December 12, 2011

PR dari Sam

aduhh.. ini PR jaman kapan yaa??? tapi PR tetap saja PR. jadi harus dikerjakan. trimakasih untuk Sam atas PRnya, tentang Masa-masa SD. ehmm.. minimal jadi sedikit mempekerjakan otakku yang beberapa hari ini tak berguna *curcol*

oke, langsung ke pengerjaan PRnya yah. dan berhubung tidak ada aturan yang pasti mengenai apa saja yang harus di ceritakan tentang masa-masa SD, jadi siap-siap buat teman-teman pembaca untuk bingung mengikuti alurnya. ini cerita benar-benar random. hahaha... *berusaha untuk fokus*

diawali dari, aku bersekolah di SD Negeri Sidokumpul 3 Gresik yang terletak di Jl. Jaksa Agung Suprapto Gresik, pada tahun 1995-2001 *sepuluh tahun yang lalu!!! whaowww!!!*. jadi ya, di Gresik itu, ada namanya SDN Sidokumpul itu dari nomer satu sampe nomer sembilan. tapi itu bukan merupakan urut-urutan dari yang terbaik sampai yang agak tidak terbaik. bukan. dan aku gak tau juga dasar penomorannya itu apa. pokoknya tiba-tiba muncul aja gitu *ehh*. iyasudah, tak perlu diperdebatkan tentang asal-usul ini.

nah, sekolahku dulu itu, sekolah kompleks. maksudnya,dalam satu lingkungan itu ada tiga sekolah, yakni SDN 3, SDN 4, dan SDN 6. rame??? nggak jugak. karena jaman dulu belum ada tuh sekolah kelas satu dari A sampe Z, kelas dua juga A sampe Z, gak ada. belum ada. jadi tiap-tiap sekolah ya kelasnya cuma 6 aja, sesuai dengan tingkatan kelas masing-masing. dan, seperti layaknya SD kompleks lainnya, jaraaaaaaaaaaaaang banget keliatan murid dari sekolah yang satu akur sama murid sekolah yang lain. bahkan dulu itu sempat musuh-musuhan gitu. yahh.. anak kecil. biasalaaahh *padahal sampe sekarang gak ngerti jugak kenapa dulu sampe musuh-musuhan -_-"*.

aduh, ni bener-bener random, jadi bingung musti mulai dari mana ceritanya >,<


--cerita awal masuk sekolah--

sekolahku itu jaraknya dari rumah gak terlalu jauh. eh,.jauh sih, *lhah, gak konsisten amat*. bukann, gini, maksudnya kalo lewat jalan raya, itu lumayan jauh. tapi kalo lewat jalan tikus a.k.a jalan tembusan a.k.a jalan kecil, lumayan dekat. mungkin dengan berjalan kaki sekitar limabelas menit, sudah sampai. tapi pastinya jalan ini agak membingungkan kalau kita baru beberapa kali lewat. tapi kalo aku sekarang mah sudah hafal di luar kepala. bahkan kalo di suruh jalan sambil merem, nyampek kali yaa.. *nyampek selokan*. dan ini beneran terbukti *mendadak inget kejadian ini.hahahha*. dulu waktu masih kelas satu rasanya. awal-awal sekolah. aku berangkat sama temenku, namanya Dwi, dia rumahnya deketan gitu sama aku, jadinya kita berangkat bareng. nah,. waktu itu kita sempat bingung untuk memilih jalan yang kami lalui. jadi ceritanya, ada jalan lurus yang lumayan panjang yang disepanjang jalan itu ada beberapa pertigaan ke kanan, dan, salah satu pertigaan itu akan mengantarkan kami dengan selamat ke jalan utama menuju sekolah. tapi, waktu itu karena masih belum hafal, kami sempat bingung dan berdebat di jalan. tapi kemudian kami coba-coba untuk memilih salah satu belokan, dan ternyata pilihan kami tepat!!! yesss... dan sewaktu pulang, akhirnya kami mencari tanda di dekat belokan tersebut, yang kemudian akan kami ingat terus. dan kami memutuskan, tiang bendera yang tertanam permanen disalah satu rumah tepat sebelum persimpangan itulah yang dijadikan tanda. setelah itu, Alhamdulillah gak bingung lagi. tapi sayangnya, beberapa waktu yang lalu saat aku lewat jalan yang sama, ternyata tiang bendera di rumah itu sudah gak ada, dan rumahnya pun sudah direnovasi hingga hampir tidak ku kenali. untungnya sudah gak lupa jalan, jadi gak terlalu bermasalah juga.

