21 June 2012

Menikmati Sensasi Pedas Ayam Taliwang

Menghabiskan tiga malam di Mataram, Lombok, tidak lantas membuatku memiliki kesempatan untuk menjelajah kota tersebut. Baru pada hari ke-4, saat acara kantor sudah selesai dan aku ‘pindahan’ dari hotel berbintang menuju ke hotel kelas melati, baru ada kesempatan untuk berjalan-jalan. Dan hal pertama yang kulakukan adalah menikmati Ayam Taliwang. Sebagai penikmat kuliner enak, pastinya tidak akan melewatkan begitu saja kesempatan untuk mencicipi Ayam Taliwang, salah satu makanan khas pulau Lombok.

Sedikit membahas tentang Ayam Taliwang, Taliwang sebenarnya merupakan salah satu nama daerah yang ada di pulau Lombok, namun aku kurang tau tepatnya dimana. Nah, di daerah tersebut, kita bisa menemukan ayam yang hanya hidup selama kurang lebih 6 minggu. Ayamnya kecil, tidak sempat besar, dan umurnya memang pendek. Untuk itu, ayam tersebut akhirnya disembelih dan dikonsumsi. Nah, kurang lebih begitulah sejarah dari Ayam Taliwang. Jadi, semua Ayam Taliwang itu kecil. Kalau misalnya sohiblogger nanti menemukan Ayam Taliwang yang besar, maka bisa dipastikan bahwa itu bukan Ayam Taliwang. Waspadalah.. waspadalah!!! >:)

Yang namanya makanan khas, pastinya akan sangat mudah untuk ditemui. Begitu juga dengan Ayam Taliwang ini. Sepanjang jalan besar yang ada di Kota Mataram, kita bisa dengan mudah menemukan warung-warung di pinggir jalan yang menjual Ayam Taliwang, terutama pada malam hari.

Tepat malam keempat disana, aku beserta mas Oji, Ulil, dan Alin (si Ulil punya pacar) memutuskan untuk mencicipi Ayam Taliwang ini. Tanpa pertimbangan macam-macam, kami akhirnya memilih penjual Ayam Taliwang yang paling dekat dengan hotel tempatku menginap. Salah satu warung yang berada tepat ditepi jalan raya itu, menyediakan menu utama Ayam Taliwang dengan dua pilihan pengolahan, yakni bakar dan goreng. Aku dan Ulil memesan ayam bakar, sedangkan mas Oji dan Alin memesan Ayam goreng. Tidak terlalu lama menunggu mulailah berdatangan pesanan kami.


Diawali dari kedatangan es jeruk dan es teh yang kami pesan, kemudian disusul oleh kobokan untuk cuci tangan, kemudian dilanjutkan dengan sambal yang ditempatkan di piring plastik kecil. Aku tidak menyimak pembuatannya, tapi berdasarkan yang kuperhatikan, sambal tersebut merupakan sambal matang dengan campuran santan. Jadi teksturnya agak encer gitu deh. Setelah itu, datang satu sambal lagi, yakni sambal tomat mentah yang diberi potongan-potongan kecil terung bundar. Nah nah, yang ini baru nih. Gak pernah lihat. Hehehe… :p

Selanjutnya, mulai menyusul plecing kangkung. Kami memesan satu porsi plecing kangkung sebagai pendamping Ayam Taliwang, sekaligus penambah asupan serat. Plecing kangkung ini juga merupakan masakan khas Lombok. Ingin tau isinya apa? Ada kukusan kangkung, kacang panjang, kecambah, parutan kelapa, sambal, serta sepotong jeruk nipis. Cara makannya adalah dengan dicampur menjadi satu, lalu di perlakukan layaknya lalapan. Bedanya, plecing ini sayurnya telah melalui proses pengukusan terlebih dahulu, maka dari itu teksturnya juga lebih lembek dan enak. Disamping itu, sambal yang letakkan dibagian atas bisa dijadikan sebagai bumbu. Ya, kurang lebih seperti pecel lah ya, cuma beda di bumbunya aja. Kalo pecel pake bumbu kacang, kalo plecing pake sambal. Mantabb pastinya. :-bd

