29 October 2013

Main Bareng Komunitas Lubang Jarum Indonesia

Jadi, beberapa hari yang lalu saat saya ke Jakarta,--lho lho, kok tiba-tiba nyebut Jakarta? Padahal rencana kemarin kan mainnya cuma ke Malang aja? Hehe, panjang ceritanya kawan. Yah intinya selama 10 hari saya meninggalkan kantor, 2 hari saya habiskan di Malang, 3 hari saya habiskan di Gresik, dan sisanya langsung cabut ke Jakarta. Ada kerjaan. Oke sekian itu saja penjelasannya. Dadakan? Iya, baru direncanakan hari Senin (14.10.2013) dan hari Rabu-nya (16.10.2013) saya sudah harus berangkat. Sudah jelas ya? Okesip.

Oke, lanjut ceritanya. Jadi, di Jakarta itu ada Millenium Challenge Forum & Expo (MCFE), dan tempat saya bekerja, Plan Indonesia, ikut ambil bagian dalam acara itu. Acaranya di JCC, tanggal 18-20 Oktober 2013. Dan ternyata, pas tanggal 19-20nya, Komunitas Lubang Jarum Indonesia (KLJI) juga ikutan acaranya #HaiDay di Parkir Timur Senayan. Satu kompleks kan tuh ya? Jadilah, tak ingin membuang kesempatan, begitu acara di JCC selesai, saya langsung ke boothnya KLJI. Sebelumnya sudah janjian sama dedengkotnya KLJI *baca: Arie Haryana, jadi ya enggak bingung. Walaupun kudu tanya ke bapak security di JCC mengenai lokasi parkir timur Senayan. Yapp, saya benar-benar buta Jakarta, kawan!


Begitu ketemu sama boothnya, langsung deh nyariin si Arie. Gak butuh waktu lama, akhirnya ketemu juga. Yeah...! Heboh? Enggak, biasa aja. Kayak udah pernah ketemu, kayak udah kenal lama, padahal selama ini komunikasi cuma via fb, twitter, blog, whatsapp. Begitulah, aneh memang. :|

Pas hari pertama kesana, sudah agak sore. Jadinya belum bisa ikutan workshopnya. Sore itu, Arie cuma ngenalin sedikit tentang kamera lubang jarum, dan sempat ngambil satu gambar: si Nikon D3100. Dia ngasih tau prinsipnya aja seperti apa, tentang kamera lubang jarum yang tanpa lensa, dan merupakan penggambaran paling sederhana dari cara kerja kamera. Untuk bahannya sendiri, bisa menggunakan apapun asal prinsipnya kedap cahaya dan warnanya gelap tidak mengilap. Di booth KLJI tersebut saja, saya sudah bisa melihat beranekaragam jenis kamera lubang jarum, mulai dari yang terbuat dari kaleng rokok, kaleng snack, batok kelapa, kardus bekas, dan lain sebagainya. Sambil ambil gambar, sambil ngobrol-ngobrol, karena udah sore juga, jadi exposurenya harus lebih lama. Begitu selesai, pengalaman pertama masuk kamar gelap jadi sesuatu yang whaowww. Hasilnya gak bagus-bagus amat, tapi saya tetep takjub dibuatnya. Keren euiyyy *kasih jempol :-bd


Keesokan harinya, kan hari terakhir MCFE tuh, Ibu Manajer yang terhormat sepakat kalo kami bakal beres-beresin booth selepas jam 12 siang. Padahal acara penutupan masih jam 3 sore. Begitu mendengar hal tersebut, langsung girang deh saya. Artinya, bisa main di boothnya KLJI lebih lama. Persis seperti yang saya rencanakan hari sebelumnya.