--teman-teman di SD--

oke, aku ingin sedikit mengakui tentang satu hal, bahwa aku agak lemah dalam mengingat nama. jadi beneran, inget nama temen SD itu dikiiit banget. cuma beberapa. lainnya lupa. dan waktu SD itu, terutama pas udah kelas-kelas atas, deketnya itu sama Putri dan Desty, juga Nanik. bareng-bareng ini kerjaannya maen bareng, telat pulang bareng, jalan-jalan bareng, pokoknya sering banget bareng deh. sampe dulu waktu rekreasi ke Jogja, kami maunya dijadiin satu kelompok. tapi sayang, tiap kelompok maksimal tiga orang, jadilah, Nanik ngalah, trus gabung sama kelompok lain.

pernah duduk sebangku sama Zulfi *ini waktu kelas satu dan dua rasanya*, trus pindah sama April *ini yang paling lama*, habis gitu mendekati EBTANAS *sekarang UAN* duduknya diatur sesuai dengan duduk waktu EBTANAS dan akhirnya aku sebangku sama Aris. Aris ini anaknya guru Pendidikan Agama Islam di sekolahku, namanya pak Said. tapi biar begitu, anaknya usiiiiiil banget. kita sebangku itu gak pernah akur. adaaa aja yang bikin berantem. sempat pengen pindah tempat duduk jugak, tapi selalu dimarahin sama bu guru. sampe-sampe bu gurunya, waktu itu bu Faizah kalo gak salah, nakut-nakutin kami dengan bilang kaki kami bakal diikat di meja biar bisa diem. errrrrrrrrrrrrrr... ada juga teman-teman lain, diantaranya,

Melita *ni anak rambutnya bagus bangett*,
Hendro *dulu selalu menjelma jadi "Hendro Kartiko", salah satu penjaga gawang ternama Indonesia*,
Adhi *yang paling bongsor*,
Lutfian *dengan rambut keriwul dan agak pirang*,
Gerry *dari dulu udah kutilang--kurus tinggi langsing*,
Yuni *matanya sipit, sekilas terlihat seperti memiliki darah chinese*,
Radit *yang super kreatif*,
Lingga *yang jago banget main gitar*,
Feby *sebenarnya namanya Febry, tapi karena dia sendiri kesulitan mengucapkan huruf "R", jadi berbah jadi Feby*,
Lola *anak baru yang cukup menyita perhatian temen-temen satu kelas dengan suaranya yang merdu*,
Bara dan Ramdhan *yang pinter dan selalu bergantian jadi juara kelas*,
trus siapa lagi ya??? lupa. hahaha...

--guru-gurunya--

di SDku dulu gurunya lumayan banyak. waktu kelas satu, diajarin ama siapa yaaa??? *mencoba mengingat-ingat. aku ingat banget wajahnya, tapi lupa namanyaa T.T* pokoknya gurunya itu cantik, pake kacamata, dan terkesan agak judes. tapi aku tau kok gurunya baik.hehe..

*wait,.. aku mendadak iseng nyari buku raporku waktu SD. siapa tau ketemu, jadi kan bisa bantu inget-inget nama guru. dan ternyata ada!!! hasseeeeekkk.. hahahaha*

rapornya ketemu!!! ^^

yah, ternyata guru cantik yang rada' judes itu namanya bu Titin. hahaha..
trus berturut turut wali kelasku diantaranya,
kelas II : Bu Sri Wahyuni *beneran lupa sama guru ini. yang mana yaa??? huhuuu.. murid gak tau diri bener ini mahhhh*
kelas III: bu Fariya. aku inget ini kalo gak salah guru Matematika. dulu tiap anak harus menghafal perkalian dari 10 sampai 100. jika tidak hafal, tidak  bisa pulang. hmm... untung aku selalu lolos. hahhayyy
kelas IV: bu Faizah. ini guru baiiiik banget. guru bahasa Indonesia. tulisannya di papan tulis juga bagus, rapi, dan selalu lurus *salah satu hal yang selalu aku kagumi dari para guru*. suaranya serak-serak basah, enak banget di denger. bener-bener sosok keibuan.
kelas V: ternyata wali kelas nya bu Faizah lagi. ayeee.. pantes ngerasanya kok paling deket sama guru yang satu ini. ternyata jadi wali kelasnya dua periode.hehe..
kelas VI: bu Lilik (alm). beliau ini mengajar IPA *atau IPS ya???* tau deh.. tapi pastinya suka sekali memberi tebak-tebakan ke murid-muridnya. dan ini juga jadi salah satu pemicu kami, murid-muridnya untuk selalu membaca pelajaran. rasanya malu banget kalo pas ditanyain ternyata gak bisa.