Plecing Kangkung
Sambal Santan
Sambal Terung Bundar
 

Dan,.. Menu andalan akhirnya datang juga: Ayam Taliwang!!! Setiap porsi mendapat dua ekor Ayam Taliwang. Saking kecilnya nih ayam, aku sempat mengira bahwa ini adalah burung dara. Tapi memang beda yaaa antara ayam dan burung. Dan memang Ayam Taliwang itu ayam, namun dengan ukurang yang kecil. Persis seperti anak ayam. :D

Ayam Bakar Taliwang
Ayam Goreng Taliwang

Setelah semua pesanan datang, saatnya untuk makaaaan. Selamat makan yaaaaaaaaaaa…:D

para manusia kelaparan

Tidak butuh waktu lama untukku mulai menikmati semua makanan yang ada didepan mata. Ayam bakar Taliwangnya dibakar dengan sempurna, namun tidak gosong. Empuknya juga pas. Mungkin karena ayamnya juga baru berusia 6 minggu, jadi dagingnya masih empuk. Kurang tau juga kalau sebelum proses pembakaran ada pemasakan lagi untuk melunakkan daging ayam. Sambal santan (kita sebut saja seperti itu ya) menyatu dengan daging ayam bakar juga dengan rasa yang sangat sempurna. Pedas plecing kangkung dan sambal terung juga menambah kenikmatan makan Ayam Taliwang malam itu. Walaupun filosofi ‘Lombok’ sebenarnya bukanlah ‘Cabe’, tapi masakan yang pedas rasanya juga merupakan ciri khas dari pulau Lombok. #:-S
Sisa sisa pembantaian malam itu...

Warung tempat kami makan malam itu juga sangat ramai. Pengunjungnya datang silih berganti, dengan pesanan yang beranekaragam. Namun karena proses persiapan makanannya juga tidak terlalu lama, semua pelanggan bisa terlayani dengan baik. Sambil diiringi genjrengan pengamen yang tak hentinya bernyanyi lagu-lagu menyenangkan, aku melahap habis semua makanan yang tersedia. Dan,. Aku berani memberikan nilai 9,5/10 untuk Ayam bakar Taliwang beserta sambal santan dan sambal terungnya, 8,5/10 untuk Plecing Kangkungnya, dan nilai 10/10 untuku pengamen jalanannya. ;)

Alhamdulillah…
Well, saatnya menikmati malam kota Mataram… :">

Bonus satu foto yaa. Ini foto kuberi nama “Urban Slow Speed”. Selama ini bareng beberapa teman di Dompu Foto Club, aku belajar cara pengambilan gambar dengan metode ‘slow speed’. Tapi kebanyakan gambar yang diambil itu bertema alam. Nahh,. Mumpung lagi di kota, jadi coba-coba deh pake SS juga. Makanya diberi judul Urban Slow Speed. Hohoo… :D


Pernah ke Lombok tapi belum pernah coba Ayam Taliwang dan Plecing Kangkung??? Berarti masih belum sah tuh ke Lomboknya. >:)

36 comments:

  1. wuih mantabh.....
    mau donk ayam taliwangnya.....

    ReplyDelete
  2. Kasian amat ri ayam anakan udah dibunuh.. Satu porsi dua ayam lagi, boros amat yak.. Tapi kayaknya mesti nyoba juga deh kalo ke Lombok :))


    wah main2 slow speed nih.. *sodorin tripod*

    ReplyDelete
    Replies
    1. =)) Mungkin kalo seekor doank, bakalan gak puas banget mas Tyo. Tapi bener deh, enaaaakkkk >:)

      Mauuu tripodnyaaaaa... :(

      Delete
  3. Hahahahaha... Sumpah! Komennya mas tyo bikin ngakak..
    Salam Kenal ya mas tyo...

    Kayaknya di lombok ini, gak hanya ayam aja deh yang porsinya double, inget ga yang pas kita abis dari senggigi trus makan lalapan, lele nya juga porsinya double toh??? hehehe
    Berarti si lele juga berhak menyandang gelar "Lele Taliwang"
    Tapi sudah pas menurut saya porsinya. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. :-bd
      Setuju banget. Lele dobel, ayam Taliwang juga dobel. Ini apa emang orang Lombok kalo makan porsinya gede yakkk???

