03 July 2012

Mencoba Bersahabat dengan 'X-Rav'

Masihh teringat jelas, tepat tujuh belas hari setelah kepindahanku ke Dompu, pagi-pagi, di Kalaki Beach Hotel, si Tante telpon dan ngasih tau kalau si item sudah di jual. Terjual dengan terpaksa lebih tepatnya. Yang maksa mo beli yaa pembelinya. Ga perlu aku ceritakan bagaimana detailnya, yang pasti, kejadian itu juga sebenarnya sangat mendadak dan tidak direncanakan oleh si Tante. Tapi akhirnya terjadi juga, si hitam yang sudah tujuh belas hari di rumah, nganggur, tak tersentuh, akhirnya berpindah tangan. Lengkap dengan stiker liverpool di bagian kiri bawah serta belakang, juga gantungan carabinair snap mini berwarna biru sebagai aksesoris kuncinya. Yang aku ingat, sempat terdiam sejenak sesaat setelah mendengar kabar itu.

Si item (cerita lengkapnya bisa diklik disini), yang sudah menemaniku selama enam tahun lebih tiga bulan, ku kira akan tetap bersamaku, seenggaknya sampai beberapa tahun kedepan. Tapi ternyata aku salah. Tiga bulan yang lalu mau ga mau aku akhirnya harus berpisah dengannya. Motor pertama yang aku miliki, yang sudah nemenin kemana aja. Perjalanan Gresik-Malang yang uda ga keitung berapa kali. Mulai diajak kebut-kebutan sampai di kendarai dengan penuh kasih sayang. Pernah dalam satu waktu melakukan perjalanan dari ujung selatan pulau Jawa sampe ujung utara. Dari di dataran rendah sampe ketinggian sekian ribu meter. Mantab dah. Sudah ngerti banget jelek-jeleknya tuh motor, semua kelebihannya juga. Saking sayangnya, dulu pernah ditawarin ama tante untuk beli mobil, tapi dengan syarat jual motor. Dan tanpa pikir panjang, langsung kujawab: Ogahhhh!!! :))

Ku kira tak akan tergantikan sosoknya, hingga akhirnya saat ini muncul sosok si 'X-Rav' <<< Namanya baru nemuuu beberapa saat sebelum bikin postingan ini. Hasil diskusi bareng si Lintank. Hahaha... :D. Siapakah 'X-Rav'??? Well, di postingan ini akan kuperkenalkan tentang sosoknya.

X-rav, Supra X 125 TC double cakram berwarna merah-hitam-silver jadi tungganganku saat ini. Menemani hari-hariku di Dompu, menjelajah perbukitan hingga pantai, jalan halus mulus hingga kacau balau, dan sebagainya. Sebenarnya, kenalannya juga belum lama, baru hari sabtu yang lalu (30 Juni 2012) pertama kali aku 'bercengkrama' dengannya. Langsung kubawa ke luar kota, ngebut sengebut-ngebutnya, trus ke puncak, dan makan jagung rebus disana. :D

Kalo mo dibandingkan dengan si item, pastinya beda banget yaa. Tipenya beda, cc nya beda, beratnya juga beda, dan yang paling utama adalah suaranya yang beda. Entah kenapa aku sukak banget dengan suara knalpotnya si item. Berat, gede, khas, mirip sama suaranya motor gede. Jadi enak kalo mainin perseneling dan gasnya secara bersamaan (ga ngerti istilahnya, tapi kalo bahasa nggersik-annya adalah 'mbleyer-mbleyer'). :)) Dan keasikan itu ga ku dapat saat aku mengendarai supra-x ato motor lain, entah saat pinjam punya teman atau bagaimana. Terutama supra-x sih, karena menurutku suara mesinnya ringan banget, terlalu ringan untuk performa motor yang lumayan.

