19 January 2012

Gotri, Craves the Taste

pict source
10 Januari 2012, setelah melakoni sesi interview kedua di salah satu NGO (Non Government Organization) yang berkantor di daerah Surabaya (tepatnya di sekitar daerah Kertajaya), Aku bersama dua orang teman semasa kecil *halah* yakni Ita' dan Tery *bukan masa kecil beneran, temen SMA maksudnya :))* memutuskan untuk maen di luar. Dimana??? Adalah sebuah 'mini resto' di bilangan Ngagel, Surabaya yang bertema 'hijau' yang menjadi pilihannya. Itulah Gotri.

Namanya aneh, bukan dink, unik maksudnya. Setauku, gotri itu semacam suatu benda, berukuran kecil, mungkin sebesar 1/5 nya kelereng normal, berwarna abu-abu mengkilap (sekilas kayak mutiara tapi bukan putih), dan biasanya terdapat di dalam suatu benda, yang kalo benda itu digerakin, bakal muncul suara macam "krecek krecek krecek" *kok kayak bunyi uang logam ya??? :))*. Semacam itulah. Lalu kenapa dinamai gotri??? Aku juga gak tau. Malam itu seingatku, Aku terlalu lapar dan capek untuk sekedar menanyakan hal yang menurutku, penting gak penting. Oke, lupakan tentang nama, karena, apalah arti sebuah nama dibandingkan isi restonya??? =)) *ketahuan banget nih, laperrr laperrrrrr*.

Di Surabaya, Gotri Resto ini terdapat di dua tempat, yakni di Nginden Intan Raya 39 Surabaya, dan satu lagi di Ngagel Jaya Utara 94 Surabaya. Dan yang Aku dan kawan-kawan datangi kemarin, adalah yang ada di Ngagel.

Pertama kali sampai, kesan yang Aku dapat, tempat makannya kecil. Mungkin karena itu juga aku menyebutnya dengan 'mini resto'. Warna hijau mendominasi desain ruangan yang ada di dalamnya, bikin adem mata. Mungkin memang resto ini di desain untuk tempat istirahat juga, walopun sepertinya meja-kursinya tidak terlalu mendukung untuk duduk berlama-lama. Dari segi ukuran ruangan dan jumlah meja-kursi yang disediakan, rasanya masih lebih besar resto-resto yang ada di mall menurutku. Tapi tetap terkesan eksklusif. Oke, mari berdoa agar uang di dompet tidak terkuras cukup banyak. Aamiinn.. :)

Kata Tery dan Ita', menu yang enak disini adalah nasi bakar. Whewww.. Sebelumnya Aku sudah pernah sih makan nasi bakar, di Malang. Dan menurutku nasi bakar itu biasa aja, cuma nasi dibungkus daun beraroma rada' gosong-gosong gitu, dan biasanya yang dipakai *kok dipakai ya????* adalah nasi uduk. Rasanya? Gurih-gurih gosong sih menurutku. Makanya, awalnya sempat mikir jugak, pesan nasi bakar tidak ya??? Tapi berhubung Ita' dan Tery pesennya nasi bakar juga, yaaasudah deh, ikutan juga Akunyaa. :D
Buku menunya. Sangat 'hijau' ya.. ^^
Tery pesannya Nasi Bakar Peskol *gak ngerti ini kepanjangannya apa, tapi kami bertiga sepakat kalau itu artinya adalah Pepes Tongkol*, plus segelas es teh manis, Ita' pesannya Nasi Bakar Tuna *kalo ini gak ada kepanjangannya :p*, plus segelas es teh manis juga, dan Aku menjatuhkan pilihan pada Nasi Bakar Rendang Sapi plus segelas lemon tea. Selain nasi bakar, juga ada menu-menu lainnya macam nasi goreng dengan aneka pilihan lauk, nasi ayam, sup iga goreng, dan lain-lain. Lumayan banyak juga pilihannya menurutku

