20 August 2012

Tak Ada Baju Baru Untuk Lebaran Tahun Ini

picture source

Judulnya,.. Ahh, lagi-lagi di awal membahas tentang judul. Hal yang sebenarnya bisa jadi sangat penting dalam suatu tulisan, atau justru malah sebaliknya—tak perlu di hiraukan. Maunya saya membuat semacam cerpen dengan judul seperti itu, tapi sepertinya suasana Idul Fitri sudah berakhir kelak jika cerpen itu jadi. Yeah, tak bisa saya pungkiri bahwa untuk membuat satu cerpen saja, saya membutuhkan waktu beberapa hari, hingga beberapa minggu. Maklum, masih amatiran…

Tak ada baju baru untuk lebaran tahun ini. Ya, benar-benar tak ada. Tak ada acara membuat kue kering untuk tahun ini juga, padahal sebelumnya, sebelum mudik, sudah saya bayangkan saya akan membuat kue seperti lebaran ditahun-tahun sebelumnya. Meluangkan satu hari penuh sekedar untuk membuat beberapa kue, mulai dari yang kue wajib, hingga kue hasil eksperimen resep baru yang tidak sengaja ditemukan di majalah, atau kue ‘seadanya’ yang biasanya dibuat lebih karena bahan-bahan yang belum habis, sedang disimpan pun sangat tanggung.

Tak ada pula acara masak-masak di malam lebaran, icip-icip, dan lagi-lagi bereksperimen dengan resep-resep baru, menyibukkan diri menata gelas dan piring untuk persiapan menyambut seluruh anggota keluarga besar di rumah selepas sholat Ied. Walaupun agenda mengganti gorden jendela, mengganti seprei tempat tidur, serta sarung bantal ruang tamu tetap ada, namun hanya itu yang tersisa. Selebihnya tidak ada.

Sungguh situasi semacam ini benar-benar berhasil mengajarkan saya tentang arti rasa bersyukur. Tak ada nikmat yang lebih besar saat ini, selain telah diberi kesempatan untuk kembali lagi bertemu dengan Idul Fitri, sekalipun dengan suasana yang berbeda.

Ahh,. Allah,..

Jangan biarkan kami larut dalam kesedihan. Jangan biarkan rasa sedih itu menutupi kebahagiaan kami untuk bisa kembali bersilaturrahmi dengan keluarga, saudara, teman, sahabat, kerabat…

Kami juga berhak untuk bergembira, bukan…?
Tawa kami tak akan mengurangi sedikitpun penghargaan kami terhadapnya, hormat kami terhadapnya, namun bukan berarti hal itu harus terjadi terus menerus, hingga berlarut-larut, bukan…?

Satu minggu lebih terlalui dengan banyak hal yang terjadi. Benar-benar bukan penutup ramadhan yang biasa, namun tak patut juga disebut dengan luar biasa. Masih tersisa lima hari lagi disini, ditanah kelahiran ini,… Semoga akan ada banyak cerita yang tercipta.

Aamiin…

Sayangnya, tak bisa saya pungkiri bahwa kelengangan ini sangat terasa. Hmmmm…

Minal Aidin wal Faidzin,
Happy Ied Mubarak, Kawan… J

44 comments:

  1. Minal Aidzin Maee..
    kita kayaknya senasib ya.. arif gak ada baju baru tuh.. bahkan di rumah gak ada kue salju *kue yg paling saya suka*.. padahal biasanya ada... :(((((

    amiiiin..... moga tahun depan kita masih bertemu dengan ramadhan yaa.. bagaimanapun keadaannya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. maeee... blogmu ada sarang laba-labanya nih.. :D

      *sapu-sapu*

      Delete
    2. Hehehe.. Makasiii sudah bantu bersih bersihh.. :D

      Delete
  2. Hmm... Tetap disyukuri yaa, segalanya tetap bermakna selama diberi makna.
    Kayak aku, pulang nyasar dari Gresik, tapi dimaknai jalan2 jd tetap asyik... hahahaha....

    ReplyDelete
    Replies
    1. :-bd
      Setuju. Apapun yang terjadi, baik atau buruk, selama bisa mengambil hikmahnya, semua itu akan baik untuk kita kedepannya

      Delete
  3. segala kondisi memang wajib kita syukuri. karna kita ga pernah tau makna indah dibaliknya :)

    maaf lahir batin ya jeng ^^

    ReplyDelete
  4. enak tu mae..gak sbuk sprti biasanya...yra msih sibuuuk,klo mau lebaran..
    yg pnting dsyukuri aja..:D

    Mhon maaf lahir bthin,y mae..THR buat yra ada gak???hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak enak gak enak Yura,.. Rasanya ada yang hilang, begitu.. :)
      THR? Sini sini ke Dompu dulu :P

      Delete
  5. tanpa baju baru lebran tetap jalan kan :) mohon maa lahir batin ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa... Yang penting lebaran tetap ada :D