Tapi ga lantas jadinya ga suka dengan si x-rav yaa. Karena pagi ini tadi, aku habis ber-quality time bareng dia. Berdua doank. Jadi rider lagi. Uda lama ga ngerasain bawa motor sendirian untuk perjalanan yang cukup jauh. Dan ya, ternyata masih semenyenangkan dulu. :">

Secara umum, bisa kusimpulkan kalo performa si x-rav lumayan. Kecepatan dan persenelingnya pas, seenggaknya sudah mendekati apa yang ada di speedometer lah. Rem tangan dan kaki-nya juga pas banget dengan settingan favoritku. Jokenya juga empuk. Shockbreakernya mantab, ga kalah kalo dibandingin Honda Tigernya om Joe. Teruus, emmhh, entah kenapa aku merasa si x-rav ini amat sangat terkendali. Ya, pergerakannya bener-bener dibawah kendaliku. Heran juga kenapa bisa seenak itu  pas nungganginya. Bahkan pada saat belok mo parkirpun, pergerakannya sangat halus. Bingung mendeskripsikannya. Enak aja dah pokoknya. Tapi disamping itu, suara klaksonnya aneh. Yakin dah, masih lebih enak klaksonnya si item yang umurnya sudah enam tahun lebih. :)) Tapi untungnya klakson bukan hal utama dalam sepeda motor, menurutku. B-)

Masih 106.9 km
Tenaang, jangan berpikir macam-macam dulu tentang kepemilikan motor ini. Ini motor punya kantor, fasilitas kantor, yang juga digunakan hanya untuk keperluan kantor (kalo ga ketahuan, boleh aja siii dipakek jalan-jalan :p). Tapi otoritas sepenuhnya ada ditanganku, seenggaknya sampai dua tahun kedepan. Yahh,. semoga bisa lebih cepat mengakrabkan diri dengan x-rav. Karena dia yang akan menemaniku hari-hariku selama aku berada di Dompu, plus carabinair screw silver, sebagai pelengkpnya. :)

Well,. goodbye item, and welcome x-rav...

"Kalo sesuatu pergi dari kamu, maka yakinlah, akan ada hal lain yang menggantikannya.
Hal lain yang entah kamu sadari atau tidak, jauh lebih baik dari yang sebelumnya"
:)

20 comments:

  1. heeeey, saya dicatut, hahaha, tapi penamaannya kenapa "x-ray" kok ga dibahas? apa karena dia supra "X" makanya dipanggil begitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. X-rav Linceee.. bukan x-ray. dikiranya ct scan apa yakk??? :))
      Dan ya,. x-nya memang dari tipe, 'supra x', dan 'rav'nya itu dari 'red, black, and silver' :D

      Delete
  2. seenggaknya ada inventaris kendaraan ya syukur2 bisa dipake jalan2 hehehe aku doain gak ketauan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Lid ini malah ngajarin gak bener. Oke mbak.. Aku amini #ehh =))

      Delete
  3. ternyata mae pembalap juga, ya..?
    hehe

    ReplyDelete
  4. waaaahhh,,modis toh..motor dinas, keren mbak mae...
    lebaran ini diboyong ke gresik saja...^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduhh.. Kalo boyok ke Gresik bakalan berat di ongkos nih kayaknya mbak. :))

      Delete
  5. Dompu itu mana?? Ciee motor baru ya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dompu, salah satu kabupaten di Nusa Tenggara Barat, dan masihh di Indonesia :)

      Delete
  6. item naik item yaaa ups keceplosan :p
    pantesan pengin motor gede mau kebut-kebutan yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kyaaaaaa.. *jitakkk* :))
      Iya,. asik tuh pake motor gede trus kebut-kebutan. Apalagi jalanan disini sepii :D

      Delete
  7. oke deh kalau tiba waktunya nanti berpisah dangan X-Rav, jangan lupa tuh diambil carrabinernya buat kenang-kenangan :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rencananya juga begitu Uncle. Terimakasihh sudah diingatkan :D

      Delete
  8. Nanti kalo plat Nomornya sudah terbit, difoto ya.. trus dipajang bareng orangnya sama helm putihnya.. hahahaha :D
    habis itu siap di kereeekkk.. kayak bendera merah putih. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. =))
      Tak pikir pikir sek yo Nduk. atooo, kamu mo kasi contoh?? :D

      Delete
  9. bagaimana kalo honda 70 saya.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya selalu merasa tertantang untuk mengendarai motor-motor klasik. CB salah satunya :)

      Delete
  10. amaze banget liat kamu ngerti otomotif juga.... o_0

    ReplyDelete
    Replies
    1. :))
      Sebagai pengguna kendaraan bermotor, sedikit sedikit harus tau doonk.. ;)

      Delete

Speak Up...!!! :D