26 October 2013

CFD Malang - Pasar Minggu - Museum Brawijaya

Pagi di hari minggu yang cukup cerah. Kota Malang yang masih saja dingin akhirnya berahasil memaksa saya malam sebelumnya melungker diatas kasur sambil nutupin badan pake sarung seadanya. Jendela kamar yang awalnya sengaja saya biarkan terbuka supaya lebih sejuk, pun juga seolah bersorak-sorai ditengah lelap malam supaya saya beranjak sejenak untuk menutupnya. Sedang saat subuh, perjuangan diri untuk menahan dingin masih terus berlanjut. Hmmmm,.. Ternyata saya memang benar-benar berada di Malang!

Rencana mau ke pasar minggu pagi-pagi, tetap jadi donk. Walaupun 'pagi-pagi'nya agak dicoret karena kami baru beranjak dari rumah tempat saya menginap sekitar jam setengah delapan. Tak langsung menuju lokasi, saya mengajak teman saya untuk menikmati seporsi nasi pecel favorit yang ternyata masih belum banyak berubah, kecuali warungnya yang semakin besar dan bagus. Alhamdulillah,.. :)

Car Free Day jalan Ijen Malang
Sebenarnya, saat saya masih berstatus mahasiswa di salah satu PTN di Malang, acara ke pasar minggu bukanlah kegiatan rutin yang saya lakukan. Bahkan terhitung sangat jarang saya kesana. Tapi berhubung pengen cari keramaian, yasudah, berangkatlah. Lagipula, belum terpikir ide lain di minggu pagi yang cukup cerah itu.


Pasar Minggu di sekitar Ijen Boulevard di Malang itu sekaligus menjadi lokasi yang sama dengan Car Free Day (CFD). Nah, kalau yang CFD ini, memang baru pertama kali, karena dulu rasanya belum ada. Setelah memarkir sepeda motor di depan Gereja Katolik Ijen, kami mulai berjalan kaki menuju perpustakaan kota, yang disanalah mulai banyak kios-kios berdiri dan menjajakan beranekaragam barang.

Begitu masuk ke kawasan pasar minggu, ternyata banyak sekali orang yang berjualan jagung manis, jagung yang sudah dipipil, kemudian dikukus, lalu cara menghidangkannya dengan diberi parutan keju serta susu kental manis. Seingat saya, dulunya jajanan semacam ini hanya ada satu di Malang, yakni di ujung Jl. Sukarno-Hatta. Tapi ternyata sekarang sudah menjadi jajanan yang cukup merakyat dan murah meriah. Tak ingin ketinggalan, saya pun mencoba jajanan tersebut.

Buat teman-teman yang suka berbelanja, pasar minggu, atau nama resminya adalah "Wisata Belanja Tugu", sepertinya memang lokasi yang sangat tepat untuk memanjakan mata --dan dompet. Enggak sih, barang-barang yang dijual disini memang enggak mahal-mahal amat, asal berani nawar. Selain itu, karena yang dijual cukup beranekaragam, mulai dari baju, celana, jilbab, sampai makanan dan minuman, pernak-pernik beranekaragam, atribut supporter sepakbola (saya pernah beli syal-nya Arema disini :D), juga ada peralatan rumah tangga seperti panci, sendok garpu, piring, hingga gorden rumah. Lengkap banget kan? Puyeng puyeng deh milihnya. Makanya, dulu waktu saya masih di Malang, saya cuma kesini pas ada Mama atau Papa datang. Dan taukah kalian? Mereka kalap belanjaaa. Hahaha.. Agak kaget juga sih, terutama pas sama Papa aja. Baru nyadar kalo Papaku yang satu itu juga doyan belanja. Padahal biasanya enggak sama sekali I-)


Berkeliling pasar minggu ternyata cukup melelahkan, ditambah dengan kami yang tidak membeli apa-apa, hanya melihat-lihat saja. Memang tidak ada keinginan untuk berbelanja sih. Awalnya juga berniat mau beli jajanan pasar khas Jawa Timur yang susah didapat, tapi begitu ketemu sama yang jual, gak jadi beli karena masih kenyang. Tapi melihat kios kecil yang jual jus jambu biji, akhirnya pengen juga deh. Hehe..

Begitu kembali ke Jalan Ijen, ternyata ada pameran foto dari kamera lubang jarum. Saya langsung bersemangat dan menghampirinya. Disana di jajar beberapa foto karya anak SMA di Malang, dengan warna hitam putih namun tetap bercerita. Seketika, langsung ngasi tau si Arie yang ada di Jakarta sono. Lumayan girang juga dia tau ada pameran begitu. :D

Gak sampai di situ aja. Dengan penuh keisengan, saya dan seorang kawan memutuskan masuk ke Museum Brawijaya, yang lokasinya tepat berada di depan perpustakaan kota. Malu donk yah, udah lama tinggal di Malang tapi gak pernah masuk museum ini. Apalagi, sekarang museumnya dibuka untuk umum --yang awalnya kami artikan sebagai 'gratis', namun ternyata tetep harus bayar pas masuk.:))

Di dalam museum kebanyakan yang dipajang adalah bukti-bukti perjuangan para pahlawan. Senjata-senjata laras panjang yang di susun berjajar dengan rapi, ada mesin telegram yang awalnya saya gak tau itu apaan, 'mobil kodok' klasik yang pengen dimasuki tapi ternyata gak boleh, serta lukisan-lukisan yang menggambarkan suasana perjuangan rakyat Indonesia pada jaman penjajahan.