      Dan saya juga gak masalah. Seberapa besarpun porsi lauknya, hajar blehhh.. :))

      Delete
  4. Baca dulu baru komennn... Ehhh salah... Makan dulu baru baca... Hahaha... Jadi lapar berattttttt.... Benerannn... Makan dulu baru bacaa... :))

    Selamat makannnnnn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyepaaaaaaaamm detected!!! Jitakkkk...!!! *sayang gak ada smiley ngejitak nih.. :))

      Delete
  5. Replies
    1. Di lap dulu yeeee ilernyaaa :D

      Delete
  6. wah gambar2nya membuat ngiler mbak mae...

    jadi ingat di dekat kantorku ada juga warung yang menjual ayam taliwang. Hemm tapi belum pernah mencobanya. Ndak tahu apakah ayam yang dipake kecil-kecil atau besar-besar. Kalau ternyata besar-besar, berarti itu alamat ayam taliwang palsu ya mbak? he he..

    ReplyDelete
    Replies
    1. No picture = hoax mas Fin.. B-)

      :)) Yaaa,. bisa jadi ayamnya besar tapi masaknya pake bumbu dan resep ayam taliwang. Tapi menurutku gak sah yaa, makan ayam taliwang tapi bumbunya doank, bukan sama ayamnya. :p

      Delete
  7. Si teteh makan enak trussssssss >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya gak enak terus siii Asep,. Cuma ini yg enak-enak ajaa yg di ceritain. Hahahah :D

      Delete
  8. Aku baru tau fakta fakta Ayam Taliwang yang mbak sebutin di sana.
    Aku pernah makan Ayam Taliwang dekat Pantai Kuta Lombok, ra doyan... pedes puolll...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahh nahh,. di Pantai Kuta ya, emang disitu juga banyak.
      :)) Baru inget aku, Una gak sukak pedes siii. Padahal enak banget looo *bagi penggemar masakan pedas pastinya* ;)

      Delete
  9. addduh, ngeliat footnya kok ya jadi lapar..
    btw, saya suka foto terakhirnya. lampu2nya itu gimanaa gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gak lapar itu gak manusiawi. Hahaha.. :P

      Lampunya garis garis yaa? Makasiii :">

      Delete
  10. mintaaaa >.<
    *mukalapar :D

    eh eh..keren foto SSnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siniiii kalo mauuu Yuniii :D

      Makasiii,. :"> Masi perlu banyak belajar tentang SS nih. Hoho

      Delete
  11. Pedes ga sih ayam taliwangnya. Ga tertarik karna katanya pedes banget :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pedes banget sih enggak ya mbak,. Tapi emang ciri khasnya pedas. Cuma menurut lidahku masih bisa di toleransi kok. Dan ayam taliwang tu gak cuma pedes aja rasanya. Perpaduan sambal dan sambal dan terung dan plecingnya passs.. :-bd

      Delete
  12. krimin ksni mae..
    di PDG gag ada yg jual ayam taliwang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak ada lah noon, di Dompu aja gak ada... Hahaha.. Gimana kalo kamu aja yg main kesini Yura? :D

      Delete
  13. salam gan ...
    menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
    di tunggu kunjungan balik.nya gan !

    ReplyDelete
    Replies
    1. #:-S
      gak capek apa yaa komen kayak gini terus??

      Delete
  14. yaaa.. kok ya laper yaaaaaaaaaaa :O_____

    ReplyDelete
  15. Replies
    1. Saya juga merasanya begitu #ehh

      Delete
  16. Belum Pernah ke Lombok, belum pernah coba Ayam Taliwang dan Plecing Kangkung
    dulu udah pernah denger sih plencing kangkung...
    dah sukup dah bikin mupeng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lohh lohh.. namanya berubah jadi 'Cingcailah'.. :))

      Kalo gitu buruan harus kudu nyobak!!! :D

      Delete
  17. *Jilat-jilat monitor*, terserah mau jorok apa gak wong monitor ini punya gueeee ! ada yang marah haaaah adaaaa? salahin si rie ini, karena cuma pajang FOTO DOANG!!!"

    ReplyDelete
    Replies
    1. =))
      Saya gak marah kok *sodorin tissue*
      Salah lagii,. salah lagi. Pajang foto jalan-jalan salah, pajang foto makanan salah.. trus maunya apaaaa Uchank nii??? :((

      Delete
  18. Taliwang itu sebuah desa di Pulau Sumbawa, pulau sebelahnya Lombok. Tapi anehnya gak bakal nemu ayam bakar taliwang di sini. Kalau kepiting yg gede2 ada

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D