05 February 2013

Ini Juga (Masih) Permulaan

Jam 5 pagi,. 25 Januari 2013, masih diatas kereta, dan baru saja melewati stasiun Tasikmalaya… Kisah episode pertamanya ada disini ya >>> klik!!! :D

Keresahan sedikit berkurang manakala saya menyalakan hengpong, dan ternyata ada telpon dari kak Pipi, menanyakan saya sudah dimana. Saya jawab saja di kereta, karena bisa dipastikan saya tidak tau posisi saat itu dimana. Tak lama kemudian, Yuni juga sms, begitu juga dengan kang Aan. Satu persatu stasiun kecil terlewati, dan kereta yang saya tumpangi berhenti di tiap stasiun tersebut selama 5 hingga 10 menit saja.

Mbak-mbak yang duduk di depan saya sudah mulai dandan. Cuci muka, pake bedak, lipstik, betulin jilbab, dan lain sebagainya. Dalam hati berpikir, ohh,. Mungkin sudah mau sampai ya, karena menurut jadwal, kereta yang saya tumpangi akan tiba di Bandung sekitar jam 6 pagi.

Tanpa di duga, gak lama setelah itu si mbak mbak tersebut tanya ke saya,

“Mbak, stasiun Bandung sudah dekat ya…? Saya baru pertama ini ke Bandung soalnya…”

Nah lo,. Kirain si mbak sudah berpengalaman. Ternyata… (-_-“). Dalam hati saya ngomong, masalahnya ini saya baru pertama kali juga ke Bandung. Jadi yaa sebenernya sama-sama gak tau juga. Tapi, akhirnya saya bilang kalau,’mungkin sudah dekat…’, pake nyengir, serta kemasan kalimat yang di buat semeyakinkan mungkin. Tidak bermaksud berbohong sii, hanya saja saya mengambil kesimpulan itu dari dua hal. Pertama, jadwal kereta, apalagi kereta bisnis atau eksekutif ya, yang setau saya jarang sekali telat. Kedua, saat chat via whatsapp dengan kang Aan, sang ketua pelaksana, saya sempat menyebutkan satu nama stasiun yang saya lupa namanya apa. Begitu memeberi tau stasiun tersebut, jawaban kang Aan singkat saja, “Siap-siap”. Nah, tidak terlalu salah juga kan jika saya menyampaikan kalau sudah dekat?? Hehehe… *ini murni pembelaan diri. :D

Jam terus berputar, matahari mulai nampak, sayangnya bukan dari sisi dimana saya duduk. Berbukit-bukit hijau juga makin terlihat. Saking noraknya dan begoknya, sampai tiap kali saya melihat bukit yang cukup tinggi seperti gunung, saya langsung berangggapan kalau itu mungkin gunung Gede-Pangrango. Iyakah??? Kenyataannya hingga akhir perjalanan di kereta, banyak sekali bukit-bukit berjajar. Makin mengira gunung Gede-Pangrango, makin tidak yakin juga kelamaan. Ahh,. Lupakan saja.

Ternyata tidak hanya satu, melainkan dua, hingga ada juga orang ketiga yang bertanya pada saya,

“Apakah stasiun Bandung sudah dekat”?

Errrrr… Heran juga sih ini ya. Tunggu aja kenapa coba? Masalahnya saya sendiri juga gak tauuuu… Hhahaha… :))
 
Ditengah resah gelisah, akhirnya stasiun yang ditunggu itu muncul juga di depan mata, saat waktu menunjukkan pukul 8 pagi. Yakk, ngaret dua jam. Luar biasa untuk ukuran kereta, menurut saya.
 
picture source
Begitu turun, sok-sok kalem gitu deh. Padahal aslinya bingung. Sudah chat ke kang Aan, yang katanya mo jemput, tapi belum ada kabar. Akhirnya saya memilih untuk duduk sejenak, menenangkan diri, atau lebih tepatnya berusaha untuk tidak bingung. Karena yang saya tau, kalo orang bingung di tempat umum, bisa jadi sasaran empuk orang-orang yang kurang bertanggung jawab. Sambil duduk, sambil mantengin si hengpong, sambil melihat sekitar. Ternyata stasiun Bandung tidak semegah yang saya bayangkan. Lalu ada dua pintu disana, pintu utara dan pintu selatan. Tak lama setelah itu, dapat juga kabar dari orang yang mau menjemput saya, bahwa saya di persilahkan keluar lewat pintu utara. Pesan tambahannya, mungkin 30 menit kemudian baru bisa sampai, dan saya disarankan untuk mencari sarapan terlebih dahulu. Okelah, daripada ngerepotin tuan rumah lagi yaa entar…

Salah satu restoran jepang cepat saji menjadi tujuan saya, selain tempat makan yang lain belum buka, hanya tempat makan itulah yang sudah cukup akrab dengan lidah saya. Gak pengen ambil risiko gitu deh coba-coba makanan baru. Dan baru setengah porsi saya makan, jemputan sudah datang. Errrrrr…

“Saya di gerbang. Pakai helm biru, dan jaket garis-garis..”
 