Tery dan Ita' :D
Seingatku gak terlalu lama waktu yang dibutuhkan setelah pemesanan sampai pesanan kami datang. Tiga buah nasi bakar berbungkus daun pisang yang unik dan tiga buah gelas minuman berukuran lumayan besar *menurutku*, akhirnya tersaji di meja kami. Plus tambahan acar timun dan sambal yang diletakkan dalam wadah yang berbeda. Waktunya makaaaaaaannn... :D
Begitu membuka daun pisang yang berbentuk tabung itu, aroma sedap langsung menyeruak. Beneran dehh, gak ada sama sekali aroma gosong yang Aku tangkap seperti saat pertama kali makan nasi bakar. Yang ada tuh aroma rempah-rempah yang kuat, wangi, dan pastinya menggugah selera. Aarrrgghhhh.. makin lapaaaarrrr. Dan tidak butuh waktu lama untukku memulai suapan pertama.
Nasi bakar rendang daging. Mantabbb!!!
Rasanya??? Hmmmmm.... ENAKKKKK BANGEEEETTTT!!!!!!!!!! Kasih duapuluhlima jempol dehhh *pinjem jempolnya siapa ajah*. Jadi tuh ya, di dalem bungkusan itu, ada nasi yang warnanya kecoklatan gitu *menurutku ini efek dari banyaknya bumbu yang digunakan*, plus ada potongan-potongan daging yang menyebar diseluruh penjuru nasi, jadi nyampur gitu, gak dalam keadaan terpisah. Bumbunya menyebar secara merata. Asin plus gurihnya pas banget. Ada rasa pedes-pedesnya dikit, tapi sepertinya pedesnya dari merica, jadi lebih bersahabat. Dagingnya juga gitu, empuknya pas, dan potongannya juga tidak terlalu kecil atau terlalu besar. Bahkan nih ya, saat makan, Aku sempat menemukan selembar daun jeruk purut utuh beserta beberapa buah serei di dalam bungkusan nasinyaa. Whaowww.. pantes aja bumbunya kerasa banget gitu. Dan, tidak butuh waktu lama untuk kami bertiga melahap habis nasi bakar tersebut. Alhamdulillahh.. Kenyaaaang... :D
Perjuangan menghabiskan nasi bakar sudah berakhir. Alhamdulillah :)
Disela-sela makan itu yang juga diselingi dengan ngobrol, Aku dan Tery sempat terpikir untuk membeli dessert setelah makanan utama kami habis. Aku sudah memutuskan untuk membeli pancake pisang, dan Tery berencana mau beli karedok *tapi dibawa pulang*. Namun hal itu tidak jadi kami lakukan, karena ternyata eh ternyata, porsi nasinya tidak se sedikit yang kami bayangkan!!! Awalnya pas ngeliat, rasanya gak banyak. Tapi setelah di makan dan dihabiskan, rasanya kenyaaaaaaaaaaaaaaang banget. Jadilah, gak jadi pesen lagi deh, dan langsung pulang. :))

Mengenai harga, menurutku tidak terlalu mahal. Bahkan mungkin bisa ku bilang cukup murah untuk makanan seenak itu. Tery dan Ita' rasanya hanya menghabiskan sekitar limabelas ribu rupiah untuk nasi dan minum, sedangkan Aku menghabiskan dua puluh ribu rupiah, karena menuku yang menggunakan daging dan lemon tea yang sedikit lebih mahal. Tapi gak ngaruh deh mengenai harganya, soalnya rasanya juga mantab. :-bd

Pancake pisang Gotri. Nemu disini gambarnya ^^

Hmmm.. Mau kapan-kapan kesana lagiii, dan pengen nyobak yang nasi bakar kare daging plus pancakenyaaaaa *ngecess nih iler. :))*. Buat temen-temen yang berdomisili di Surabaya dan sekitarnya, boleh deh nyoba'in, insyaAllah tidak mengecewakan *lahhh.. kok malah promosi?!?!?!*. :p. Bener-bener craves the taste... ;)

