08 February 2013

Dua Kesalahan Pertama

Cerita sebelumnya disini yaaa >>> klik!!!

Ahh ya,.. Saya tidak salah orang. Syukurlah… Basa-basi sedikit dengan pak Ketua Pelaksana, kemudian beliau menyerahkan helm pada saya, siap untuk di kenakan. Melajulah motor, kalo tidak salah Honda Revo ya, di jalanan depan stasiun Bandung yang cukup padat itu. Tidak jauh setelahnya, motor berbelok kekanan dan jalan mulai menanjak. Siapa yang bilang kalau Bandung tak lagi dingin? Salah besar. Saat di motor, saat jalanan masih sangat padat, bahkan cenderung padat merayap, yang harusnya panas karena asap kendaraan, ternyata tidak terlalu mendominasi. Yang terasa adalah udara yang sejuk, cenderung dingin. Hmmm,.. Jadi ingat Malang.

Akhirnya motor berbelok, ke jalanan kecil. Alhamdulillah, artinya sudah mau sampai. Dengan sedikit adegan nyasar (baca: kelewatan), sampai juga di kosan Aisa, salah satu bloofers Bandung juga. Jadi, ceritanya rumahnya jadi basecamp gitu deii,..

Tidak lama menunggu, akhirnya muncul juga orang kedua yang saya temui di #KopDarNasBLOOF: Kak Pipi. Lho, kok bukan Aisa? Iya, jadi Aisanya lagi kuliah gitu (kalo gak salah), dan yang ada di kosan Aisa saat itu cuma kak Pipi. Ternyata eh ternyata, kak Pipi di dunia nyata ini memang se kalem suaranya kalo di telpon ya. Kaleeeeem banget deh. Jadi agak sungkan mau dekat-dekat. Takut njomplang, karena bisa dipastikan kalo saya tidak kalem sama sekali. Hahaha…:))

Selesai numpang mandi (yang airnya ternyata dinginnya minta ampun), datanglah satu orang lagi, seorang putri dari langit ketujuh, siapa lagi kalo bukan Yuni Cahya Sidratulmuntaha Daties. Tadaaaaaaaaaaaaaa… Begitu dia datang, kami yang sedari tadi duduk manis di kamar Aisa langsung diajak untuk bersiap. Keluar. Main. Ke de Ranch. Apa itu de Ranch? Jelas sekali saya tidak paham. Bayangan saya sii, de Ranch itu semacam tempat makan. Awalnya pengen nolak, karena saya sudah sarapan. Tapi terus mikir juga. Kalo gak ikut terus mau bengong sendirian gitu? Akhirnya setelah mikir lagi, jadi juga berangkat. Berbekal info dari si Nau (orang ke 4 yang akan saya temui di #KopDarNasBLOOF ini), di de Ranch lagi dingin, jadi jangan lupa bawa jaket. Iyaudah, akhirnya bawa deh, jaket abu-abu kesayangan, plus satu tas kecil yang isinya gak perlu saya sebutkan satu persatu.

Dari kosan Aisa, yang letaknya di kawasan UPI (Universitas Pendidikan Indonesia), kami bertiga jalan kaki menuju jalan utama terdekat, yakni jalan Setia Budi. Menurut Yuni, yang saat itu menjadi guide kami, kami harus berjalan terlebih dahulu menuju terminal Ledeng, kemudian nanti naik angkot jurusan Lembang. Harusnya sih jalannya dekat. Harusnya. Tapi sepertinya Yuni salah dapat informasi. Kami harus berjalan agak jauhh, di jalanan yang ramai, nanjak, sampai-sampai hampir keserempet bis mini parkir pula. Pake acara nyebrang juga, yang, mungkin karena belakangan sudah terbiasa nyebrang di Dompu yang jarang banget ada kendaraan, jadinya takut sendiri. Gak pernah lupa pegangan kak Pipi kalo lagi nyebrang. Hihi… :D

Di sepanjang perjalanan (jalan kaki) di depan UPI, kita bisa melihat berderet-deret kios kecil yang menjual buah nanas. Baguuuus banget dilihatnya. Jadi ingat dulu si Arie pernah cerita tentang penjual buah nanas yang berjejer di Subang. Ternyata gak cuma di Subang ya, di Bandung juga banyak, dan saat itu saya bisa melihatnya secara langsung. Asikkk…

