05 December 2011

25-hari tanpa STNK

pagi ini kena tilang, di perlimaan petro, waktu nganter tante kerja. yakk, akhirnya aku kena giliran juga, setelah beberapa kali lolos entah karena apa. mau tau ketilangnya kenapa??? ngelanggar marka jalan waktu lampu merah. udah.

ini kedua kalinya aku kena tilang. dulu, pas pertama kali, masih SMA, belum lama bawa motor, waktu berangkat sekolah, bonceng temen tapi gak pake helm, jadinya kena tilang deh. tapi dulu bersyukur banget waktu kena tilang itu, soalnya aku jadi sekalian bikin SIM. nah sekarang??? untungnya apa yak??? yahh,. selain bisa lebih hati-hati, jadinya bisa bikin postingan tentang ini.hahaha... *plakkkk*

belakangan emang acara tilang-menilang di Gresik lagi ramai *atau musim???*. hampir tiap hari, kalo gak di perlimaan petro, ya di depan kantor samsat Gresik yang di Jl. Dr. Wahidin Sudirohusodo *jalan yang lain gak ngerti, yang aku lewati jalan-jalan itu aja soalnya*, operasi, tilangan, dan lain sebagainya selalu dilakukan. dan ternyata nih ya, ada yang bikin aku kaget jugak. kata si tante, waktu tadi surat tilangku sedang di proses itu, tante bilang, kalo itu tuh sebenernya polisi lagi acara 'ngejar target'. whattt???????? 

ngejar target emangnya marketing??? gak habis pikir deh ya. ngejar target kok ngejar target tilangan. jadi berasanya sekarang itu polisi udah kayak dokter yah. berdoa supaya dapet rejeki banyak, tapi secara gak langsung juga berdoa supaya banyak yang sakit. sama donk ama polisi, berdoa supaya dapet rejeki banyak, yang artinya banyak yang ketilang dan makin banyak yang ngelanggar peraturan. sipp dehh,..

dan setelah dapet surat tilangnya itu tadi, aku shock untuk kedua kalinya. sidangnya tanggal 30!!! itu berarti masih dua puluh lima hari lagi!!! hwiikkkkkk.. lama bangettt..!!! padahal aku bayanginnya itu disidangnya besok, ato paling gak minggu depan lah. nah ini, hampir sebulan. gila aja. gak bisa kemana-mana donk kalo kayak gini ceritanya. apalagi ke Surabaya. mau kesini nunjukin STNK. masuk kesitu, nunjukin STNK pula. errrrrrrrrrrrrrrrrrrrr...


sepanjang perjalanan tadi aku mikir juga sih, apakah proses tilang menilang ini efektif ya??? tadi sepanjang perjalanan pulang emang terlihat berkurang banget yang ngelanggar marka jalan. gitu juga kendaraan roda dua, sekarang hampir semua nyalain lampu utama gak pagi gak siang gak sore gak malem. bagus sih emang, jadi tertib. tapi pertanyaannya sekarang beda lagi, apakah mereka semua bakal tetap seperti itu, kalau 'musim tilang' ini berakhir seiring dengan berakhirnya musim rambutan??? apakah mereka mematuhi peraturan itu karena murni kesadaran sendiri demi keselamatan diri sendiri dan orang lain, atau hanya karena takut ditilang lagi dan 'ada polisi'???

