17 October 2011

ada apa dengan ibadah HAJI???

*ini postingan ke seratus. whewwww... *

musim haji telah tibaaaa... mungkin ada beberapa dari teman-teman yang keluarganya atau diri teman-teman sendiri yang sedang menunaikan ibadah haji atau baru akan berangkat ibadah haji tahun ini. aku ucapkan selamaaattt, semoga menjadi haji yang mabrur dan pulang bawa banyak oleh-oleh *plakkkk*

dan ini berarti juga, bahwa umat muslim yang ditinggal di rumah masing-masing dan tidak ikut ke tanah suci, akan merayakan lebaran haji, atau biasanya disebut dengan hari raya Idul Adha *entah kenapa aku lebih suka istilah 'lebaran' daripada 'hari raya'*. dan, itu berarti adalah MAKAN SATE!!! yappp,.. seperti salah satu iklan di televisi,
"Apa arti qurban bagimu?"
"makan sateeeeeeeeeeeeeee...." kata salah seorang anak kecil yang ditanyai. hahaha.. aku suka jawaban itu :p

well,. aku tidak akan membahas tentang SATE saat ini, karena, nanti kukira akan ada masanya hal itu dibahas lebih lanjut. jadi, tunggu beneran lebaran haji aja yahh baru ngomongin tentang sate. lagian aku sekarang masih kenyang karena barusan sarapan, jadi gak minat deh bahas tentang makanan.

teman-teman pernah nganter orang mau berangkat haji??? apa yang teman-teman rasakan???
heboh???
berlebihan???
rempong sendiri??? *ohh.. sejak kapan aku pakai kata-kata ini???*
biasa ajah???
atau justru gak terlalu tertarik???

aku termasuk salah satu yang menganut paham kelima (gak terlalu tertarik.red). walaupun aku gak tau juga kenapa aku gak tertarik, kenapa aku gak pengen ikutan heboh, rempong, dan lain sebagainya. tapi orang rumah???? gak sama sekali.

seperti beberapa hari ini, ada tiga orang keluarga yang akan berangkat haji, dan mereka akan berangkat hari ini. pagi ini. dan total, sudah tiga kali *TIGA KALI!!!* aku nganterin tante ke rumah keluarga itu, entah untuk nganterin ini, nganterin itu, ngasih catetan doa ini, doa itu, dan lain sebagainya. puncaknya??? kemarin (minggu sore), dua orang tanteku yang serumah sama aku, pamit pergi ke rumah keluarga yang mau berangkat haji itu. perginya sih sudah jam setengah lima sore, dan aku mikirnya mungkin maghrib ntar sudah balik. tapi ternyata tidak!!! ditungguin, jam enam belum juga dateng, jam tujuh, gak dateng-dateng jugak. sampe si Om (suaminya salah satu tanteku) udah bolak-balik ke masjid buat sholat maghrib dan isya', masihh aja belum dateng. mana di rumah gak ada makanan pula. laper banget dehh. dan akhirnya yang ditunggu-tunggu datang juag: tepat jam delapan malam!!!
dengan wajah innocent mereka cuman nanya,
"sudah makan Ar?"
"belum..." T.T
udah. gitu doank!!! errrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr... akhirnya gak lama setelah mereka datang aku memutuskan untuk tidur. actually, aku lebih merasa lapar daripada ngantuk. tapi ya mau gimana lagi, di rumah gak ada makanan. mau keluar juga males, motor uda dimasukin. ada sih mie instan, tapi aku lebih sering makan mie instan karena pengen daripada karena lapar. hyaaasudah. terpaksa nyalakan leptop, baca-baca bentar trus nonton video stand up comedy Indonesia yang baru hari sebelumnya aku copy dari temen.