Kak Pipi (kanan) dan Yuni (kiri) tampak belakang. Nanasnya banyaaak yaaaa... :D

Akhirnya terminal Ledeng muncul juga di depan mata. Begitu masuk, dan bertanya pada seseorang disana, ternyata eh ternyata, angkot jurusan Lembang gak masuk ke terminal sodara-sodara. Tapi hanya lewat saja, dan kami bisa menemukan angkot tersebut di seberang terminal. Nyeberang lagi deh :| Setelah akhirnya menemukan angkot yang dimaksud, angkot yang ukurannya lebih besar dari umumnya dan berwarna putih, seketika terpikir. Perasaan ya, ini angkot dari tadi juga sudah lewat di depan jalan raya pas keluar jalan kecil dari kosan Aisa. Ya Allah… #:-S

Setelah kurang lebih 30 menit berlalu diatas angkot, sampai juga kami di Lembang. Kami kemudian diturunkan di sebuah perempatan, yang saya kurang tau perempatan apa namanya, cukup dengan 4ribu rupiah saja per kepala.

Gambarnya sih gede ya,. “de Ranch” gitu. Tapi ternyata letaknya masih agak masuk, bukan tepat di perempatan itu. Modal nekat, tanya deh sama bapak kusir delman disana (yang katanya namanya “Kretek”). Bapak tersebut lalu menawarkan, 10ribu rupiah, bertiga, dan kami akan diantar menuju de Ranch. Mendengar angka yang cukup murah, hati kami luluh juga, dan tanpa pikir panjang kami bertiga langsung naik ke kretek tersebut.

Percakapan di atas kretek…
“Jauh gak pak de Ranch nya?”
“Yah,. Lumayan jauh neng…”
“Oooo….”

Dalam hati berpikir, berarti murah juga ya sepuluh ribu.

Ehh ternyata, belum selesai mikirnya, udah sampe juga di de Ranch. Haihhhhh… kesalahan kedua untuk hari ini :| Teryata de Ranch itu dekat banget pemirsah,. Mungkin lebih jauh jalan kaki dari kosan Aisa ke terminal Ledeng tadiii. Kami bertiga akhirnya cuma nyengir-nyegir aja, sambil sedikit menyadari kesalahan kami. Tapi yaasudahlah, yang penting sampai di tempat tujuan dengan selamat.

Gambar dari foursquare :)

So,.. Welcome to de Ranch…:D

46 comments:

  1. Ini bagian detail yang belum diceritakan secara 4 mata.. hmmm :angry gak pake bird: :))

    Pantesan belang, yang. Baru hari pertama sudah panas2an... :|

    ReplyDelete
  2. Baru tau dua kesalahan aja udah terbayang serunya... gimana kalau tau kesalahan yang lain...? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe... Tunggu saja kisah selanjutnya ;)

      Delete
  3. haha..... ada lagi nih ceritanya.. ditunggu lanjutnya ya malaikat ku

    ReplyDelete
  4. Hahaha Asli ngakak baca yang terakhir kak. Agak tebodoh gitu aku bacanya. Imajinasiku kalian bertiga saling bertatapan serentak saat turun kretek. Lanjut yang lain! Buat penasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. :))
      Terimakasih untuk ngakaknya yaaa...

      Delete
  5. Salah informasi pas mau ke Terminal Lembang, yang katanya dekat, eh ternyata jauuuuhh..
    Salah memperkirakan jarak dari tukang delman (emang tidak tahu, kan orang baru), yang katanya jauh, eh ternyata dekat.

    Pengalaman yang seru. :D

    ReplyDelete
  6. Jadi inget, saya juga setelah tinggal di rantau yang jalan rayanya gak rame jadi ngeper pas mau nyebrang di Jakarta yang jalannya rame minta ampun.