menurutku selain proses penghukuman yang terkesan kasar di mataku, perlu juga loh sebenernya menggunakan proses yang lebih baik dan lebih halus dalam mengingatkan pengguna jalan raya. misalnya nih  ya, *ni tadi tiba-tiba terpikir pas perjalanan pulang*, mungkin pihak kepolisian, atau polda atau polres, atau apa aja deh itu istilahnya aku gak ngerti, bikin semacam seminar terbuka, yang berjudul "LALU LINTAS SEHAT, AKU SELAMAT". hahaha.. gak banget nih judulnya. yah, tapi itu gak penting. yang terpenting adalah, menurutku sosialisasi itu tetep perlu. biar orang tau. karena kebanyakan orang gak mau itu karena gak tau. gak ngerti maksudnya apa. terutama masalah nyalain lampu utama di siang hari untuk pengendara roda dua. tu fungsinya apa??? sekarang aku tanya, ada yang tau fungsinya apa??? supaya terlihat pengendara lain di depan mereka??? oke, itu betul. tapi kalau jalannya ada mediannya, apakah itu tetap berfungsi? menurutku jadinya tidak. berarti kemungkinan ada fungsi lain juga donk. trus apa fungsinya??? gak tau. aku gak tau, karena aku cuma tau satu itu. dan menurutku hal itu perlu di sosialisasikan. gak cuma dengan masang spanduk yang bertuliskan "RODA DUA NYALAKAN LAMPU UTAMA DISIANG HARI", atau "GUNAKAN HELM BERSTANDAR SNI" *aku merasa ada yang aneh dengan kalimat warna ijo ini*, dan lain sebagainya.

nah, ini juga masalah helm. harus yang ada tulisan SNI nya kah??? dulu pernah, iseng, ngobrol sama temen tentang SNI ini. waktu itu aku, sama temenku ini helmnya sama, helm standar merk GM yang keluarannya masih awal-awal, aku beli sekitar empat tahun yang lalu dan alhmadulillah sampai sekarang masih layak pakai. terutama kondisi bagian dalamnya yang masih gak terlalu banyak berubah. nah, empat tahun yang lalu, emang udah ada SNI-SNIan??? gak ada!!!. belum musim kayak sekarang. begitu juga helm punya temenku. punya dia juga produksi awal lah ya, jadi belum ada labelnya. waktu itu dia sempat rasanya ditanyai polisi atau siapaa gitu, tentang helmnya yang gak ada logo SNInya. penting??? nggak banget. karena setelah dia bandingkan helm dengan merk dan tipe sama, tapi yang satu ada logo SNInya, itu gak ada bedanya sama sekali. bahkan cenderung kaca helmnya lebih tebal yang lama. yang baru sekarang rasanya semakin tipis dan agak lentur. trus tujuannya disuruh pake helm SNI itu apa??? biar toko helm laku? biar semua pengendara roda dua helmnya baru jadi makin diincer sama maling helm??? issshhhhh...

iyaudah itu aja deh postingan kilat pagi ini. dan aku baru nyadar, sudah lama ya, gak bikin postingan berlabel 'opini'. hwehehe... well, makasih udah ditilang. moga rejekimu semakin banyak yah Pak Polisi. tunggu aku tanggal 30 Desember besok *masi lamaaaaaaaaaaaaaa..... >,<*
surat tilangnyaaa -___-"
Kapan itu pernah nonton film 'not my life', dan ada satu adegan dimana tokoh utama ceweknya mengalami kecelakaan mobil, hingga menderita gegar otak. satu pelajaran yang bisa kuambil, sepertinya gak cuma kendaraaan roda dua aja nih yang perlu pake helm :p

57 comments:

  1. wah...saya turun prihatin Ar, eh ini ada sekilas info, cek ya :)

    http://acepentura.blogdetik.com/2008/11/12/surat-tilang-slip-merah-slip-biru/

    ReplyDelete
  2. Iya, konon kabarnya polisi 'ngejar target'. Ini di Banyuwnagi tiap hari ada saja operasi Lalin, gak hanya 1 lokasi...katanya mau ngejar rekor Muri. Btw, saya juga ngalami kena tilang dua kali...yg pertama karena posisi ban motor lewat dari jalur marka jalan pas brenti di traffic light. Dn yg terbaru karena lupa nyalain lampu motor depan...

    ReplyDelete
  3. di jakarta banyak banget razia 2 minggu ini,disetiap lampu merah pasti ada polisi 3 orang minimal padahal hari biasa kaya kemaren2,tuh kagak ada polisi loch,hehehe
    kagak kita bener juga,tetap aja salah dari pandangan polisi ( aneh )

    ReplyDelete
  4. belum lama ini aku jg sempet ditilang.. cm gara-gara salah jalur.. dan lucunya si polisi dengan santai ngomong "PETUNJUK JALANNYA ADA KOK.. SEGEDE MOBIL" lebai banget nih polisi.. huehehehe...