dan pagi ini terjadi lagi: aku sendirian di rumah karena semua orang rumah lagi ngater keluarga yang mau berangkat itu, pagi ini. waowww.. bahkan kabar-kabarnya, keluarga dari Surabaya juga berencana datang untuk melepas kepergian keluarga yang mau berangkat haji itu. hebohh banget dehh...

ingat pas aku pergi ke gunung Agung beberapa tahun yang lau??? kalo gak inget bisa baca disini part 1 nya, disini part 2 nya, dan disini part 3 nya. nahh,. waktu itu kan aku berangkat ke Bali bulan desember, sekitar minggi terakhir kalo gak salah. dan niatnya memang sekalian pengen tau, acara tahun baru di Bali seperti apa. jadilah, setelah selesai kegiatan pendakian, kami pun stay di Bali untuk beberapa hari, sampai acara tahun baru tiba. pada saat itu, bertepatan juga dengan dua orang tanteku yang sedang melaksanakan ibadah haji. dan akan pulang sekitar tanggal 30 atau 31 Desember. otomatis aku masih di Bali kan??? dan aku di telepon. di marah-marahin. disuruh pulang saat itu juga. padahal sebelumnya sudah bilang kalo mau naik ke gunung Agung dan kemungkinan baru balik setelah tahun baru. errrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr....
sedikit banyak hal itu mengurangi 'kebahgaiaan'ku waktu liburan--pada awalnya. karena ya mau bagaimana lagi, temen-temenku bakalan tetep stay di Bali sampai batas waktu yang sudah ditentukan. awalnya sempet ada ide gila buat balik duluan, sendirian, tapi gak jadi. kenapa ya??? aku lupa. tapi setelah ngomongin ini sama temen-temen disana, juga ke salah-satu temenku yang ada di sini (Gresik.red), akhirnya aku putuskan untuk gak pulang. nanggung ihhh, tinggal dua hari ini. yang penting kan aku bakal pulang, dan insyaAllah bakal ketemu deh. dan aku akan usahakan secepatnya begitu aku balik ke Jawa.

well,. sebegitu hebohnya kah orang berangkat haji harus di anter, dan disambut kepulangannya??? aku juga inget sampai-sampai mamaku datang jauh-jauh dari Kalimantan buat nyambut tanteku yang baru pulang dari ibadah haji saat itu. kalo kubilang sih luar biasa. luar biasa hebohhhhh...

gambar pinjem dari sini
buat temen-temen yang baca postingan ini, kalau memang tau alasannya kenapa kalo ada orang berangkat haji keluarga juga ikutan heboh, atau seolah-olah mengharuskan acara 'pelepasan' dan 'penyambutan' jamaah haji, mungkin bisa share disini. karena aku sebenernya juga pengen tau, penasaran, apa hukumnya??? wajib kah??? lalu apa juga manfaat dan mudharatnya buat yang ditinggal??? 

semakin banyak keluarga yang berangkat haji, semakin sering pula pertanyaan-pertanyaan itu muncul. seperti beberapa waktu belakangan ini. dan heiyyy.. sepertinya rombongan jamaah haji dari Gresik untuk kloter ke-sekian sudah berangkat. barusan dengan bunyi sirine mobil polisi dan si tante sudah balik.

slamat jalan buat Om Hadi, beserta istri dan kakak perempuannya, semoga selamat sampai tujuan, dapat beribadah dengan baik, dikasih kesehatan dan kelancaran, bisa pulang ke tanah air dengan selamat, dan menjadi haji mabrur ^^

15 comments:

  1. kok kita sama Ar?? dhe juga kurang begitu terarik, yang penting mah do'a aja udah cukup untuk melepas kepergian mereka.. bahkan saking sibuknya dhe dengan urusan kuliah, pas kemaren nenek berangkat haji, dhe malah gk sempat nganterin.. hahahahaha #cucungDurhaka

    ReplyDelete
  2. wuah selamat ya yah buat omnya... semoga jadi haji yang mabrur... :)

    ReplyDelete
  3. moga-moga kamu nyusul, ganti dianter

    ReplyDelete
  4. semoga beliau jadi haji yang mabrur :)
    doakan sy juga yak :)
    hghehehe #kapan yak

    ReplyDelete
  5. semoga jadi haji mabrur Om nya...amin

    salah satu manfaat nganter yg mau haji adalah, biar kita tertarik dan termotivasi, .. Makanya abis baca postingan kamu, saya jadi mikir, kapan ya bisa ke haji??