Oke,. sekian wisata kuliner kali inii... Selanjutnya apa lagi yaaa??? :D

74 comments:

  1. ne..jempol yura ada 4.jgn lama2 pinjamnya yaa..mau make juga ne. tuk ngelike stat orang di FB.
    oea, yra juga pernah t makan nasi bkar kyk itu.klo gag salah namanya nasi bakar wungkul.kayaknya enakkan pnya mae deh..#ngelapiler

    ReplyDelete
  2. tak bersisa :D
    `alhamdulillah RASAbayar

    ReplyDelete
  3. dulu aq sering banget k gotri... pernah juga sih nyoba nasi bakarx...
    ada pengalaman unik waktu beli nasi bakarx... waktu tengah2 makan... dan hampir habis... tiba2 pelayanx datang dan ngambil paksa piring berisikan nasi bakar itu... sempat ada adu tarik menarik piring waktu itu... gak tau kenapa kog bisa2nya diambil waktu orang lagi makan... tapi beberapa menit kemudian mereka mengirimkan lagi nasi bakar yang masih utuh ke meja kita untuk ganti nasi bakar yang sudah di ambil... hoho... alhasil sama aja kita beli 2 tapi bayar cmn 1... hahaha... alhamdulillah ya... geratis... wkwkwkw

    ReplyDelete
  4. gila jadi ngiler..maknyuss tuh masakannya ..jadi pngn icip -icip juga nih, btw rie nguras kantong ngak harga nya??

    ReplyDelete
  5. wah asik tuh. Seumur 4 tahun kuliah di surabaya baru tahu ada resto ini. Yaa maklumlah anak kampung, mau ke resto pasti dah paranoid duluan. Kiriman ortu yang terbatas hik hik curhat dikit ndak papa lah.

    Kapan2 kalo ke surabaya wisata kuliner di sini deh..

    btw ndak ngopi mbak disitu??

    *oh iya klo di surabaya seringnya saya makan nasi bebek di Cak Sandy. Pasti dah tahu kan .. terkenal bangeeetttsss...

    #nasi_bakarnya_bikin_ngilerrrr

    ReplyDelete
  6. maeee, hix hix.. kau membuat dhe menelan ludah siang ini.. tega kali sih pajang postingan makanan enak begitu.. wes ah, bingung dhe mo komen apa.. dhe liatin nasibakar plus pancake aja, siapa tau bisa bikin kenyanga :))

    ReplyDelete
  7. wew gila jadi ngiler ngeliat makanan nya ...kapan2 kk di ajak makan disitu yah...bTW harganya nguras kantong ngak sih ???????maknyussssss

    ReplyDelete
  8. teh lemparin kesini nasi bakarnya.jadi lapar nih :D

    ReplyDelete
  9. nasi bakar? suka bangeet...gurih2 gosong...hehe istilah itu lucu juga.

    ReplyDelete
  10. fotonya bikin ngiler !!

    gotri ? jadi inget jajanan di kampungku sono namanya gethuk gotri :)

    ReplyDelete
  11. yaAllah sumpah postingan ini bikin liurku mengalir deras (lebay) haha.... nyamnyam

    blogwalking malemmalem

    ReplyDelete
  12. waaa.....nasi bakar kan khas jogja...eh ya ga sih? hahahaha...#ngaku2
    tapi gambarnya serius bikin aku lapar tingkat dewa deh mbak...wkwkwkwkw

    ReplyDelete
  13. GOTRI atau dalam bahasa anak-anak teknik mesin yaitu BALL BEARING (Bantalan Bola)...
    dan pasti nama gotri punya arti tersendiri..

    itu pada lahap buaget Mba Mae... cepet banget abisnya..
    Dan gak terlihat gambar Mba Maenya padahal akau pengen lihat..