    ReplyDelete
  5. @Lintang: hwii.. lintank komen!!! untuk yang pertama!!! akhirnyaaa.. gitu donk, gak jadi silent reader teruss.hehe..
    oke, langsung cek tekape. makasii yaa :)

    ReplyDelete
  6. kyaaaa, kok bisa sih mbak, semoga entar sidang lancar aman dan barokah #berdoa kek nikah aja

    kalau helm SNI mah banyak, dan paling berkesan adalah kaleng cat buat helm, kan cet ada tulisan SNI nya

    ReplyDelete
  7. hahaha,,akhirnya ada yang berani ngomong "kejar target" hehhe..tapi kok lama bener Kak waktu sidangnya,,biasanya hanya 2 minggu lo,,atau mungkin kerjar taregt tadi itu ya hahahaha

    ReplyDelete
  8. Akhir tahun dhek, banyak yang ngelembur biar bisa ngerayain tahun baru. Hehehe.
    .
    Seharusnya ngelanggar marka cuma diperingatkan untuk mundur doank sih, selama nggak nerobos lampu merah. peraturan yang aneh... *ato pulisinya yang aneh ya?*hmmm....

    ReplyDelete
  9. ah dilema

    tante udah setahun pake motor tapi nggak punya sim karena pembuatannya harus di kabupaten masing-masing...

    pengen bikin di Pontianak tapi nggak bisa, ah jadi nyurhat di sini pula.

    ReplyDelete
  10. bener banget mbak mae.. sebenarnya dengan hanya mengoptimalkan mekanisme hukuman itu tidak baik juga. Seharusnya lebih ke mekanisme pencegahan. Entah gimana caranya (ini jelas tugas pak polisi).
    jangan nilang aja terus... jadinya kesadaran akan safety jadi menipis yang ada hanya perasaan takut ada polisi.

    --waduh kenapa saya jadi ngomel gini--

    he he saya terkahir ditilang waktu SMU kelas 2, itupun karena ndak punya SIM. dan Alhamdulillah sampe sekarang ndak pernah berurusan lagi dengan penilangan...

    dan sering banget lolos jika ada operasi... hemm mungkinkah (bukan lagunya stinky) karena saya terlihat tertib?? he he..

    ReplyDelete
  11. Aku pernah kena tilang
    naik motor gak punya sim pas smp.
    tapi dilepas sama polisinya karena masang tampang melas banget

    Smk aku ditilang juga, selain masang tampang melas aku juga jual kisah, kayaknya hidupku sengsara banget. Drama lah pokonya

    Dilepas aku...

    ReplyDelete
  12. @Ririe Khayan:rekor MURI untuk tilangan terbanyak???? gak keren banget sih rekornya
    harusnya malu donk kalo emang daerahnya dapet tilangan paling banyak, berarti warganya gak taat hukum. anehhhhh -______________-"

    ReplyDelete
  13. @Andy:yapp.. keanehan yang anda rasakan juga sama denganku. ternyata gak cuma di Gresik aja yahh

    ReplyDelete
  14. @ellalae:hahaha.. polisi yang anehh -_-"

    ReplyDelete
  15. @naspard:aaamiiiiinnn :)
    hahaha.. itulah lucunya berpatokan pada SNI. ada2 aja emang.

