya enak, tapi memang bacaan dan gerakannya agak cepat *menurutku*. Masih bisa ditoleransi sih sebenarnya, namun pasti lebih nyaman jika tempo sholatnya diperlambat, sedikit. Aku bukan tipe orang yang bisa sholat cepat soalnyaa, bingung, pusing, ditambah nanti pasti ngos-ngosan. Dan malam itu, sempat juga sang Imam melakukan kesalahan bacaan satu kali, sewaktu sholat isya’ *bacaannya bukan surat pendek*, jadinya musti mengulang satu ayat hingga tiga kali karena *sepertinya* imamnya lupa lanjutan ayat tersebut apa.  Oia, satu lagi. Masjidnya agak gelap menurutku, jadinya terkesan ‘pengap’ begitu. Tapi entahlah, itu hanya anggapanku saja.

Malam itu aku hanya sholat sampai rakaat terakhir sholat tarawih. Witirnya gak ikutan. Mau witir dirumah aja. Ditambah malam Mpus ada urusan, jadi musti pulang lebih dulu. Tak apalahh.. yang penting sudah berhasil sholat tarawih di masjid tersebut. Semoga lain kali ada kesempatan lagi. Amiiiinn…

-Masjid Nurul Jannah Petrokimia Gresik-

Masjid ini terletak di Gresik, salah satu masjid yang cukup besar di kawasan Kota Gresik *menurutku*, yang berada di kompleks perusahaan PT. Petrokimia Gresik dan bersebelahan langsung dengan Rumah Sakit Petrokimia Gresik.

Aku belum pernah ke masjid tersebut sebelumnya, apalagi untuk sholat tarawih. Dan malam itu, lagi-lagi aku kesana sama si Mpus. Oia,. Ada yang lucu *lucu gak yahhh???* baru kali itu aku liat Mpus pake baju koko plus sarung. Biasanya kalo ke masjid, terutama pas di Malang, paling cuma pake celana panjang sama kaos ato sweater lengan panjang. Mpus keliatan beda, keren gitu jadinya. Mana baju kokonya warna biru langit pula, ngejreng banget deh pokoknya.hahaha.. *sudah lupakan!!!*

Masjidnya unik, dan sangat asri. Halaman disekitar masjid sangat luas dan ditumbuhi pepohonan yang sangat rimbun. Kalo pas siang-siang kesana, aku jamin deh bakal kerasa banget ademnya. Ditambah lagi desain masjid yang terbuka, gak ada pintu ato tembok pembatas, hanya ada pilar-pilar penyanggah atap masjid. Keren banget deh pokoknya. Dan sempat bingung jugak untuk cari tempat wudhunya saking luasnya halamannya dan gak ada jalan yang tepat langsung mengarah ketempat wudhu tersebut.

Sholat disini, aku dapat shaf paling depan looo.. *iyalaahh,. Jamaahnya aja gak terlalu banyak. Mungkin sekitar 7-8 shaf saja*. Tapi masjidnya lebaaarrrr, jadi dari ujung ke ujung lumayan jauh juga. Mungkin itu juga ya yang membuat shaf di masjid tersebut tidak terlalu banyak.

Sholat di masjid Nurul Jannah, tidak berbeda jauh dengan di masjid Jami’ Malang untuk bacaan-bacaan suratnya. Surat pendek, yang gak terlalu pendek *maksudnya apaaa cobakk???* ginii,. Jadi suratnya itu sebangsa al-bayyinah, al-qori’ah, al-a’la, dan sebagainya. Jadi surat pendek yang gak terlalu pendek. Betul kan???. Oia,. Ada yang aneh di masjid ini. Atau bisa jadi, sebenarnya bukan hal aneh, tapi aku baru tau ajah. Awalnya aku bingung, di masjid ini sholatnya delapan, atau dua puluh rakaat. Kalau dua puluh, ku jamin pasti bakal lama bangett. Soalnya pake ceramah *yang benar-benar bikin ngantuk dan membosankan*, plus imamnya ngajinya agak lamban. Kalo delapan rakaat, kok tiap dua kali salam ada bacaan-bacaan layaknya di masjid dengan sholat tarawih dua puluh rakaat ya??? Jadi bingung.

