23 May 2014

Berburu Foto Panning di Parang Tritis


Pertama kali saya mengenal teknik foto panning itu dulu, dulu sekali, pas masih kuliah di Malang, pas 'pegangan' saya masih kamera pocket Sony DSC-W55, pas masih belum kenal apa itu DSLR, mungkin pegang juga belum pernah, pas masih baru-barunya tau tentang Prosumer dan akhirnya langsung sukak!


Ini foto panning pertama saya (yang berhasil). Belajarnya juga baru malam itu, di pinggir jalan depan alun-alun, seberangnya masjid Jami' Malang. Pakai pocket camera sih, tapi saya tidak menyangka juga bisa menghasilkan foto semacam itu. Pastinya nggak pakai mode auto yah.

Jadi, sebelum saya pamer hasil berburu saya di Parang Tritis bulan Februari kemarin, mari kita belajar sedikit tentang 'Panning'.

Panning merupakan pergerakan horisontal dari sebuah kamera ketika merekam sebuah obyek yang sedang bergerak --infotografi.com. Teknik panning biasa digunakan jika kita ingin memperlihatkan kesan bergerak pada sebuah subyek, dengan membuat background menjadi blur sementara subyek utama tetap tajam --belfot.com

Yap,. satu syarat utama untuk bisa menggunakan teknik panning adalah harus ada obyek yang bergerak, mulai dari yang pergerakannya lambat sampai cepat. Bisa orang yang lagi jogging, sepeda gowes yang sedang dikayuh, dokar/andong yang sedang jalan, sepeda motor/mobil yang sedang melaju, dan lain sebagainya. Pastinya pergerakan yang masih bisa ditangkap mata ya, bukan pergerakan lambat macam perputaran matahari *ini aneh :|

Pertanyaan selanjutnya, bagaimana setting kameranya, atau, kamera jenis apa yang bisa dipakai untuk dapat menghasilkan foto panning? Jawaban saya semua kamera harusnya bisa. Asal ya itu tadi, tidak di setting auto, karena foto panning sangat menghindari adanya nyala blitz, terutama kalau ambilnya di malam hari, pas banyak lampu. Cuma kalo kamera hp belum tau, belum pernah coba :D

Nah, sebenarnya teknik yang detail tentang pengaturan foto panning saya juga kurang paham. Maksudnya tidak pernah secara khusus mempelajari. Tapi berdasarkan coba-coba settingan di kamera, jadilah nemu formulanya.

Intinya terletak pada pengaturan shutter speed di kamera. Baiknya gak terlalu lambat, juga gak terlalu cepat. Amannya sekitar 1/100 sampai 1/200 . Tapi kalo situasi gak memungkinkan (misalnya malam atau cahaya lagi minim banget), pake 1/60 juga masih aman. Foto diatas itu, speednya malah cuma 1/40. Cuma dulu kan pake kamera pocket ya, jadi gak bisa ngatur sampe segitunya. Taunya pas udah saya pindah ke laptop, trus dilihat properties imagenya, ketemunya begitu. :D

Selain itu, tentunya harus ada ruang untuk pergerakan, minimal pergerakan kepala dan kamera. Karena teknik panning ini berbeda pengambilan foto lain yang umumnya menomorsatukan fokus dan kestabilan, pergerakan dalam pengambilan foto untuk teknik panning ini justru merupakan suatu keharusan. Tentunya pergerakannya searah dengan pergerakan objek ya.

Oke baiklah. Balik ke Parang Tritis. Pas Februari kemarin kesana, ternyata cuaca gak terlalu cerah. Maunya hunting sunset jadi batal karena yang ada abu-abu gelap. Lautnya juga gak bersih-bersih amat seperti di NTB. Akhirnya, setelah duduk manis di pasirnya sambil ngeliatin buwwwwanyak banget orang dan andong berseliweran, tetiba ngomong aja ke temen yang saat itu bareng kesana yang juga nenteng-nenteng kamera gede,

"Bikin foto panning yukk..."

Mungkin ini juga salah satu bentuk frustasi akibat berencana bikin foto levitasi tapi gagal terus. Capek lompat-lompat. Hahaha.. Dan tidak butuh waktu lama, kami langsung berburu foto. Minimal si kuda dan kusirnya gak harus secara terpaksa jalan seliweran di depan kami :)). Ini beberapa hasilnya...