    ReplyDelete
  14. yah.. itu kan deket rumah aku..., di daerah ngagel...
    wah kalo si pemilik gotri tau dipromosiin gini bakal nge-like seribu kali.
    sebenernya Rie ini ahli gizi apa marketing sih..?? bingung...@#$%^&*

    ReplyDelete
  15. itu nasi gorengnya dibakar yah, g digoreng...?
    tambah enak kali yah, soalnya dibungkus pake daun pisang gitu, jadi aromanya semakin meresap kedalam..(kec** ba***)

    ReplyDelete
  16. enak banget? wahhhhhh~ beneran deh jadi kepengen!
    ngiler.com nih

    ReplyDelete
  17. @YouRha The X_PloReR:))
    Wungkul itu artinya apa? Kalo bahasa Jawa, itu artinya 'utuh' loo :D

    ReplyDelete
  18. @dAnonim™Seandainyaaa rasambayar beneran. Pasti bakal lebih nikmat lagi tuhh :P

    ReplyDelete
  19. @Rizky Putri Azizah:O
    kok bisa gitu??? Hwiii... Kenapa ya?? Penasaran dehh.. :-/

    ReplyDelete
  20. @meutia rahmahBanget kak Tia!!! Mantebbb :-bd
    Menurutku standar kok harganya (standar Sby), satu nasi plus minum cukup 15-20ribu aja :)

    ReplyDelete
  21. @FifinHwehee.. Sepertinya ada deh kopinya Mas. Cuma karena waktu itu emang niatnya bukan nongkrong tapi makan, jadilah, gak ngelirik kopi sama skali. :)

    Bebek Cak Sandy itu yang di Bratang ato Tugu Pahlawan yaaa??? :D

    ReplyDelete
  22. @dhenok habibieAmiinn.. Amiiinn.. Moga kenyang ya Dhe, kalo udah kenyang jangan lupa bayar :))

    ReplyDelete
  23. @meutia rahmahHwahaa.. Sepertinya kak Tia beneran ngiler nih, sampe komen dua kali :P

    ReplyDelete
  24. @Asep Saepurohman*haaaapppp...* Nggak nyampek Sep,, Kamu aja deh yang kesini. Hihihi :P

    ReplyDelete
  25. @Sang Cerpenis berceritaSoalnya emang kesan itu yang aku dapat Mbak. :)

    ReplyDelete
  26. @Ely MeyerWah.. Gethuk Gotri lain lagi tuh. Ternyata banyak juga yaa makanan yg di kasi nama Gotri. Tapi masih bingung alasannya kenapa.. :-?

    ReplyDelete
  27. @Kampung Karya:))
    Enak kaann,. malam-malam liat postingan gini jadi kenyang deh. Gak usah makan :))

    ReplyDelete
  28. @Nick Salsabiila:O
    Jogja ya?? Aku kurang tau soalnya itu asli mana. Baru nemu di Malang sama Surabaya soalnyaa :)

    ReplyDelete
  29. @choirunnangim:))
    Kamera ada ditanganku, jadi aku yang berkuasan (dan pastinya gak ada fotoku). Hihihi

    ReplyDelete
  30. @Insan RobbaniOia?? Hwii.. berarti pernah makan disini juga?
    Aku ahli gizi, yang doyan jajan dan bikin postingan kuliner. Nyiahahaha :))

    ReplyDelete
  31. @EndyIyapp,. daun pisang bikin makin sedaaapp :)

    ReplyDelete
  32. Nasi bakar???? :O baru dengar ada menu kaya gituuu... kalo beras yang dibungkus ama daun pisang, yang saya tahu namanya Lemper, kalo di Sulawesi ada juga yang namanya "Gogoso", dibakar juga kalo ga salah.... :D

    Bener-bener ngiler ngeliat photonya.... Lahap banget yaa dirimu pasti memakannya, sampai-sampai saya berpikiran pas ngeliat Photo yang cuma daun itu, jangan-jangan sehabis motret daun itu, daunnya ikutan kamu lahap jugaaaaa....:))

    ReplyDelete
  33. @SamJyahh.. lemper mah bukan beras, tapi ketan woiyyy. Kalo gogoso', sering juga tuh makan.