selain itu, ada juga beberapa guru yang lain yang gak jadi wali kelas,
bu Yana, guru Matematika, ini orangnya sabaaaaaar banget, dan masih muda. dulu sering jadi tempat curhatnya temen-temen.
bu Tutik, guru Matematika juga. ciri khasnya adalah memakai kacamata plus di ujung hidungnya. jadi agak melorot gitu. terus paling suka mendiktekan soal cerita, dan yang paling cepat mengerjakan disuruh maju kedepan lalu mendapat nilai ekstra.
bu Ida, guru olahraga. sukak banget nagjarin Senam Kesegaran Jasmani (SKJ). kan SKJ tuh tiap tahun pasti ada yang baru yah, nah, guru ini gak pernah telat ngajarin setiap seri senam itu. sempat juga beberapa kali ikut lomba senam, tapi aku lupa, pernah menang gak ya???
pak Romli, ini juga guru olahraga, yang mengenalkanku sama olahraga voli, yang jadi salah satu olahraga favoritku sampai sekarang.
pak Slamet (alm). beliau ini guru kesenian, terutama seni musik. dan saaaangat kreatif. dari beliau, aku belajar cara main gitar. dan aku ingat, dulu lagu pertama yang aku pelajari adalah lagu Nyiur Hijau. kuncinya simpel banget, cuma kunci-kunci dasar. tapi, begitu melihat kalau aku tidak terlalu berbakat *hahahaha*, akhirnya aku dibelokkan belajar main keyboard. bisa sih, dikit doank. itupun bukan main sendiri, melainkan gabung sama teman-teman yang lain. bahkan, dulu di tangan Pak Slamet ini, sekolahku mendadak jadi punya grup musik *bukan band yaaa..*. nah, di grup ini, ada Lingga yang main gitar, Radit yang main ketipung *tau ketipung???*, aku di rhytm *pake keyboard*, trus Aris di melodi. yang nyanyi??? rame-rame satu kelas. hahahaha... lagu favorit yang sering kami mainkan: Bujangan-nya Koes Plus *tuaaaa bangeeet yaa seleranyaaa. hahahah*
ada juga pak Said. ini bapak baiiiik banget, guru Pendidikan Agama Islam. orangnya lucu, dan pelajaran Agama di tangan beliau jadi terasa ringan dan mudah untuk dipelajari. tapi yang aku sebel, sepanjang di ajarin sama beliau, nilai ujianku selalu nanggung. gak pernah dapat nilai sempurna. sempet kesel jugak. tapi beliau selalu menenangkan dan menghibur. hahhayy.., trimakasih Bapak.
pak Subawadi, sang Kepala Sekolah. beliau gak pernah ngajar aku, jadi gak bisa banyak cerita tentang Bapak yang satu ini.
oia, ada juga guru PPKN, tapi aku lupa namanya. ini guru tegas banget. dan aku ingat beliau pernah cerita kalau dulu awalnya beliau bercita-cita menjadi pengacara. tapi gak jadi. entah kenapa. pastinya diajarin sama guru ini, murid-muridnya dipaksa untuk berpikir kritis. gitu deh pokoknya.
trus ada juga Bu Lukita *aku lupa guru apa*. dan juga guru-guru lainnya yang gak bisa aku sebutin satu persatu karena lupa. maap... maapp... -_-"

--kegiatan di sekolah--

selain aktif di grup musik sekolah, aku juga ikutan Pramuka, yang pembinanya adalah pak Slamet, pak Said, dan pak Romli. disini, mulai kenal yang namanya alam bebas, camping, api unggun, dan lain sebagainya. di pramuka ini juga aku mengenal gimana caranya baca peta, yang jadi kegemaranku hingga saat ini.  bahkan aku ingat, dulu pernah ikut semacam Jambore, yang di adakan di Gresik. tapi aku lupa pesertanya dari mana aja. rasanya sih dari daerah lain juga ada.