Di bagian dalam, ada juga Gerbong Maut yang menjadi saksi bisu banyaknya pejuang yang gugur pada masa itu. Di sisi kanan gerbong tersebut tertulis:

"Salah satu diantara 3 grebong maut yang pernah digunakan oleh militer Belanda untuk mengangkut 100 tawanan pejoang2 Indonesia, dari penjara Bondowoso pindah ke tempat tahanan Bubutan Surabaya, tanggal 23-11-1947. Karena diperjalanan pintu-pintu ditutup/kunci mengakibatkan: 46 orang meninggal, 11 orang sakit payah, 31 sakit, dan hanya 12 orang yang sehat"
Gak kebayang aja gerbong sekecil itu yang terbuat dari baja, tanpa ventilasi, perjalanan jauh, dan diisi oleh 100 orang.
Acara berkeliling museum akhirnya kami sudahi. Begitu keluar, ternyata baru sadar kalo matahari sudah tinggi, dan CFD sudah bubar. Tapi kami masih berada di tengah-tengah jalan Ijen, yang artinya kami masih harus berjalan kaki cukup jauh untuk mencapai tempat parkir sepeda motor. Fiuhhh. Gak jadi asik, jadinya capek doank. Tapi untunglah, semua itu terbayar dengan secangkir kopi susu tanpa gula. Teteup deh yah, nongkrongnya gak boleh ketinggalan. *cheers* :D

29 comments:

  1. CFD memang sekalian cuci mata ya... Seger badan seger mata, semoga nggak membobol kantong ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe,. alhamdulillah gak sampai. Cuma ya sebenarnya pengen nyicipi semua makanannya, apa daya perut gak nampung :D

      Delete
  2. Tertarik dengan museumnya. :) Foto didepan mobil kodok gak boleh juga ya, Jeng?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh,. cuma aku memang kurang suka ambil gambar begitu terus ada orang didepannya. Merusak pemandangan *ehhh :p

      Delete
  3. Wowww... itu karya klj yang di pajang kece-kece yaaaaaaaaa?? XD
    punya mba mae mana? ehh

    ReplyDelete
  4. woaaaa... aku pengen ke Malang, mengeksplorasi alamnya :(

    ReplyDelete
  5. saya baru tahu kalo di malang cukup dingin, sehingga membuat sobat sibuk berperang ketika shubuh ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bulan segini emang lagi dingin banget mbak. Nanti kalau sudah masuk musim hujan, baru agak panas.

      Delete
  6. Peristiwa gerbong maut sungguh mengerikan ya.
    Penjajah memang amoral,biadab
    Terima kasih reportasenya yang ciamik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Pakde. Saya membaca tulisannya saja sudah ngeri

      Delete
  7. Membayangkan jagung pipilan yg ditaburi keju plus susu kental manis.. enak banget tuh mb..

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang.. enak. pake bangettttttt >,<

      Delete
  8. Waktu jalan-jalan ke Malang tidak sempat ikutan CFD Malang, tapi mampir ke Museum Brawijaya dong. Waktu ke sana naik ke Gerbong Setan itu dilarang sama petugasnya, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha,, aku juga di Gerbong itu cuma foto luarnya aja. Gak berani juga masuk-masuk :|

      Delete
  9. itung-itung olah raga ya menuju parkiran :)

    ReplyDelete
  10. kak mae... itu foto kedua ada perempuan cantik pake baju bloofers :D
    haha kereeen.. bisa jadi duta bloofers nih kalau dipake kemana mana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha.. keliatan yah? Padahal sengaja menyamarkan B-)

      Delete
  11. Kemaren ke malang cuma transit akunya,mae huhu T.T

    Jadi pengen jalan2 di batu *loh loh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kemarin juga dari Batuu.. Hahaha *pamer :p

      Delete
  12. Mae, itu yg di depan mobil mogok cewek berambut panjang dibebat kain putih itu siapa ?

    Hehehe gak deng becanda!

    Top reportasenya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. :o
      Mbaaak,. aku langsung merinding baca komen ini :(

      Delete
  13. secangkir susu tanpa gula..paling asyik kalo bisa dinikmati di dalam gerbong maut..kira2 sensasinya bagaimana ya...ach Kota Malang.....tunggu kedatanganku ya.........salam :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kopi susu panas di minum di gerbong dari baja yang juga panas. Jadinya mendidihh.. hehe

      Delete
  14. wah seru ya jalan2 nya hehe, jadi keinget kaya semacam unjungan kalo di kota saya, semua jenis makanan atau barang semuanya di jejerkan dan tentunya di perjual belikan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. :-bd
      Wisata belanja maacam ini memang sudah banyak diadakan di kota lain juga

      Delete
  15. Aku mau kasih info aja nih, barangkali pengunjung blog ini ada yang sedang membutuhkan Packaging Makanan.
    Jika berminat untuk tahu lebih lanjut bisa kunjungi kami Greenpack di : http://www.greenpack.co.id/

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D