Sebelum ke acara #HaiDay *lagi*, saya singgah dulu makan di warung sebelahnya JCC. Pas disitu, saya ketemu sama Josh. Joshua Meares lengkapnya. Josh ini aslinya dari Texas, USA, yang sekarang sedang bekerja di World Relief, salah satu iNGO juga yang bekerja di Indonesia. Dia adalah salah satu pengunjung boothnya Plan Indonesia, dan kami sempat berkenalan dan ngobrol banyak disitu. Pas saya tanya, setelah ini mau kemana, dia bilang mau mengikuti acara penutupan MCFE, tapi masih dua jam lagi. Akhirnya, saya cerita deh kalo mau ikutan workshopnya KLJI. Gak nyangka dianya tertarik, jadilah, jalan kaki ke parkir timur Senayan gak sendirian. Kami ngobrol panjang lebar, terutama mengenai Indonesia. Oia, Josh ini baru satu tahun di Indonesia, tapi bahasa Indonesianya sudah bagus banget menurut saya. Sekalipun kadang dia agak bingung menerjemahkan satu kata. Kalau sudah seperti itu, pasti Englishnya keluar deh. Hehe...

Begitu sampai di booth KLJI, kami berdua langsung ikutan workshop. Bikin kamera lubang jarum sendiri, dipandu langsung sama Arie. Satu-persatu stepnya kami ikuti, mulai dari menipiskan lempengan aluminium *sempat gagal dan bikin lagi dibagian ini*, terus ngelubangin yang ternyata ada teknik khususnya, masang lempengan aluminium ke kaleng *yang ini juga harus nyoba beberapa kali sampe berhasil*, terus pasang lakban di sekeliling penutupnya. Kalo yang ini, si Josh yang heboh, sampai-sampai dua kakinya juga ikut bekerja. Hahaha,..

konsentrasi penuh merakit kamera dari kaleng :D

Begitu kamera sudah jadi, kami langsung mencari spot untuk pengambilan gambar. Josh memilih mengambil gambar Kopaja yang ada di lokasi pameran itu, sedang saya memilih untuk mengabadikan logo Plan yang ada di goodybag yang saya bawa. Cinta almamater banget kalo ini mah. :p Begitu selesai, Arie juga gantian ngasi tau kami caranya nyuci hasil jepretan di kamar gelap. Dan, ini dia hasil jepretan pertama sayaaa... *sambil jingkrak-jingkrak kegirangan* :D


Siang itu, kami juga sempat bertemu dan berkenalan dengan om Ray Bachtiar Dradjat, pendiri KLJI. Kata mbak Nur, salah satu penggiat kamera lubang jarum juga, jarang-jarang om Ray bisa datang ke acara yang diadakan oleh KLJI. Maklum, orang sibuk begitu. Jadi, boleh dibilang saya dan Josh sedang beruntung siang itu, termasuk juga teman-teman lain yang sedang berada disana.


Setelah selesai dan Josh harus balik ke acara MCFE, saya masih lanjut hunting foto bareng Arie pake kaleng. Total saya menghabiskan 6 lembar kertas foto di siang menjelang sore itu. Seru juga ternyata. Walaupun lebih banyak yang gagal daripada yang berhasil. Yapp, karena ngambil gambar pakai kamera lubang jarum sebenarnya lebih memakai feeling, pakai ilmu kira-kira, baik jarak kamera ke objek, waktu yang dibutuhkan, mau pakai landscape atau portrait, semuanya pakai feeling. Gak jarang juga, pas ambil gambar bareng-bareng ada perdebatan dulu di awal,
"Berapa lama ini?"
"Mmmh,.. coba pakai tiga menit deh,"
"Yakin...?"
"Iya, coba dulu"
"Kayaknya kurang deh..."
"Trus mau berapa?"
"Lima menit, gimana?"
"Iyaudah, coba aja..."
Nahh loo... Pusing kan kalo udah kayak gini. Gak ngerti apa orang lagi belajar, jadi harusnya bisa nemu pakem yang pas dulu... I-)


beberapa 'adegan' pengambilan gambar

Disamping itu, ternyata memang aktifitas tersebut bikin capek saudara-saudara. Selain harus menunggu saat pengambilan gambar, yang bisa sampai lebih 10 menitan, kami juga harus bolak-balik kamar gelap yang selain gelap juga panas bangett karena warnanya yang hitam jadi nyerap cahaya. Tapi yah, memang benar, bahwa semua itu proses yang harus dilalui. Kalau sudah seperti itu, biasanya hasil justru nomor dua, karena dari prosesnyas aja sudah sangat bisa dinikmati. 