selain itu, dulu juga ikutan DrumBand di SD. awalnya cuma bawa bendera *ini waktu masih kecil*. tapi setelah itu, naik-naik-naik, akhirnya pegang Balera. tau Balera??? itu tuh, yang dari besi, yang kalo di pukul bunyinya 'ting ting ting' *tapi bukan ayu tingting*. nah, abis gitu udah, mentok disitu terus sampai lulus. yang ngelatih Drumband, lagi-lagi cuma inget wajah tapi lupa namanya. dulu sebenernya lebih pengen pegang Pianika *beginikah tulisannya???*, itu tuh semacam piano kecil, yang bunyiinnya pake di tiup. tapi untuk pegang alat musik ini, kita harus beli sendiri. dan waktu itu, alat musik itu cukup mahal, aku gak mau beli. lebih tepatnya gak berani minta belikan orang rumah. yasudah, yang penting bisa ikut DrumBand, dan aku senang. aku masih ingat saat-saat itu, dengan seragam seperti angkatan laut, atasan biru dan celana putih, lengkap dengan beberapa rantai pengikat di bagian dada. keren aja gitu. dan sempat beberapa kali ikut pawai juga lhoo... jalannya lumayan jauh. dan aku ingat kalau sudah habis ikut pawai gitu, pasti ngeluh ke tante kalo badan pegel semua. hahaha..

balera, gambar pinjem dari sini
pianika, dulu pengeeen banget punya ini, gambar pinjem disini

--jajan-jajan--

dulu gak terlalu sukak jajan. soalnya tiap pagi, pasti sarapan dulu *kegiatan ini berlangsung hingga SMA*. disamping itu, si tante ngasih uang sakunya dikit doank. tapi jajan yang paling ku ingat, adalah bakso yang semangkuk harganya cuma dua ratus rupiah. itu udah kenyang bangeeet. trus ada juga bu Lika, pemilik warung yang jual martabak mie enak depan sekolah *jadi baru bisa beli kalo pas pulang sekolah, soalnya kalo istirahat gak boleh jajan di luar*. ada juga warung bakso di kantin sekolah sebelah, disitu kita sering beli *pastinya kalo sudah pulang sekolah* dan kita sering adu berani banyak-banyakan sambel. oke, ini bener-bener gak penting aduannya.

--pelajarannyaa--

paling sukak sama pelajaran Matematika. selalu berusaha terdepan, terutama kalo pas pelajarannya bu Tutik yang ngasih soal di dikte trus kita cepet-cepetan ngerjain. sama pelajaran seni musik pastinya :)

--yang unik--

dulu setiap mau ujian, entah kenapa badanku selalu demam. sampai-sampai guru-guru di sekolah sudah hafal, kalau sekiranya seminggu atau dua minggu sebelum ujian aku ke sekolah mengenakan jaket atau sweater, mereka tidak akan bertanya lagi. aku bingung juga kenapa seperti itu. dan hal itu selalu terjadi hampir setiap mau ujian. aneh??? iya. ada yang bilang itu sih demam panggung atau semacamnya, kepikiran ujian gitu lah. tapi untungnya hal itu tidak berlangsung lama. waktu SMP hal itu sudah hilang. alhamdulillah... :)

udah deh, itu aja. udah panjang banget ini postingannya. mungkin itu aja yang paling teringat di kepalaku. tapi masa-masa SD itu, pastinya masa-masa yang paling lama. yaaa iyaalaahh..sekolahnya aja enam tahun sendiri!!! hehehe...

last,. terimakasih buat Mark Zuckerberg *moga tulisannya gak salah*, yang telah menciptakan facebook, jadinya bisa kontak lagi sama temen-temen SD yang sudah hilang kontak sejak lamaaaaaaa banget. diantaranya ada Bara, Putri *nyari facebooknya kok gak ketemu ya??? sepertinya habis ganti nama lagi nih orang -_-"*, Ramdhan, April, Radit, Lingga, Rania, Gerry,yang lain kemana yaaa??? kangen kalian semuaaaaaa :)

dan spesial buat Desty a.k.a Tya, temen dari SD yang hingga saat ini gak pernah hilang kontak, masih sering maen bareng, masih sering curhat geje bareng, masih sering olok-olokan bareng, smsan, telpon-telponan, dan lain sebagainya. yeahh.. sepanjang duapuluhdua tahun bernafas, kamu sahabat terlama yang aku punya. moga bisa terus jaga ikatan ini sampe kapanpun ^^