Dan akhirnya, setelah empat kali salam, pembawa acara *ehh.. adakah sebutan yang lebih tepat???* mengumumkan, untuk jamaah yang ingin melanjutkan sholat tarawih hingga dua puluh, bisa mundur terlebih dahulu dan memberikan tempat untuk jamaah lain yang ingin sholat witir. Setelah sholat witir, baru akan diteruskan lagi sholat tarawihnya. Jujur aku merasa aneh,. dan akhirnya senyum-senyum sendiri dengan aturan itu. Ada ya ternyata??? Gak konsisten banget gitu rasanya. Tapi ternyata, setelah cerita ke tante masalah itu, ternyata gak Cuma di masjid Nurul Jannah ini saja yang menggunakan sistem seperti itu. Di masjid lain juga, misalnya di masjid Muhajirin Gresik juga sama. Jadi jamaahnya bebas untuk memilih, mau sholat delapan, atau dua puluh rakaat. Yeahh.. aku putuskan kalau begitu, itu bukan hal aneh. hanya aku saja yang baru tau. Okee.. aku menyerah. Aku mengaku kalah. *lhohh?!?!!*
sekilas penampakan masjid Nurul Jannah dari samping. asri bukan???

-Masjid Nurul Iman Malang-

Mpus masih di Gresik, jadinya malam itu gak bisa sholat tarawih di tempat yang agak jauh. Akhirnya, aku, dengan salah seorang teman kosku—Mbak Hepti—memutuskan untuk sholat tarawih di masjid dekat kos, tepatnya masjid di perumahan Pondok Harapan Indah (POHARIN) Malang.

Tahun lalu, pernah juga beberapa kali sholat di masjid ini, Cuma saat itu lupa, sholatnya berapa rakaat dan lain sebagainya. Dan saat itu, yang bertugas bertanya pada jamaah lain adalah Mbak Hepti. Setelah bertanya, baru kami tau, kalau disana, sholat tarawihnya delapan rakaat empat kali salam.

Sholat di masjid ini tenaaaaaaaaaaaaaaang banget rasanya. Beneran deh. Gak ada tuh namanya suara kendaraan, suara anak kecil lagi lari-lari, suar tv *emang di masjid ada TV???*, dan suara-suara yang lain. yang terdengar hanya suara ngajinya sang Imam. Kalau imam berhenti bersuara, yang terdengar hanya hening. Pokoknya tenang banget deh disini. Belakangan aku juga tau, kalaupun ada orang lewat sambil membawa kendaraan, mereka dengan kesadaran sendiri langsung mematikan mesin dan mendorong kendaraan tersebut *gak bayangin kalo mobil yang lewat, untungnya pas sholat disitu gak ada, sepertinya. hehe..*

Setelah menyelesaikan delapan rakaan sholat tarawih, ada ceramah dari imamnya. Aku tidak tau apa yang dibahas, karena saat itu, aku dan mbak hepti langsung pulang dan tidak mengikuti sholat witir berjamaah. Asal tau saja, aku memang tidak suka jika dalam sholat tarawih berjamaah, pake ada acara ceramah. Nggak tau ya,.. nggak sukak aja pokoknya. Habisnya bikin ngantuk. Belum lagi jaman sekarang semua ceramah dihubung-hubungkan dengan politik. Ahhh.. bikin tambah males deee…

-Masjid Ar-Fachruddin Universitas Muhammadiyah Malang-


Ini adalah salah satu masjid favoritnya Mpus. Mungkin karena dia juga kuliah di UMM. Jadi ya sering kesini. Aku juga suka dengan masjid ini. Dan yang paling aku suka, adalah tempat wudhunya. Tempatnya luas, kamar mandi dan krannya banyak, dan satu hal yang sangat penting untuk seorang wanita, ditempat wudhunya terhampar cermin yang saaaaaaaaaaaaangat luas. Lengkap dengan meja kecil tempat meletakkan barang atau sekedar jarum pentul dan sebagainya. Perfect!!!

Kalau masalah sholat tarawih, lagi-lagi ini yang pertama menurutku. Karena ini masjid punya Muhammadiyah *sama sekali tidak bermaksud membeda-bedakan lo yaaa*, jadi bisa dipastikan sholatnya delapan rakaat saja, ditambah info dari Mpus, kalau sholat tarawih di masjid ini ada ceramahnya. Hemm.. awalnya rada’ ilfil. Tapi yasudah lah,.. nikmati saja.