    ReplyDelete
  16. @Sofyan:memang ada apa dengan kejar target kang???
    menurutku mungkin karena uda banyak banget yg ditilang, jadi sidang pun ngantri. tak tau lagi ya.. males juga mau tanya2 :'(

    ReplyDelete
  17. @Si Roni:jyahh.. ada ya hubungannya sama tahun baru?? baru tau aku.
    polisinya aja yg aneh. aturannya uda bagus kayaknya *ngasal*

    ReplyDelete
  18. @honeylizious:sepertinya memang harus menunggu di tilang dulu. ups,. bukan berarti mendoakan loh tante. ini curhat. aku juga kalo gak ditilang mungkin gak bikin sim.hehe

    ReplyDelete
  19. @Fifin Nugroho:alhamdulillah.. akhirnya ada yg setuju dengan ku. berarti itu bukan usul yg gak mungkin yaa...

    aku juga biasanya lolos2 aja kalo ada operasi. yahh,. sudah waktunya beramal untuk negara nih mas rasanya *kalo bener2 untuk negara uangnya*

    ReplyDelete
  20. @Itik Bali:anda beruntung sekaliiii.. patut di contoh itu sepertinya. hehe

    ReplyDelete
  21. jangan salah sangka dulu ar, sampai tanggal 12 desember nanti memang ada operasi zebra yang rutin diadakan setiap tahun. ya memang ini menjelang natal dan tahun baru.. nggak cuma di gresik kok, tapi di hampir seluruh kota di pulau jawa bahkan mungkin indonesia.. yup, sampai tanggal 12 desember 2011. udah ada pengumumannya kok.. di berita2 juga udah banyak. bahkan di bandung dan jakarta ada ratusan sepeda motor dan angkot yang ditilang setiap harinya..

    masalah helm SNI, aku kebetulan kenal sama kanit lantas polsek wonokromo. untuk wilayah jawa timur nggak mengikat harus berlogo SNI kok. memang disarankan menggunakan helm SNI namun kalau dilihat petugas helmnya dirasa sudah memadai, gak akan ditilang. maksudnya ya bukan helm asal2an gitu.. ya ini khusus untuk jatim sih, nggak ngerti kalau wilayah lain.. helmku juga bukan SNI kok ar walaupun harganya lebih dari 1.000K, cuma ada label DOT sama SNELL :p

    menanggapi "menyalakan lampu siang hari" supaya terlihat pengendara lain dari depan, terutama kendaraan roda empat atau lebih yang kadang buta sama kendaraan kecil.. lalu kalau ada median jalan? jangan lupa, musuh kamu kalau berkendara nggak cuma yang berlawanan arah.. dengan menyalakan lampu, otomatis jadi terlihat sangat jelas kalau di belakang ada kendaraan lain dengan melihat ke spion. spion itu kecil ar, termasuk spion mobil. apalagi kalau kendaraan seperti truk dan bus, nggak keliatan kalau ada kendaraan roda di belakangnya nggak menyalakan lampu. kalau ada cahaya tentu bakal lebih efektif... tentu syaratnya ini spion harus "normal"..

    peraturan dibuat untuk menjadi lebih baik, sayang dalam pelaksanaanya kurang sosialisasi. masyarakat taunya nggak nyalain lampu akan kena tilang, bukan karena masalah keselamatan. jadi patuh sama peraturan karena takut ditilang. kan lucu.. sekarang apa susahnya sih pake helm yang bener2 bisa melindungi kepala, apa susahnya nyalain lampu.. kalaupun sudah ikhtiar tapi masih kejadian (kecelakaan) dan remuk ya anggap aja apes.. hehe

    *duh panjang bener ini komen*

    ReplyDelete
  22. hehehe ngasal juga dhek. kali aja pak pulisinya pengen liburan, makanya rajin deh nilangnya. hohoho

    ReplyDelete
  23. Kenapa minta sidang? Sidang kan cuma untuk mereka yg "tidak mengaku salah". Kalo lu mengaku salah, ya tinggal minta "damai" di tempat aja, daripada repot2 harus sidang segala?

    ReplyDelete
  24. saya tiga kali kena sidang tilang yang sebenarnya sebagian besar karena 'salah' yang seolah dibuat-buat, entahlah apa yang terpikirkan ketika mereka selalu mencari "celah" kita. kalo ndak nemu A nyari yang B. entahlah

    ReplyDelete
  25. @Tri Setyo Wijanarko:hwiii..panjang. tapi gak papa, gak ada larangan kok. oke, sepertinya balasnya bakal panjang juga nih. :p

    oo, berarti karena ada acara itu.aku bener2 gak ngerti sama sekali. gak dengar pengumumannya jugak kok.