    Eh, ikut GA saya yuk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. GA? Whoww.. segera meluncurrr :)

      Delete
  7. hahaha... ngakak sumpaaah.... jd inget kopdar milad, si guwe nunggu 2 jam di pangkalan ojek.. hahaha,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jyahahha,, padahal berangkat duluan enak yaaa... Nunggu di tekapenya :))

      Delete
  8. asik kayaknya kopda non......di setia budi ane juga sering kesasar padahal orang bandung masih aja nyasar di bandung

    ReplyDelete
  9. hihi. senyum2 baca tulisan ini. tau gak, sbenarnya kk juga trmasuk orang yg penakut kalo mau nyebrang, hha. tapi entah knp bisa brani klo jalan bareng org yg sama2 penakut juga, sok berani gitu lah, hehe. klo di mksar, mae itu sm kyak phuji astuty, takut jg tuh klo mslah nyebrang. nah kalo misalkan mae nyebrang, dan jlannya rame, sperti biasa mae lsg aja manggil "kak pipiiiiii" ntar aku lsg mncul disamping mae deh pegangin tangannya, wakakakak. *nostalgia* :))

    ah, serius jadi kangen mae. kangen jln bareng, kgn sarapan bareng, ngobrol dan tidur bareng d kamar Aisa, kangen mae yg suka nawarin bantuan klo aku lg panik/kerepotan >,< kangen panggilan kak pipinya, oiya kangen jg ngerasa jd "putri" di ekspedisi Tahura bersama 2 wnita gunung nan perkasa lainnya, yuni sm ajiw. ahh, kangen semuanyaaaaa.. >,<

    ayoo..kapan dunk mudik ke Makassar nya? ditunggu banget banget... ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahhh... Kak Pipi... Aku speechless nihhh.... Terharuuuuuu.... Sun buat kak Pipi dari jauhhhh :-* :-* :-*

      Delete
  10. salah salah dikit tapi kan tetap bahagia toh :D

    ReplyDelete
  11. untuk traveller seperti Rie, tumben ga cek Google maps dulu sebelum ke TKP

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya emang bukan penggemar google maps mas Ario, jarang sekali saya pakai fitur itu di hengpong :|

      Delete
  12. jajaran nanas2nya gak nahan jadi pingin ngerujak :)

    ReplyDelete
  13. nanas di Bandung tuh..banyaknya di depan UPi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha, itu kan fotonya emang di depan UPI :|

      Delete
  14. sama kejadiannya kayak saya. waktu KKN di sebuah desa, pagi tu adlh pagi terakhir saya di desa krn siangnya kami sudah hrus meniggalkn desa tersebut. har sebelumnya anak2 di desa ngajak sy dan teman2 yg lain untk jln2 pagi stlh sholat subuh. kami di ajak ke sebuah tempat yg menurut mrk dekat dr rumah yg kami tempati...eh,,ternyata letaknya jauh...menurut mrk dekat tp menurut sy jauh...ckckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Iya betul. Standar orang tentang jauh dekat memang berbeda-beda :D

      Delete
  15. nanas juga banyak di Belik - Pemalang...
    kesalahan selanjutnya apa?

    ReplyDelete
  16. di setiabudi masih banyak loh tempat yg bagus lagi , ah jadi makin pengen balik nih :)

    ReplyDelete
  17. Muahaaa.. Mau ke Lembang kan bisa naik angkot Stasiun Hall-Lembang tantee.. Kenapa mesti ke Terminal Ledeng. Hahaha.. Kalo yang di dalem terminal sih adanya Elf jurusan Subang.. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa... omm.. Iyaaa... Kenapa baru kasih taunya sekarangg??? I-)

      Delete
  18. wohooo, rapi ya kios nanasnya, kereeeenn :D

    ReplyDelete
  19. kesalahan fatal,.. saya gak ada disana ... >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. :D *cuma bisa pamer aja Teteh...

      Delete
  20. Yah mubazir deh pengeluarannya... :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. yang penting nyampekk :D

      Delete
  21. itun nanas semua #salah fokus :p

    eeh itu pake rok mbolang gag salah yaa mbak, bisa keliling ndak pake keserimpet gitu kah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. Hanya masalah kebiasaan saja :D

      Delete
  22. waaah banyak rumah spongebob :D hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Iya. Rumah spongebob :-bd

      Delete
  23. takjup sama serentetan nanas....
    itu pasti pusat nanas serba ada yaa

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D