16 November 2011

jam tangan dan selotip

jam tangan, saat ini sudah mulai memiliki berbagai macam fungsi. selain sebagai penunjuk waktu, jam tangan juga bisa digunakan sebagai aksesoris, dan penentu status sosial *yang terakhir seperti disebutkan di buku Paulo Coelho, The Winner Stand Alone*.

aku menyukai jam tangan semenjak SMP. sejak itu, sepertinya tanganku tidak pernah kosong oleh jam, disamping gelang-gelang yang beranekaragam *biasanya lebih dari satu* yang tidak pernah aku lepas hingga gelang tersebut tidak layak pakai. ini semacam aksesoris wajib. aneh rasanya jika di tanganku tidak terdapat apapun. karena tulang di pergelangan tangan yang sangat kecil, jadi terkesan semakin kecil jika tidak memakai gelang dan jam tangan.

sudah berapa jam tangan yang kuhabiskan hingga saat ini? tadi sih waktu melihat di lemari, ada sekitar empat buah, belum lagi yang ku simpan di dalam kotak, dan yang hilang entah kemana. walaupun jam tangan itu sudah rusak, tapi entah kenapa aku enggan membuangnya. dan aku lebih suka untuk tidak memakai lagi jam yang sudah rusak, ketimbang mengganti batreinya *padahal permasalahannya hanya di batrei yang habis -_-"*. jangan kau kira aku banyak uang, tidak. sebagian besar dari jam itu aku tidak membelinya sendiri. pernah sekali di beri teman, oleh-oleh setelah liburan kemanaaa gitu aku lupa, pernah pula di belikan tante sebagai hadiah, dan yang paling sering adalah mengambil milik Mama. tapi tidak sekedar mengambil, karena kadang Mama memang sengaja membeli jam tangan tersebut dan ingin memberikannya padaku, hanya saja Mama menunggu hingga aku datang sendiri ke Borneo, lalu mengambilnya. hmm.. susah ya...

saat ini yang sedang aku pakai adalah jam tangan sport digital merk Q&Q yang aku beli dengan uangku sendiri di plaza Surabaya *kalo gak ada diskon aku jamin gak bakal beli dehhh*. jam tangan ini adalah salah satu jam tangan 'terlama' yang pernah ku pakai. umurnya hampir dua tahun, dan hingga beberapa hari yang lalu tidak ada masalah yang berarti, kecuali pencetan stopwatch yang sering tertekan tidak sengaja hingga jam tersebut harus bekerja untuk menghitung waktu. rekor terlama sampai saat ini sih stopwatchnya menghitung hingga lima jam, sampai akhirnya aku menyadari kalau stopwatchnya sedang bekerja dan sesegera mungkin aku matikan. kasiannn -_-"

tidak ada masalah sama sekali, hingga beberapa hari yang lalu, aku menyadari bahwa tali jam tangan tersebut sudah mulai sobek. aku panik. bingung. dan tidak rela kalau jam tangan ini tidak dapat digunakan lagi. dan permasalahan lain adalah, jam tangan ini bukan jenis jam yang talinya bisa dicopot terus diganti, karena tali dan pinggiran jam tangannya benar-benar menyatu dengan jam-nya. aaaaaaaaaaaaarggghhhh... aku bingung!!! akhirnya aku memutuskan untuk mengambil selotip, dan mengisolasi bagian tali jam yang sudah mulai 'retak' *maafkan jika banyak istilah-istilah per-jamtangan-an yang tidak ku gunakan, karena aku gak tau itu namanya apaaa. heuheuheu*. oke, permasalahan teratasi.
 

***

ada yang aneh saat aku memasang jam tanganku siang itu, beberapa hari berikutnya. 'sabuk' yang biasanya digunakan untuk 'mengamankan' salah satu tali jam tangan agar tidak mencuat terasa sangat longgar. setelah ku perhatikan, ternyata tidak hanya tali jam tangannya saja yang retak-retak. 'sabuk' jam tangan tersebut juga sudah sobek. bahkan benar-benar sobek hingga tidak bisa dipergunakan lagi. ughhhhhh...

tidak kehabisan akal, lagi-lagi aku mengambil selotip yang sepertinya sudah menjadi teman akrab jam tanganku. dan, tidak butuh waktu lama untuk membuat sabuk jam tangan yang baru dari bahan selotip yang transparan dan berwarna kekuningan itu.

yahh,. untuk sementara jam tanganku masih bisa dipergunakan. aku berharap selotip itu bisa bertahan lama, dan tali jam tangan yang telah retak itu tidak semakin melebar retaknya. belum pengen ganti jam tangan, masih terlalu sayang dengan yang ini. mungkin efek dari beli sendiri itu juga kali ya...

29 comments:

  1. wah aku sekarang gak pernah pake jam tangan. gak betah sih, paling pake gelang aja

    ReplyDelete
  2. barang berharga banget ya ka hihi...

    kapan lagi nih main ke borneo.