    1000k??? helm macam apa itu??? penasaran gimana 'wajahnya'.hahahaha

    hmmm,. oke, aku paham sekarang tentang lampu sepeda motor itu. makasii yah mass infonyaa :)

    kalo yg paragraf terakhir, sepertinya kita sependapat :)

    ReplyDelete
  26. @Si Roni:kalo gitu mau liburan aja terus enak deh kayaknya mas, jadi kan polisinya rajin terus kerjanya :p

    ReplyDelete
  27. @Claude C Kenni:setauku kalo di Gresik sulit menemukan polisi yang bersedia diajak berdamai. yahh,. ini salah satu positifnya. jadi semua pelanggaran, akan diperkarakan. terlepas dari mengaku atau tidak. dan penggunaan surat tilang biru dan merah juga sepertinya tidak diberlakukan. semua pukul rata: merah!!!

    ReplyDelete
  28. @Djangan Pakies:hwii.. pak Ies fotonya ganti. cakepp.hehhe :)

    yahh, itulah pak. kadang ada juga sih yang seperti itu. kalo sudah gitu kitanya juga bingung, mau ngelawan ya susah. jadinya cuma bisa nurut aja :'(

    ReplyDelete
  29. @armae: yup, kalau nggak salah mulai dari tanggal 1-12 Desember 2011 ar.

    yang lebih mahal dari 1.000K juga banyak ar. malah mulai 1.500K-8.000K. ada AGV, Nolan, Shoei, Arai, dan lain-lain. cek deh disini http://www.harga-motor.com/daftar-harga-helm.php

    yang jelas yang harganya gila itu malah nggak ada logo SNI. kenapa? karena menurut mereka produknya sudah kualitas tinggi dengan standar DOT dan SNELL yg jauh di atas SNI. kalau dikasih logo SNI mungkin malah takut pamornya berkurang.. dilema ya.. ini dulu salah satu yg aku protes waktu ada peraturan pakai helm SNI. lha pakai helm abal2 gak ada logo SNI kena tilang, pakai helm mahal kualitas tinggi juga kena tilang karena nggak ada emboss SNI juga.. xixixixi

    ReplyDelete
  30. lirik komentar mas Tri, ooh DOT itu berarti kualitasnya lebih tinggi dari SNI ya #elus dada :D

    wah sy tuh pengen nyobain di sidang, kayak sidang artis2 klo mau cerai gitu gg ya :P
    pengen kena razia terus dengan bangga menunjukan kelengkapan surat2 #BGM : We're The Champion :P

    ReplyDelete
  31. harus ada kesadaran kedua-duanya.. pengendara sadar, dan polisi juga tak semata kejar setoran.

    usul bagus juga jika ada seminar dengan tema keselamatan, kasih aja judul "ngebut benjut"

    ReplyDelete
  32. tingkatkan menilang untuk mengejar setoran bulanan,hehehe
    piss

    ReplyDelete
  33. Yah sudahlah, terima saja. :(
    Lagipula menginjak dan melewati marka jalan saat di lampu stopan itu memang salah, kok. Saya malah heran, mengapa tak bisa berhenti sebelum garis batas? :(

    Kalo di Bandung sini, saat ada razia yang diperiksa hanya kelengkapan sepeda motor seperti spion, knalpot yang bising, surat2 berkendara dan identitas diri. Udah itu aja, soal helm gak pernah diperiksa. Asal pakai helm full-face atau half-face udah aman, 20ribu tetap di dompet. :D

    ReplyDelete
  34. @Tri Setyo Wijanarko:berarti masih satu minggu lagi ya.. lamaa >,<

    whaoww.. aku bener2 baru tau tentang helm itu. berarti DOT itu bagus yahh.. dulu mau dikasih sama om helm yg ada label DOTnya, aku gak mau.hahaha *begok*