 

Sebenarnya sukak foto ini, cuma pas muter kamera tiba-tiba ada orang banyak lagi lari-lari :|
Sampe penjual bakso tusuk juga jadi 'model' :D
Semua foto diatas saya ambil pake Nikon D3100. Sebenarnya, pantai bukanlah lokasi yang pas untuk bikin foto panning. Karena baiknya, foto panning dibuat dengan background berwarna-warni, supaya makin dramatis gitu. Tapi berhubung saat itu andongnya adanya di pantai, yaudah mo gimana lagi. Hehe... :D

Saya gak bisa kasih banyak tips tentang foto panning ini. Kalau teman-teman pengen belajar, silakan baca-baca informasi lengkapnya plus tips nya disini atau disini atau disini juga disini. Ato googling sendiri aja bisa kok, karena referensi yang ada sekarang sudah banyaaaakk banget dan sangat mudah dimengerti.

Baiklah. Sekian saja postingan (agak) pamernya tentang berburu foto panning. Salam jepret! :D

22 comments:

  1. Oh jadi itu. Gue tahunya cuma background potonya aja diblur. Cetek banget -___-

    Keren, kayak jago dalam hal poto mempoto, cocok kalo jadi juru masak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo background fotonya aja yang ngeblur, itu permainan bukaan lensa aja :D
      Malah gak bisa kalo masak mah.. :|

      Delete
  2. Jadi kalo pake kamera saku ga bisa ya Mba..duuuh merana daku :)
    nuwun sewu mba Armae..ada award Liebster buat dipajang, silahkan dilihat..terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah mbak, itu gambar pertama kan udah dikasih tau kalo dari pocket camera/kamera saku.. :|

      Delete
  3. Bisa gitu ya mbak.. Duh kudu belajar nih saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisaaaa... Yuk belajar. Gak susah-susah amat kok :D

      Delete
  4. sebenernya suka juga sih fotografi tapi sayang yah belum ada duit beli kameranya :|
    suka sering penasaran dan pingin nyobain kalo ada teknik2 beginian.
    boro2 deh mau nyobain, sekalinya dikasi pegang untuk buat fokus aja paling gak bisa wkwkwk -_-
    tapi tetep sih pingin punya kamera. InsyaAllah nanti kalo udah kerja pingin sisihin pake beli kamera hihiii

    oia untuk masalah panning baru tau juga sih ternyata ada yang beginian :|
    mungkin kalo untuk yang mau foto pas main wahana di dufan atau trans studia juga cocok pake beginian kali ya ..
    lagi jerit2 trus difoto wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yapp,. betul banget. Naik roller coaster juga bisa tuh pake teknik ini. Asal nemu angel yang pas ajaa :D
      Kamera gak harus mahal. Tuh buktinya pocket kamera kalo dimaksimalkan juga hasilnya bisa bagus.
      "Kamera terbaik adalah apa yang kamu punya saat ini" <<< ini katany masternya fotografi, lupa namanya :D

      Delete
  5. Tampialan fotonya jadi lebih alami ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih terlihat kalo bergerak :)

      Delete
  6. Bagus bagus mbk hasil jepretannya,,, jadi tidak perlu menggunakan CS6 lagi untuk blurnya,, sayangnya sampai saat ini belum bisa kebeli foto yang berlensa heheheehee,,, semoga saja dilain kesempatan uda punya dan belajar untuk jepret jepret :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. saya malah gak ngerti gimana caranya kalo pake CS6. Semua kamera itu berlensa, termasuk yang pocket juga. Dan itu bisa dipakek! yang ga ada lensanya hanya kamera lubang jarum :)

      Delete
  7. Assalamu'alaikum. Maaf Bunda numpang Berbagi Info. Informasi bagi para bunda, Kini ada Pusat Herbal Ibu Hamil dan Kewanitaan. Monggo utk berkunjung (Obat Herbal Ibu Hamil dan Kewanitaan). Terima Kasih

    ReplyDelete
  8. para penjual masuk ke pantai juga ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Maklum, pantai komersil :D

      Delete
  9. Berasa nonton klik arbain rambey deh mbak :-D

    Aku pernah bikin. Tapi bukan trik kamera, aku edit di coreldraw :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. :o Gak ngerti itu apaan. Saya malah gak paham kalo edit-edit foto. Paling mentok cuma atur kontrasnya aja :D

      Delete
  10. besok saya mo update panning ah di blog... coba2 dulu dirumah... nanti dikunjungi ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siaapp. kabari saja yahh :)
      Semoga sukses bikin foto panningnya

      Delete
    2. sydah coba mbak, kira2 berhasil ga ya jepretanku... btw salam kenal ya mbak..hehehe

      Delete

Speak Up...!!! :D