    Pasti donk, disamping enak, emang lagi lapeeer banget tuh. :D

    Tenaang tenaang, aku gak se-omnivora itu kok. :))

    ReplyDelete
  34. ini beneran di surabaya? koq saya baru denger yah.. hahahaha... besok nyari ah, semoga nggak nyasar.

    kayaknya menunya komplit dan harganya lumayan murah ya?

    ReplyDelete
  35. @armaeberas ama ketan beda yaaa...??? kalo beras ketan masuk kategori mana??? :-/

    syukur deh kalo dirimu bukan pemakan segalanya... :)) kirain dimakan semua beserta daun-daunnya, ato jangan-jangan piringnya juga ikutan dilahap... :))

    ReplyDelete
  36. @GapheJyahh.. benera Maass, itu udah dikasih alamatnya lengkap jugak :D

    Iyaps, menurutku pilihan menunya banyak dan harganya cukup bersahabat :)

    ReplyDelete
  37. @SamBeras ketan itu biasanya ditujukan untuk menyebut ketan. Tapi karena bentuknya sama dengan beras, jadinya disebutnya beras ketan.

    Ehhmm. walopun aku suka sayur, tapi bukan berarti aku suka makan daun pisang yah!!! X(

    ReplyDelete
  38. @armae : lha kalo ngumpul2 kan ada bosnya :D, aseli Surabaya tapi jarang mlaku-mlaku, hiks... :(

    ReplyDelete
  39. @dAnonim™Ahaha.. itu ngumpul-ngumpul tapi makan bayar sendiri-sendiriiii :))
    Emane reekk.. mlaku-mlaku yohhh :D

    ReplyDelete
  40. ngeliat sedikit menunya, harga2nya emang murah2 yah.... bener2 tempat favorit tuh. hehehe

    ReplyDelete
  41. @1mmanuel'Z-Note5He'em, murah. kalo dibandingin sama tampilannya yang agak eksklusif :)

    ReplyDelete
  42. Nasi bakar? Asli belum pernah nyicipin nasi bakar padahal kepengen udah dari tahun kemarin hehe... Gambar gambarnya maknyuuus :D

    ReplyDelete
  43. @Yayack FaqihWahh.. harus buru-buru nyobak nih sepertinya. Gak mengecewakan kok :)

    ReplyDelete
  44. Ini dia yang saya rindukan dari Surabaya, kulinernya! :D

    Kuliner di Surabaya lebih variatif ketimbang Bandung! ^^

    ReplyDelete
  45. @AsopOia?? baru tau aku kalo kuliner Surabaya lebih variatif daripada Bandung..

    ReplyDelete
  46. yyyyyyyyyyaaa...kok gak call saya sih. rumahku kan dekat2 daerah situ nduk.
    Mau nyoba ach. Tak catat dulu alamatnya.

    Gotri itu kan nama peralatan sepeda yang bentuknya putih2,bulat,mini itu tho.
    Lain kali cobalah mampir ke Resto D'Cost..seafood. Letaknya di Jalan Kayoon nduk.Tempatnya asyik,parkir luas dan tak terlalu mahal kok.
    Kapan ke Sby lagi??, kopdar yuuk, tapi jangan weekend ini karena saya mau mudik ke Jombang.

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  47. saya mau dong, ditraktir ke sini, hehe ngomong ngomong tentang gotri, mulanya gotri saya kenal pada roda sepeda, di laker nya, bila rusak maka roda akan sulit nyaman berputar dan menimbulkan suara kemrecek :D

    ReplyDelete
  48. tolong donk itu,nasi bakar menggoda banget tuh dipagi2 begini > jadi laperr
    soalnya liat nasi'a kaya minta dilahap aja tuh

    ReplyDelete
  49. @armae
    gag tau t artinya hehehe..beli aja.pas lihat menu, ada nma wungkul.bru sekali ini dngar nma wungkul jdi dicoba deh.#pnsaran.
    bhsa minang mna ada wungkul. Kbtulan juga, yr mknnya di SOERABI BANDUNG ENHAII yg ada di PDG..
    akhirnya yr tau jga arti wungkul..kiraiin sma artiny ama bakul..