    ReplyDelete
  6. Kalo wkt nganter alsannya krna kmasyarakatan sm mw titip doa..
    Kalo wkt jmput alsannya krna kmasyarakatan, sharing pgalaman, oleh2, and doa makbul dr si org yg bru haji..

    ReplyDelete
  7. dhenok: sipp,. setuju sama kamu. yang penting doanya :)

    nuel: amiiin,. makasiii yaa :)

    winterwing: amiiiiinn.. mungkin dengan begitu aku akan tau bagaimana rasanya (dan alasannya) dianter dan disambut dengan sangat meriah :)

    uchank: amiinn.. amiin.. amiinn... nanti, suatu saat, dan pasti. :D

    shofyan: amiiin,. oo.. gitu ya?? mmmh,. masuk akal juga sih. dan setelah baca komenmu aku juga jadi makin termotivasi. trus aku kapan ya??

    edja: alasan kemasyarakatan?? maksudnya??

    ReplyDelete
  8. tapi ini bukan tetangga. melainkan keluarga. walopun rumahnya agak jauh. hahaha..

    ReplyDelete
  9. apa lagi itu atuh... masa keluarga malah ga ikut... dibilang gelo sia'...

    yes, bisa sundaan dikit dan pasti salah... :P

    ReplyDelete
  10. talk to my hand *nyodorin tangan*
    hahahaha...

    ReplyDelete
  11. Yang saya tahu.....kalo kita ikut mengantar seseorang yang mau ibadah haji....seperti pelepasan lah gitu...krna kita kan ngga tau nanti mrk yg pergi haji itu pulang dgn selamat atau tinggal nama (mati syahid)....soale ada loch tetangga saya yg ngga pulang lagi alias meninggal di tanah suci...kalau waktu berangkat kita sudah mengantar...ngga akan ada penyesalan nantinya....apalagi keluarga sendiri....

    sementara untuk menjemput jamaah yg pulang haji...katanya doa orang yang baru pulang ibadah haji itu makbul..biasanya kita yg jemput minta didoakan supaya satu saat bisa berangkat juga ke tanah suci...maksudnya biar ketularan jadi haji juga....ada loch temannya ibu saya...waktu ibu saya pulang dr tanah suci, dia ikut jemput di pondok gede...sampai disana..semua jamaah yg baru pulang haji dia salamin sambil minta di doakan...padahal ngga kenal....dan ajaibnya 2 tahun kemudian dia benar2 berangkat haji...dan secara materi dia tdk mampu...tp Alhamdulillah ada seseorang yg mau berbaik hati membiayai temen ibu saya ke tanah Suci....itulah alasannya kenapa orang2 suka pada heboh mengantar atau menjemput orang yg akan berangkat haji....kalo aku pribadi suka merinding dan menangis sendiri kalo lihat orang2 yg akan berangkat haji......

    ReplyDelete
  12. whaowww.. penjelasannya lengkap sekali mbak Nia, makasih ya.

    hmmmm.. sepetinya diriku sudah mulai tercerahkan. dan memang wakktu nganter tante pergi haji, sempet berasa merinding si, sedih jugak, soalnya ditinggal dirumah sendirian T.T

    ReplyDelete
  13. semoga menjadi haji mabrur....
    :)

    salam kenal...
    ijin follow...
    kalau berkenan...follow balik ya...
    :)

    ReplyDelete
  14. zone: amiin,. makasii.
    salam kenal jugaaa :D

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D