*udah, segini aja PRnya. sah kan ya??? dan gak usah di terusin yah Sam, ini PR udah dari jaman baheula soalnya. hehehe..*

36 comments:

  1. alhamdulillah yah nggak ngetag orang lagi :)

    ReplyDelete
  2. Yang bikin ngakak, punya group musik yang ada ketipung-nya... hahahah gila masih SD udah diajarin dangdutan ama gurunya. Kebayang tuh nyanyi lagu "bujangan' rame-rame sambil joget bareng-bareng..hahaha

    Yang bikin wow... masih SD tapi udah ada pelajaran membaca peta?? petanya peta kontur bukan? kaya' ga percaya gitu, anak SD udah bisa baca peta. Kegiatan extra-nya banyak juga yaa di SD-nya...

    ReplyDelete
  3. wah semangkok 200 perak baksonya. murah amat ya wkt itu. hehee

    ReplyDelete
  4. aku tau kenapa kamu demam,pasti terlalu di mindset bahwa ujian itu menyeramkan & bikin kagak bia tidur ya takut nilai ujian jelek,hehhe

    ReplyDelete
  5. @Sam kyaaa.. gak dangdut2 banget jugaakk. entah kenapa ketipung itu jadi terdengar lebih nge-pop. tak tau lah gimana cara nabuhnya.hahaha...

    bukan peta kontur Sam, peta buta,. kayak orang penjelajahan di pramuka itu lohh, kan biasanya dikasih peta.. :D

    ReplyDelete
  6. @Andy iya mas Andy, sepertinya memang begitu. huuhuuu -___-"

    ReplyDelete
  7. @Honeylizious Rohani Syawaliah iya tanteee.. ini PR udah dari luwwwamaa banget soalnya. udah gak musim. hehe

    ReplyDelete
  8. @Sang Cerpenis bercerita hahaha.. iya mbak, jaman dulu mah ngangkot masih gratis jugak :D

    ReplyDelete
  9. wah masa2 yg indah yah...makan bakso dulu semangkok 150 perak jaman aku sd dulu :)

    ReplyDelete
  10. Keren, ada rapornya
    haha...padahal raporku sendiri di masa lalu entah kemana..

    ReplyDelete
  11. baca postingan mbak mae ini jadi ingat dulu waktu SD uang jajan saya cuma 100 perak. Udah bisa beli es limun, gorengan, dan mainan gambar.

    btw lucu mbak nama SD ne, Sidokumpul.
    nek ora sido sido kumpul piye he he

    ReplyDelete
  12. kisah napak tilas rupanya hehe saya malah matematika adalah pelajaran yg paling susah, itu menurut saya.

    ReplyDelete
  13. @armaesistem komentarnya udah ganti nih yeee... :D jadi lebih asyik nih berbalas komentar kalo begitu...

    entah kenapa kalo dengar kata 'ketipung' pikiran saya selalu lari ke dangdut...hahahah

    ahhh... kirain peta kontur, statement 'yang bikin wow' kalo begitu saya cabut...

    ReplyDelete
  14. ihhh sama dulu esde juga pengeeeenn banget punya pianika :D tapinya langsung ilpil gara2 liat teman lagi bersihin selang pianikanya, basah gitu dalemnya, pas saya nanya, enteng banget jawabnya "karena pianika kita tiup mulu,jadi jigong kita ngumpul di selangnya ini!" tedewww kaga jadi pengen punya deh :D

    ReplyDelete
  15. iya sama SD ku juga sekompleks sama dua SD lainnya dan gg pernah akur, duh padahal masih sd ya

    OOT : eh baru mampir kesini lagi komentarnya jadi lucu begitu ? diapain itu mbak ? bisa reply ya ?