      Delete
  6. Mohon ma'af lahir dan bathin yo mbak. :)

    ReplyDelete
  7. mohon maaf lahir batin Rie :)

    semoga sukses dengan agama, cinta dan karir :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dimaaafkan, mas Ario :D

      Aaamiiin... Makasi doanyaa :)

      Delete
  8. ied saidan...

    mohon maaf lahir dan batin :)

    semoga tahun depan dapat baju baru yah... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaamiiinn...
      Semoga kita masih diberi kesempatan untuk lebaran tahun depan :)

      Delete
  9. met Lebaran ya ... maaf lahir bathin :)

    nggak ada baju baru nggak apa apa, yang penting masih bisa bersyukur ya Mae msh dikelilingi oleh oranag orang tercinta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh.. ya, benar sekali. Bersama orang-orang tercinta, minus salah satunya :)

      Delete
  10. selamat berlebaran ya mbak.. :)
    wah udah ganti URL nih ternyata.. hebat hebat..

    mohon maaf jika adalah tulisan.. dan semoga momentum lebaran ini dapat menjadi wadah untuk mempererat tali silaturahim.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah agak lama mas ganti URLnya. Cuma baru lihat saja mungkin :D

      Delete
  11. biarpun ngga ada baju baru dan makanan kering fitrinya tetap ceria menyapa.

    Mohon maaf lahir batin ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin,. semoga memang begitu adanya :)

      Delete
  12. Minal aidzin wal'faidzin mba o:)
    kalo soal baju lebaran, nanti aku beliin deh :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asiikkk ada yg mau beliin. Mana mana mana?? :P

      Delete
  13. taqobballallahu minna wa minkum, taqobbal ya kariim. Mohon maaf lahir batin mbak. Tapi klo dibaca cerita diatas kok sepertinya ada nuansa kesedihan yang tidak biasa (yang tidak dijelaskan detil). Apapun itu semoga selalu terucap rasa syukur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah, akan selalu bersyukur untuk apapun yang terjadi.
      Makasi mas Fifin :)

      Delete
  14. Saya sendiri juga untuk ramadhan kali ini tidak bisa merasakan sahur bareng keluarga dan harus sahur di perjalanan mudik, baju lebaran kalau dari topiknya kayaknya sayah juga deh, baju baru sih ada tapi punya orang lain :-D,

    Salam Persohiblogan ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, saya lebih beruntung kalau begitu, masih bisa menikmati sahur bareng keluarga, sekalipun dengan suasana yg tidak biasa.

      Salam persohiblogan juga pakk :D

      Delete
  15. Mbak mae mohon maaf lahir batin, maaf kemarin gag jagi ketemu mbak mae yang ayu dewe sak gresik :D

    Semoga lebaran atau kapan bisa berjumpa yaa mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa Niar, gak papaa. Semoga lain waktu bisa ketemu di kesempatan yg lebih baik :)

      Delete
  16. Tak ada baju baru dan tak ada kesibukan seperti lebaran tahun lalu. Bukankah itu lebih baik daripada melewati lebaran dengan hal yang sama..? Karena yang terpenting bukanlah tentang semua hal yang baru. Tapi tentang.. Emm.. Memperbaiki (bukan memperbarui) hati. Mungkin itu salah satunya. #sedang mencari makna Idul Fitri yg sebenarnya. ^_^

    Mohon maaf kak bila ada kata-kata yang kurang berkenan.
    Selamat Idul Fitri. Minta angpau (popcorn) yaahh kak.. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, disatu sisi cukup menyenangkan karena tak ada kesibukan seperti biasanya. Tapi disisi lain, tetap saja merasa ada yang hilang..

      Kalau begitu angpao nya lewat tulisan aja yaaa.. :D

      Delete
  17. selamat lebaran juga mba, semoga banyak cerita baru yang dicipta nantinya yah, saya malah ndak bisa bikin cerita gitu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiinn.,. tunggu saja yaa ceritanya. InsyaAllah akan saya tuliskan :)

      Delete
  18. Alhamdulillah,, bagaimanapun kondisinya kita memang harus tetap bersyukur
    Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir batin :)

    ReplyDelete
  19. oke entar bajunya aku kirim ke dompu, itu juga kalau aku udah keterima. :D

    i peer you an award here (http://rezzaedjaa.blogspot.com/2012/08/oke-award-pertama.html)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaamiiinn... Wish the best for you Edjaaaa... :-*

      Delete
  20. selamat hari raya idul fitri :)

    ReplyDelete
  21. saya sih memang sudah lama gak mentradisikan baju lebaran :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tradisi...? Hmmm.. Ga sampe segitunya juga kalii',. :D

      Delete
  22. Sudah mau ramadhan lagi bu armae, maaf lahir bathin ya, semoga masih dipertemukan dengan ramadhan berikutnya, amiin

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D