Jamaah malam itu tidak terlalu banyak. Lagi-lagi karena masjidnya cukup lebar, sehingga shafnya pun melebar. Akibatnya, shaf yang ada hanya sedikit. Tidak mencapai sepuluh shaf menurutku. Dan lagi-lagi, aku berada di shaf paling depan.

Sebenarnya agak kurang nyaman, karena sekat antara jamaah wanita dan pria hanya beberapa lembar papan, yang tidak dapat mencapai lebar masjid itu. Akibatnya, aku dan beberapa jamaah yang lain, dapat melihat langsung ke tempat jamaah prianya. Sebenarnya ini juga jadi sedikit menguntungkan buatku. Karena aku bisa melihat orang yang memberikan ceramah. Entah kenapa, kalau bisa melihat siapa yang berbicara, minimal aku bisa lebih fokus daripada sebelum-sebelumnya yang hanya mendengarkan ceramah.

Sholat malam itu, diawali dengan sholat fardhu isya’, lalu dilanjutkan dengan ceramah yang diberikan oleh Ustad Manan Idris. Setelah bertanya pada orang disebelahku, beliau ternyata adalah salah seorang dosen Pendidikan Agama Islam serta Fiqih di Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) dan Universitas Negeri Malang (UM). Pantas saja ceramahnya menarik, dan dalam ceramah tersebut, sempat menyinggung tentang beberapa ilmu terapan yang dikaitkan dengan agama, misalnya ilmu manajemen dan ilmu psikologi. Sempat juga terlontar beberapa patah kata berbahasa asing, semakin menunjukkan kalau beliau bukan orang biasa. Aku juga salut, dengan kepiawaiannya mengartikan satu kalimat baik firman Allah maupun hadist Rasulullah SAW secara perkata, jelas terlihat bahwa beliau sangat menguasai nahwu shorof *kalau tidak salah ini istilah pelajarannya, sepertinya, semacam pelajaran grammar bahasa arab begitu..*. jujur, malam itu pertama kalinya aku mendengarkan ceramah pada saat sholat tarawih dan aku sangat menyimak serta nyaman dibuatnya. Bisa melihat langsung penceramah mungkin bisa jadi salah satu penyebabnya juga. Beberapa hal yang kuingat dalam ceramah yang beliau sampaikan, salah satunya bahwa menjadi seseorang yang benar-benar jujur itu sulit. Sangat sulit. Tapi bukan berarti tidak mungkin, dan sebagai manusia, kita bisa mengusahakan untuk menjadi seseorang yang jujur, jujur yang sebenar-benarnya pastinya. Satu lagi, Allah menciptakan manusia sebagai sosok yang mudah sekali melakukan kesalahan. Maka dari itu, Allah tampil dengan sifatnya yang maha pengampun dan pemberi rahmat. Tidak ada satu dosapun yang tidak diampuni oleh Allah jika hambanya mau bertaubat, kecuali dosa tersebut dibawa sampai mati. Dan maka dari itu juga, beliau menyampaikan, dalam salah satu tafsir ayat al-Qur’an, bahwa tidak ada seorangpun yang akan kekal di neraka, kecuali orang-orang yang tidak memohon ampunan kepada Allah semasa hidupnya. Wallahu a’lam…

Sholat tarawih di masjid ar-Fachruddin, berasa sholat di Makkah. Walaupun aku belum pernah sholat tarawih di Makkah, namun hanya melihat siaran langsungnya di TV. Tapi sungguh, semalam, waktu aku sholat di masjid tersebut, aku sempat beberapa kali ingin meneteskan air mata, saat kudengar alunan ayat-ayat al-Qur’an dilantunkan dengan sangat indah oleh sang imam. Maaf imam Umar, tapi jujur aku katakana, sepertinya ada yang menyaingi keindahan suaramu dalam mengaji. ^^.

Aku sungguh iri, dan ingin sekali, bisa mengaji dengan alunan yang sangat indah. Tapi entah kenapa, sedari dulu selalu kesulitan. jika aku berusaha untuk meliuk-liukkan suara dan lain sebagainya, jadinya malah pelafalan perhuruf yang kacau. Jika aku fokus ke pelafalannya, maka yang keluar hanya suara datar. Itu saja.