    ReplyDelete
  35. @Fiction's World:hahaha.. besok ini juga pengalaman pertamaku di sidang mbak *hiks*
    soalnya yang ditilang pertama kali itu, dibantuin sama temennya tante.makanya jadinya gak pake sidang2 :D

    ReplyDelete
  36. @Lozz Akbar: "ngebut benjut", kayak tulisan2 yg ada di jalan2 kecil atau gang-gang gitu. nice idea. hehe

    ReplyDelete
  37. @Agus Setya Fakhruddin: hahaha... bisa bisa jadi hobi tuh tilang menilang :P

    ReplyDelete
  38. @Asop:iyaa mass, saya sudah menerima dengan lapang dada kok :'(

    sepertinya tiap daerah punya karakteristik sendiri ya polisi2nya. kreatif!!! *lohh*

    ReplyDelete
  39. Terus nggak di tanya dapet yang surat biru apa merah...kan bisa pake BRI
    Friash

    ReplyDelete
  40. mengenai SNI... yg aku tau, itu standar yg ditetapkan pemerintah indonesia, minimal sampe sekarang.. tapi sebenarnya ada lagi standar yg diakui internasional, yg harusnya scra logika lebih oke drpd SNI, yg standar internasional helm yg aku tau DOT, sama sneel kalo gak salah. nah kalo pake helm DOT tp masih ditilang kayaknya bapak polisi yg terhormat kudu sekolah lg. gak tau lagi kalo pak pulisi jawabnya gini "Simoncelli tewas karna helemnya pecah tu gr2 doi gak pake helm SNI.." ampun deh pakkkk!!!

    ReplyDelete
  41. @Friash: pas ditilang masih belum tau antara slip biru dan merah. tapi berdasarkan foto diatas,sepertinya jelas ya itu dapetnya slip warna apa -_-"

    ReplyDelete
  42. @ariff:ohh.. DOT,. aku menyesal mengapa menolakmu dulu waktu ditawarin om T.T

    *makasii infonya mas :)

    ReplyDelete
  43. "moga rejekimu semakin banyak yah Pak Polisi." <-- waa.. doainnya ikhlas kan ya? :D

    ReplyDelete
  44. kena tilang :D
    saya cuma pernah kena tilang sekali..
    dan lama banget ngurusnya -___-" ribet pulaa
    sabar ya rie :)
    orang sabar akan beruntung :D

    ReplyDelete
  45. setelah membca beberapa komen di atas saya jadi paham. ternyata ada penjelasan thd sesuatu ya..
    ditunggu cerita sidangnya ya mbak Ar

    ReplyDelete
  46. polisinya lagi pada bokek kayanya. kaya pagi ni di kawasan Cawang Jakarta, taksi yang disuruh minggir... ku bertanya2... apa ya salahnya? trus kalo kena tilang biaya NEGO-nya berapa ya...xaxaxa

    ReplyDelete
  47. @uchank:amiin.. amiin.. amiin.. insyaallah. moga aja gak ribet ngurusnya. makasi yaa :)

    ReplyDelete
  48. @ketty husnia:harusnya memang semua hal itu ada penjelasannya mbak. sekarang tinggal siapa yg mau menjelaskan saja.. :)
    insyaallah yaa untuk postingan sidangnya.hehe

    ReplyDelete
  49. @yayun:kalo disini mah enggak bisa pake negoo -___-"

    ReplyDelete
  50. @armae: just info, DOT = Department of Transportation (Amerika).. hehehe

    ReplyDelete
  51. yg pasti tilang itu semacam penyemangat buat pak polisi lalu lintas karena gaji mereka yg terlalu minim. hi hihi

    ReplyDelete
  52. @Sang Cerpenis bercerita:kasihannya bapak dan ibu polisi, harus mengorbankan masyarakat untuk dapat gaji banyak >,<

    ReplyDelete
  53. WHahahahahahah,,,,,,, KAPOK, :-*

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D