Haha.. Belum apa-apa aroma kopdar sudah terasa. Yaaaiyalaahh… (-_-“). Dan ternyata (entah sudah ada berapa ternyata di postingan kali ini), dari tempat saya makan menuju gerbang depan itu lumayan jauh sodara-sodara. Harus melewati pelataran parkir yang cukup luas. Untung saja ada jalur khusus pejalan kaki yang cukup rapi dan teduh. Begitu sampai di gerbang depan, seketika terpikir,
 
“Ooooo,.. init oh Bandung. Salah satu kota di Pulau Jawa yang sejak dulu ingin saya datangi. Seperti ini rupanya….”

Sambil agak terpana, sambil mencoba mencari kesana kemari, sempat sedikit bingung juga, namun akhirnya sosok yang sepertinya sesuai dengan petunjuk, muncul juga di depan mata. Walopun teteup, agak jauh juga dari gerbang tempat saya keluar, karena ternyata gerbangnya ada dua, dan saya ditungguinnya di gerbang kendaraan, bukan gerbang pejalan kaki… (-_-“)

Mmmmmh,.. Bersambung lagi seru nih kayaknya. Hwhahahaha… :D

46 comments:

  1. arrrrrrrrrrrrrrggghhhh nangugung mae critanya hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Segala sesuatu yang berlebihan itu gak baik kak Tia... Hihihi

      Delete
  2. mpe berapa part nih mae....makin penasaran

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Asseeeek,.. sukak deh kalo bikin penasaran. Hihi

      Delete
  4. Whaahahah... puanjaaanng. Baca via lapie aja deh. Intinya garis besar uda taauuuu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perasaan gak panjang-panjang amat dehhh :|

      Delete
    2. Hahahha,,, setengah panjang #ehh :p
      Tapi story-nya bagus, kayak Sinetron tapi gak naek elang, naeknya kereta api, tuutt tuut tuuttt.... :D

      Delete
  5. ha ha ha...nanggung... lanjut dong... :)

    ReplyDelete
  6. hihihi baru pertama kali jadi pede aja ya jawabnya. btw aku belum pernah ke bandung naik kereta api :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku baru pertama kali itu mbak Lid.. :|

      Delete
  7. waa..bakalan panjang nih kayaknya, ngalahin sinetron tersanjung. haha :D
    lanjuuuuuttt!! ^o^/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Tersanjung berapa episode yak??? :D

      Delete
  8. hahaha.. yg penasaran ama gede-pangrango....
    tp kyknya aku juga bakalan keder deh, seumur-umur di bdg, blm pernah ke station hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... Saya sudah pernah ke stasiu(o)n... :p

      Delete
  9. Kunjungan pertama ^o^
    Wuuaa ini dalam rangka kopdaran anak blogger ya, sy belum pernah ikutan kopdaran, jauh sih... sy jg belum pernah ke Bandung, pengen..
    Salam kenal yah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jugaaa Airimaruru... :)

      Delete
  10. wkwkwkkwk... mae ternyata alay.. gak kaya aslinya... :P

    nikmatnya merasakan kebingungan mae dipostingan ini, hahahhaaa...

    #nextPart mention lg yaaa... :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwahaha... Teteh baru menyadari nya??? Jadi malu deh saya :">

      Delete
  11. Rrrr... :P
    Permulaannya berapa lama mbak @.@

    ReplyDelete
  12. kak cuma satu doang fotonya? :s

    lanjutttt~

    ReplyDelete
    Replies
    1. si G12 belum beraksi Uchank,.. Itu juga ambil dari google. Di hemat. Soalnya waktu itu lupa bawa charger kamera :|

      Delete
  13. Cerita selanjutnya tentang kota bandung ya? Mau!!!!! Ceritakan yah, saya berencana ke Bandung, kebetulan pernah ke bandung, minta rekomendasi deh dari cerita mbak hehehe Ditunggu :)

    ReplyDelete
  14. Woaaaaahhh... bersambung lagi. >,<
    Lanjutannya, tag aku yaaahhh. Btw, Stasiunnya itu asri ya Mae. Pun kalau saya dalam posisimu, saya akan sok tenang gitu.. ambil kamera, terus keliling moto-moto. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seandainya saya bawa charger kamera mas Arya, mungkin kamera bisa jadi pengalih perhatian setelah hengpong. Tapi sayangnya enggakk :|

      Delete
  15. habiss ini pasti bahas bandung...
    semoga detil dan mantabh..
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwehehe.. Ditunggu saja yaaa.. :D

      Delete
  16. Replies
    1. Kalo kepanjangan nanti bosenn :))

      Delete
  17. effek kopdar yang berkesan akan selalu bersambung..(pengalaman KOPDAR 1 di bandung) jadi 4 episode :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa.. ini bukan pertama kalinya saya nulis bersambung mas... :D

      Delete
  18. ahh jadi pengen pulang kampung ke Bandung, emang kopdarnya di daerah mana ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kopdar resminya di Villa Istana Bunga, tapi ini masih permulaan :D

      Delete
  19. Itu lanskap stasiunnya keren, Mae... baru kali ini, lihat yang semanis itu... o_0

    Btw soal ini >> "init oh Bandung" >> ini bikinnya di Word dulu yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Nuel,. dalam beberapa kondisi pas gak bisa langsung online, saya bikin draftnya dulu di MS Word :D

      Delete

Speak Up...!!! :D