 kamar gelap, tampak luar dan tampak dalam
Hoia, selain belajar tentang kamera lubang jarum yang akhirnya jadi kenyataan, sebenarnya dari dulu saya juga sudah punya keinginan, kalau suatu saat ketemu Arie, pengen bisa foto bareng dia pake kaleng. Dan akhirnya keinginan itu juga terwujud kemarin. Walaupun lagi-lagi hasilnya gak terlalu bagus karena kurang lama. Tapi seenggaknya proses itu sudah terlaksana. Yah, besok lagi kalau ada kesempatan lagi, boleh juga kalau mau diperbaiki :D

gelap banget yaa.. kudu ngulang lagi, someday ;)
sama mbak Nur, foto ini dikasih nilai 85. Yeahhh.. seneng bangett!!! :D
Well, saya sangat bahagia karena saat itu bisa dapat ilmu baru, pengalaman baru, teman-teman baru, dan hobi baru. Jadi makin sukak sama dunia fotografi. Makasih Arie, makasih mbak Nur, makasih Josh, makasih om Ray, dan kawan-kawan KLJI semua. Anyway, kemarin saya baru saja menyelesaikan membuat kamera lubang jarum dari karton, dan pakai media roll film. Baru empat kali jepret sih, masih ada 32 jepretan lagi. Mohon doanya yaa, semoga hasilnya baik, dan bisa ditularkan ke teman-teman yang ada di sini.

Nah, buat teman-teman yang pengen tau gimana detail pembuatan kamera lubang jarum ini, bisa lihat di salah satu postingan di blognya Arie, disini

--Salam Lima Jari :D

Sebelum nulis postingan ini, saya baru saja menyelesaikan membaca salah satu postingan seorang blogger yang bercerita tentang perjalananya muncak ke Gunung Gede. Setiap rangkaian kata yang ia tulis saya nikmati dengan sangat. Disamping, ngebayangin juga bagaimana kondisi hutan yang rindang, jembatan kayu yang biasanya memang ada di gunung, rintik hujan, petrichor, semburat jingga, dan sebagainya. Saya merindukan semua itu, dan beneran, pengen banget rasanya naik gunung. Udah lama banget gak nggunung, gak nanjak. Tapi seketika saya juga berpikir, saya kira nikmat yang saya terima saat ini juga cukup banyak. Mencoba banyak hal baru, bertemu dengan orang-orang baru, masuk ke komunitas yang berbeda, termasuk juga dengan keasyikan bermain-main dengan kamera lubang jarum ini. Harusnya, saya juga bisa bersyukur melalui semua ini, kan?

28 comments:

  1. akhirnya bisa ketemu juga yaa, mbaa :))
    yaa kalo soal perdebatan masa expose emng udah biasa. hahaha

    eniwey, gw keringetan banget gitu yaa.. banjiir! :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiyyah.. dari kemarin itu terus yang di bahas. Santaaai, gak ada yang merhatiin ini. Hehehe.. :p

      Iya nih, akhirnya ketemuan juga. Walopun tetep heran, kok biasa aja ya? :D

      Delete
    2. Di Bandung kabal ada lagi gak? Saya belum pernah ikut cuma foto2 biasa saja...