Hmmmm… safari masjid saat ini berakhir di masjid Ar-Fachruddin. Masih banyak hari, insyaallah, dan masih banyak kesempatan untuk menjelajah masjid-masjid yang lain. namun ada dua masjid yang aku ingini sangat bisa sholat tarawih disana, yang pertama, masjid Muhammad Cheng Ho di Pandaan, masjid dengan arsitektur china yang sangat kental. Aku yakin teman-teman pasti juga sudah pernah mendengarnya. Satu lagi adalah masjid Al-Akbar Surabaya. Sudah berkali-kali aku ingin sholat disana, tapi belum kesampaian juga. Tiap kali naik bis perjalanan ke Malang atau sebaliknya, saat melewati masjid tersebut, aku selalu berpikir, kapan aku punya kesempatan untuk sholat di masjid semegah itu. Semoga akan ada waktunya nanti, isnyaallah…

*malam ini, malam ke sebelas bulan ramadhan bukan??? Jika iya, maka tepat jam 19.30 WIB nanti, aku merayakan ulangtahunku, yang ke… dua puluh tiga rasanya. Kalau tidak salah. Malam ini malam special, dan semoga tida berlalu begitu saja*.

Last… Happy birthday Mae…!!! ^^

16 comments:

  1. Ga tau kebetulan ato disengaja, di Bandung, di sekitar masjid, banyak makanan yg enak2, hehehe

    ReplyDelete
  2. Tenang baca postingan ini. Ditunggu safari berikutnya. :D

    Kalo aku juga kurang suka kalo ada ceramahnya--males. Tapi Alhamdulillah, ceramah di sini cuma sekitar 15 menit dan sholatnya cuma sampai jam delapan. Bacaannya nggak cepat, tapi juga nggak lambat.:)

    ReplyDelete
  3. belum pernah nyoba mesjid2 di gresik mbak,,,,tp sudah pernah di UMM. emang adem dan nyaman disana...
    selamat ya akan yudisium!.

    ReplyDelete
  4. nikmatnya bersafari.
    aku sudah 3 tahun belakangan ini nggak pernah terawih di masjid. selalu dirumah. maklum ada si kecil.
    tapi seneng banget baca tulisan ini.

    ayo kapan2 buka sekalian terawih di masjid Al-akbar. kemaren aku abis dari sana ^^
    *nggak sampe terawih sih :P

    ReplyDelete
  5. baru tau dulu mae pernah tinggal di kalimantan :)

    ReplyDelete
  6. Kalau safari ramadhan, itu yang dilakukan oleh para pejabat dan politisi kita. Haha... :D

    ReplyDelete
  7. keven: oia? disini gak nemu seperti itu. kecuali masjid yang dekat alun-alun.soalnya ya emang di alun2 banyak orang jual makanan sii.. hehe

    alvi: hehe.. sama aja. disini juga sekitar limabelas menit.tapi gak tau jugak ya kok bikin males. mungkin niatnya emang mau sholat, bukan pengajian. :D

    mbak kenia: klao coba masjid d gresik, harus pilih tempat yang dekat kipas angin biar adem, kecuali kalo masjidya kebuka macam masjid nurul jannah gituu.. :)

    tante hani: trimakasih tante cantiik :)

    ReplyDelete
  8. mbak Ita: he'em,. pengen bangeet, insyaallah. nanti deh kalo sudah pulang ke gresik baru ngerencanain kesana :)

    bang Adhi: sampe sekarang mama papa juga masi disana kok bang,. :)

    asop: iyakah?? bukan safari idul fitri ya yang biasanya dilakuin sama pejabat itu??

    ReplyDelete
  9. keep share yah :)

    tulisannya asik :D

    ReplyDelete
  10. SELAMAT ULANG TAHUN...mey good blessing you always...

    *paksa empusnya donk buat suruh anterin ke masjid yang kamu pengen...Mpus mu pasti mau kok...

    TTD >>> EMPRIT bintang titik dua

    ReplyDelete
  11. Uchank: bantu doa yahh biar si pinklink mau baikan sama flashy.. biar bisa ngeksis lagiii di sinii..hehe..

    Mpuuuuuuuuuusssss... knapa pake anonimm???? pasti lupa email n password di gugle yah?? hemmm..
    yawes. cepet balik ke malang. ntar muter2 lagi. pengen sholat di Batu!!! hwehehehe..
    *bintang titik dua jugakk #bancitwitter :P

    ReplyDelete
  12. kereen mesjid nya maeee, kayak mesjid depan Mal SKA.. :)

    ReplyDelete
  13. haloo bimbim,. salam kenal. masjid Mal SKA dimana ya ituuu??? O.o

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D