    ReplyDelete
  50. nasi bakarnya itu loh....sesuatu...hehehe
    salam kenal

    ReplyDelete
  51. waah gitu tah nasi bakar....
    :)
    enak kayaknya...
    boleh ga ni kenalan ma temennya...
    :P

    ReplyDelete
  52. waduh... malam2 mnjejak dimareee bikinn perut makin kenceng demo minta penurunan sembako. :)

    ReplyDelete
  53. widiih ar, ke gotri nggak mampir tempatku.. kan deket banget tuh.. heuheu..

    ReplyDelete
  54. Saleum,
    Nasi Panggang saya baru dengar. Tapi kalau sebungkus buat saya masih kurang, hahaha

    ReplyDelete
  55. dari gambarnya kelihatn mirip nasi goreng yang digulung beserta lauknya :)

    ReplyDelete
  56. @YouRha The X_PloReRAhahaa... jauh banget kalo di miripin sama bakul. >,<
    Kirain di Bandung beneran. Aku sudah berpikir kalo kamu benar-benar seorang explorer :))

    ReplyDelete
  57. @Pengamat RestoHwehee.. Lha Pakde loo gak pernah ngasi tau rumahnya dimanaa :(

    Kayoon ya?? rasanya pernah dengar, tapi aku lupa tempatnya. Nanti coba ku cari dehh ;)

    Belum tau Pakde. Tunggu acara makan-makan selanjutnya aja. Hihihi :D

    ReplyDelete
  58. @jarwadinah nah, iya sepertinya itu juga yg ku maksud dengan gotri :)

    ReplyDelete
  59. @AndyMerem aja mas Andy.. Mereeeemmm. nyiahahaha :))

    ReplyDelete
  60. @ascomycotina:o 2012 masih ada sesuatu yaa??? hihi
    Salam kenal, trimakasih sudah berkunjung :)

    ReplyDelete
  61. @zoneKenalan ama mbak pelayannya aja enak kayanya. sapa tau dapat gratisan ;)

    ReplyDelete
  62. @AccilongNyiahahhaa.. Salah jam nih kayaknya :))

    ReplyDelete
  63. @Tri Setyo WijanarkoJyah.. tempatnya mas Tri aja aku gak ngerti dimananyaaaa :">

    ReplyDelete
  64. @dmilano:)) Aku mah sebungkus aja udah kenyang bangeeeeettttt

    ReplyDelete
  65. @Ario AntokoSepertinya begitu, kemudian dibakar lagi :D

    ReplyDelete
  66. kok belum nulis lagi?? masih kenyang ini sepertinya jadi belum nulis2 lagi...hehehe

    ReplyDelete
  67. @ascomycotinaAhahaa.. tuh udah ada postingan baru ;)

    ReplyDelete
  68. aaghh.. baca posting ini sumpe bikin laperrr... padahal ini tengah malem
    ditambah seumur2 saya blom pernah nyoba nasi bakar

    ReplyDelete
  69. @AnggaHwehehe.. sepertinya waktunya kurang pas ya :D

    ReplyDelete
  70. wah saya juga suka melimpir ke Gotri mbak kalo habis kuliah...hehehe
    harganya lumayan terjangkau lah,, tp kalau pas jam makan siang ramainya nggak nyante bngt...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe,.. iyaa. betul banget. Restoran se-bersahabat-sama-dompet gitu harusnya punya ruang yang lebih luas untuk melayani tamu.

      Delete

Speak Up...!!! :D