    ReplyDelete
  3. Jangan pake selotip biasa, pake selotip bahan kain biar awet ;p

    ReplyDelete
  4. Mbak Fanny: aku juga suka pakai gelang :)

    Adittya Regas: ehmm.. sepertinya begitu.
    kapan ya??? masih lama kayaknya. kan baru beberapa bulan yang lalu dari sana :)

    BangKoor: ituuu.. yang digambar, yang dikasih tanda panah itu kan selotip :)

    Claude C Kenni: emang ada ya selotip bahan kain??? *mikir*

    ReplyDelete
  5. aku dari kecil ga begitu suka make jam tangan. dulu sebelum ada hape, kalo pengen tau jam berapa, aku nanya ke temen yang make aja. wkakaaka

    OOT: ikutin kontes pertama yang gw bikin yuk >> http://immanuels-notes.blogspot.com/2011/11/give-away-pertama.html

    ReplyDelete
  6. hahahau.. maap nggak keliatan... tadi gambarnya nggak nongol gara-gara koneksi jelek ^^

    eh, btw, lebih keren kalo pake plester loh mbak.. yang ada gambar-gambarnya tuh

    ReplyDelete
  7. Nuel: kalo aku malah karena uda kebiasa pake jam tangan, jadi tiap liat jam dan tanggal, mesti lihatnya ke jam tangan :)
    oke. langsung cek ke tekape :D

    BangKoor: hehehe.. iyah gak papa. oia yah,. baru inget dengan selotip itu. sepertinya aku punya yang gambarnya doraemon. nanti deh aku cari. makasih yaa sarannya :)

    ReplyDelete
  8. owalah maee,,, pergi aja ke toko buku ato fotocpy terdekat. minta aja lem selotip buat jilid itu.. :D

    btw, ini jam tangan yang waktu kita beli nya dlu kamu pake sendal laen sebelahkan.. this is funniest moment Maee.. :p

    ReplyDelete
  9. Jika bosan dengan selotip, bisa diganti dengan karet gelang warna-warni atau tali rafia. Pasti nge trend jeng. Soalnya jaman sekarang hal2 yang tak lazim malah ngetrend, contoh : cukuran pethal2, dulu malu, sekarang malah sengaja di pethali kan.

    Pakai Celana sobek dulu malu, sekarang jean malah ada yang sengaja di sobek dengkulnya.

    Jad, jangan ragu2 ngiket tali jam dengan karet gelang atau tali rafia.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  10. wah keren ini mah :D setia :D aku mulai pake jam tangan sejak SMA tapi jarang2 soalnya pergelangan tanganku juga kecil jadi jaraaang banget jam yang muat. Tapi semenjak kuliah gg bisa lepas dari jam tangan, batrenya mati pun aku pake hhahha.

    ReplyDelete
  11. Kurt: selotip yang hitam itu maksudmu?? gede banget yakkk >,<
    errrrrrr.. yg mana ya??? aku sudah lupa :p

    Pakde Cholik: hahaha.. iya yah. sekarang makin aneh makin banyak yang cari. nanti lah pak Dhe, ini selotipnya masih kuat kok rasanya :D

    Fiction's World: batreinya mati tetep dipake?? wewww.. LOL >,<
    aku juga selaku kegedean, tapi emang gak terlalu sukak pake jam tangan yang terlalu ngepas di tangan. gerahh.. hehe

    ReplyDelete
  12. syaratnya udah dipermudah dan ada satu tambahan hadiahnya yang lebih menarik... ikutan yuk >> http://immanuels-notes.blogspot.com/2011/11/give-away-pertama.html

    ReplyDelete
  13. aku tidak pernah tahan lama saat memakai jam tangan. paling lama setengah tahun ajah kayaknya kemarin

    ReplyDelete
  14. kalo aku make jam tangan itu perasan rasanya gatal aja, jadi jarang banget make jam tangan

    ReplyDelete
  15. Memang beda sayangnya kalau hasil keringat sendiri. Tapi kalau memang ngerasa kurang nyaman dengan selotipnya, mending ganti baru aja neng, yang lama bisa disimpan buat kenang-kenangan. he.he . . .

    ReplyDelete
  16. hahahha, bener tuh kata pakde cholik, pake saja tali rafia buat tali jamnya.. :P

    ReplyDelete
  17. walah ada yang jam rusak toh....
    jangan pake selotip
    tinggal kasih "lem Biru" aja...
    "Lempar yg lama beli yg baRU"

    ReplyDelete
  18. Nuel: thanks infonya. udah di cek kok :)

    Ndaroini: sepertinya sama denganku, soalnya jam tangannya rusak duluan -_-"
    tapi yang satu inilah yang terlama.hehe

    ahmad: hwiii.. belum terbiasa aja kali mas :)

    irfan handi: puwwwengennya si gitu. tapi siapa yang mau belikan yang baru?? siapa siapa siapaaa???? -____________-"

    alief: iya,.. tunggu selotipnya habis dulu yaa..hehe

    blognoerhikmat: ahahahaha.. lem biru. aku suka itu :D

    ReplyDelete
  19. wah sama,, sejak SMU saya juga sudah menyukai jam tangan. Pun juga sampai sekarang masih suka.
    merasakan jika di tangan kiri saya tidak ada jam tangan, merasa ada yang kurang.

    wah mbak arme ini terlalu sayang dengan jam tangan yang dipake sekarang. sampe meski dah retak tetap akhirnya diselotip ^_^.

    ReplyDelete
  20. Fifin: sipp. berasa ada yang hilang.
    hehe... iya nih. tunggu sampe bisa beli yang baru lagi deh yaa kayaknya. dan sementara ini gak terlalu terganggu kok dengan adanya selotip :)

    ReplyDelete
  21. Heeeeee... ternyata jam tangannya "manly" banget ya.... :D
    Saya pikir jamnya yang "girly" gitu... :D

    ReplyDelete
  22. pasti jam tangan itu jam tangan yang penuh kenangan ya, sape dibela2in gitu

    ReplyDelete
  23. Asop: dari dulu emang lebih sukak jam tangan sport :)

    rusydi hikmawan: hahaha.. iyap. sangat. dua tahun bukan waktu yang sebentar menurutku :)

    ReplyDelete
  24. Udah lama ga pake jam tangan. :D

    ReplyDelete
  25. Lho lho, kok beda yang sama jam yang sayang pake?? o_O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini jam tangan lama sayang,. yang ku pakek ini umurnya baru beberapa bulan.. :D

      Delete

Speak Up...!!! :D