    ReplyDelete
  16. hahahah..jadi ingat pe'erku dr mas sam iniihh..maaf yah mas saammm.....belum dikerjain..-___-
    ceritanya lucu n menarik mb..lengkap bgt..
    tapi jajanan SD kita beda yah..kalo aku dulu sukanya jajanan lidi2an..hahaahah..tau ga? yg panjang2 berbumbu pedas ituu....wwkwkwkk

    ReplyDelete
  17. ijin nyimak dolo, takut komeng salah

    ReplyDelete
  18. Jihaaaa itu gambar raport masih ada ajah Say :-)

    Ups, SKSD palapa banget yah gw!! Salam kenal yaaa, terdampar diamri abis dari rumahnya Mba Ririe

    ReplyDelete
  19. @Sam iyadoonk, ikut2an blognya heningkara :p

    dulu malah pas main di grup musik itu, aku gak ngerti kalo ketipung itu alat musik dangdut.kirain alat musik tradisional dari daerah manaaa gituu..

    oke. pencabutan diterima :D

    ReplyDelete
  20. @meutia rahmah jyahaha.. punya kak Tia lebih murah ternyata :D

    ReplyDelete
  21. @Itik Bali yang rapor TK juga masih ada, ini tak lain tak bukan karena si tante orangnya rapi banget, semua dokumen penting disimpan, n di rawat terus :)

    ReplyDelete
  22. @Fifin haha.. iya yah mas. aku dulu pegang uang berapa ratus rupiah aja rasanya sudah tenang. hihi..

    nek gak sido kumpul yo gak sido sekolah mass. hahaha

    ReplyDelete
  23. @Yayack Faqih wahh.. sayang sekali. kalo aku, matematika itu pelajaran paling menyenangkan. apalagi waktu SD, masih simpel, gak aneh2 kayak matematika SMA. hehehe

    ReplyDelete
  24. @hesty iihhh.. jijik juga yaa kalo kayak gituu. tapi untungnya waktu Drumband dulu, tiupan yg di pakek yang pendek, bukan yang kayak selang itu :)

    ReplyDelete
  25. @Fiction's World yapp,. dan ku kira sebagian SD kompleks ya seperti itu. gak tau juga kenapa.

    iya mbak Tiara, bisa di reply. cuman ngedit htmlnya dikit doank kok. mbak Tiara mau jugak? sekarang uda banyak tutorialnya, khusus blogspot :)

    ReplyDelete
  26. @Nick Salsabiila hwaaa.. biting. aku juga sukak. tapi dulu waktu kecil belum sukak pedes, jadi belinya yg rasanya asin :)

    ReplyDelete
  27. @naspard hihi.. komennya gak di nilai kok. salah benar gak masalah :)

    ReplyDelete
  28. @Zulfadhli's Family hahaa. gak papa. gak SKSD gak eksis :)

    trimakasih sudah berkunjung. salam kenal jugaa :)

    ReplyDelete
  29. @armae : ha ha... btw tampilan komennya berubah euy... terlihat keren... bagi bagi donk tutorialnya...

    ReplyDelete
  30. EBTANAS yah? ternyata kita emang sebaya ya? aku juga dulu kelas 6, ujian akhirnya juga namanya masih EBTANAS, belum UAN. :D

    btw mtu raportnya kenapa gak dikasih unjuk dalemnya? mulai dari halaman profilnya sampe nilai2nya... hahaha

    kan kita pengen tau, kakak.... :D

    ReplyDelete
  31. ### OOT ###
    bikin comment2 yang bisa saling reply gimana?
    ada tutorialnya gak?

    ReplyDelete
  32. @Fifin hehe.. ini juga nyontek temen mas tutorialnya. iya deh, nanti aku copasin yahh tutorialnya. tunggu aja :D

    ReplyDelete
  33. @1mmanuel'Z-Note5 tidaaak... aku kuatir nanti banyak yg naksir sama fotoku yg masih imut2,. hahaha :D
    gak terlalu pede juga buat pamer nilai merahh :p

    ReplyDelete
  34. @Kevin adaaa.. tunggu next post yahh :)

    ReplyDelete
  35. Eaaaaa umur kita beda dua tahun, Mae, tapi kita mulai SD dan lulus SD di tahun yang sama. :D

    ReplyDelete
  36. @Asop lohh.. katanya lahirnya tahun 90?? aku 89 loh Sop.. jadinya kan cuma beda satu tahun...

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D