      Delete
  2. Wah baru tau ada komunitas Lubang Jarum ini ya , Kalau disingkat mungkin menjadi KLI
    Saya suka dengan foto fotonya. Ada jenis hitam putih atau Monochrome

    ReplyDelete
    Replies
    1. KLJI Om, kan sudah ada itu di tulisannya.
      Iyaa, kalo pake kertas foto, hasilnya monochrome. Kalo pake roll film, bisa jadi warna :)

      Delete
  3. Replies
    1. Betul. Memanfaatkan barang yang sudah tidak terpakai

      Delete
  4. asiik juga tuh yaa sekali mendayung 2-3 pulau terlampaui beneran kalo ini haha
    lubang jarum....

    ReplyDelete
    Replies
    1. 4-5-6 pulau juga mungkin,. Kan dari Sumbawa ke Lombok terus Bali habis gitu Jawa :))

      Delete
  5. KLJI itu apa? Komunitas fotografi atau blogger, Mae?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komunitas penggiat kamera lubang jarum. Mmmh, kalo aku lihat ya lebih fokus ke kamera lubang jarumnya, bukan fotografinya. Cuma, salah satu dedengkotnya juga aktif di dunia blogging, ya Arie itu :)

      Delete
  6. Selalu saja ada inovasi dari orang-orang yang kreatif, contohnya dr komunitas lubang jarum ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yapp,. sekumpulan orang-orang kreatif yang luar biasa :D

      Delete
  7. wah keren ya mae, jg inget emi dia kan aktif juga di komunitas ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, betul banget kak Tia. Kalo Emi aktif di KLJ Makassar :D

      Delete
  8. Wow,, Lubang jarum?? Baru tahu aku, cool mamen :)

    ReplyDelete
  9. Mbak Mae saya pernah lihat komunitas ini di tv ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hoia? Whaoww.. saya malah belum pernah. Tapi pernahnya ketemu langsung :D

      Delete
  10. Wah seru ya... mau moto aja suwi ya ambil cahayanya bermenit-menit...
    Pernah aku dateng pameran foto ama kamera lubang jarum gitu, trus ada ruang ditutupi kain item, trus ada bolongan kecil, ternyata itu buat moto lubang jarum juga, kameranya gedeee >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ruang ditutupi kain item? Jangan-jangan itu kamar gelap mbak, buat nyuci hasil jepretannyaa. Itu ada fotonya diatas :D

      Delete
  11. wah..jadi iri.. aku cari2 di makassar workshop lunag jarum, malah belum sempat dapat, katanya pernah ada, tapi timingnya pas aku lagi di luar kota...., walau baru pemula, tapi fotonya apik banget....luarbiasa,
    btw-aku juga lagi buat GA, dicari 32 orang blogger yg suka nulis dan corat coret untuk jadi pemenang buat dapatkan gift unik dari Makassar, Tana Toraja dan Martapura Kalimantan Selatan.....salam :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya ada. Ini dedengkotnya kalo di Makassar: Muhaimin Tawwa. Cari aja Om :D

      Delete
  12. manfaat hebatnya kira2 buat apa ya hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya buat mengabadikan momen lahhh

      Delete
  13. Kapan kenal kamera yah? Kisaran 2010. Memang ada teman2 juga yang hobil lubang jarum cuma sampe sekarang belum pernah ikutan. Hehehe. Eh, perlu kesabaran yang ekstra ya kalo pake perkiraan begitu. Hahaha. Kamera biasa aja butuh sabar, apa lagi ini. Jadi inget manual.. Heuheu...

    ReplyDelete
  14. waaa.. saya pernah tuh dulu keracunan maenan gituan
    walaupun gak ikut2an komunitasnya
    harus sabaaar nunggu nya

    ReplyDelete
  15. baru tahu komunitas ini, baru denger juga. kayaknya seru tuh mae, pengen nyoba. nanti kamu ajarin dhe yaaa, pas ketemu aja. Jogjaaaa,,, Jogjaaa,,, hahahaha :p

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D