25 June 2014

NEO Pinhole Camera: Edisi Kotak Kayu

Masih edisi oleh-oleh dari Jogja... :D

Sehari setelah sampai di Jogja, ceritanya kan ada yang ngapel tuh (ihhikk, cieee cieee) ke hotel lokasi saya training. Nah, tau-tau saya di kasih satu benda, kotak persegi panjang, keras, di bungkus tas plastik hitam. Penasaran aja, langsung deh saya buka. Ternyata, tadaaaaaaaaaaaaaaaa.... dapat kamera lubang jarum kece --yang masih berlabel kotak kayu berbahan jati.

Butuh sekian menit untuk mengamati itu kotak kayu, merhatiin setiap sudutnya, sisinya, bukain penutup bagian belakangnya, gerakin shutter release-nya, dan lain sebagainya. Sampai akhirnya saya berkomentar, "Bagus bangett..." :"> :-bd

 


Sebenarnya, saya lebih memilih untuk melabeli benda ini sebagai 'kotak kayu' dari pada kamera lubang jarum. Karena setelah puas mengamati detailnya, saya menyadari bahwa masih ada banyak PR yang harus saya kerjakan sehingga kotak kayu tersebut bisa disulap menjadi kamera. Bikin lensanya dari kaleng bekas (plus adegan amplas-meng-amplas yang lumayan ribet), menutupi seluruh bagian dalam kotak kayu dengan warna hitam, karena yang saat ini masih berupa warna asli kayu jati, mencari roll film bekas untuk tempat berputar filmnya nanti, serta merakitnya juga dengan roll film baru yang sepertinya masih ada stocknya satu biji.

Saya beruntung, saaaaangat beruntung karena masih kebagian kotak-kayu-NEO-pinhole-camera-wanna-be ini. Kalau ada yang mau juga, boleh donk langsung kontak penggagasnya, Arie Haryana. Bisa via facebook, twitter, path, blog, daan lain sebagianya (ga perlu juga donk saya cantumin nomor hp nya disini? Bukan ajang cari jodoh juga..) :))

Namun sayang seribu kali sayang, karena teman-teman harus bersabar dan masuk di daftar tunggu. Stocknya udah abiiss. 50 buah NEO Pinhole Camera siap pakai yang di rilis pada 16 Juni 2014 kemarin sudah ludesss dalam waktu 24 jam. Muahahahaha... ini yang juga membuat saya merasa sangat beruntung. Tidak hanya karena dapat mainan kamera lubang jarum baru, tapi saya juga dapat edisi pertama terbatas dan yang terpenting adalah: GRATIS!!! >:)

Sambil mensyukuri segalanya, jadi teringat kembali tentang proses pembuatan kotak kayu ini yang membutuhkan waktu lumayan lama. Mojok di kios es krim alun-alun selatan Jogja, cari makan tengah malam sambil hujan-hujanan. Dua hari di Jogja yang full banget jadwalnya dari pagi sampe malam. Beberapa bulan berikutnya juga. Berkali-kali revisi, orang-orangnya yang juga sibuk dengan urusan masing-masing yang juga gak kalah pentingnya. Motong-motong itu kayu yang harus pake laser gegara butuh ketelitian sampe sekian milimeter. Tapi alhamdulillah, akhirnya sukses juga proyek ini. Hemmmm... Seneng banget pasti lah yaaaa :">

Semoga versi kedua dan seterusnya bisa segera di rilis. Tapi, masa' iya saya kudu ke Jogja lagi? Beraaatt euiyy, berat di ongkos maksudnyah. Saya mah doyan aja kalo jalan terussss :))

-salam lima jari-

18 comments:

  1. Berarti nggk genap 50 buah dong yaa.. karena lebih 2. punya ku sama punya mba mae :D
    Terima kasih banyaaaaak, mbaaaa :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Genap harusnya. yang buatku kan edisi spesial :)) *ciyeee ciyeee (cieciein sendiri)

      Delete
  2. penasaran sama kamera lubang jaruuum, beberapa kali sudah saya baca di blog teman...penasarannya juga bagaimana cara pakainya..kasih tahu saya yaaa..saya kuper banget..hihii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. saya kasih tau lewat tulisan juga mau tak mbak? Biar makin pengen main kamera lubang jarum :))
      Pernah saya bahas tuntas disini lohh >>> http://www.my-armae.com/2013/10/main-bareng-komunitas-lubang-jarum.html

      Delete
  3. Nama penemu kamera seperti ini siapa ya.. sepertinya unik sekali..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum pernah tau penemunya siapa.

      Delete
  4. kamernya unik , kalau dijual berapa tuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau termasuk roll film dan kameranya siap pakai, harganya 120ribu mbak Lid. Mau? Hitung-hitung buat belajar Pascal sama Alvin, supaya tau bagaimana proses terciptanya gambar dari suatu kamera :)

      Delete
  5. keren kak.. mau juga donk.. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahh Emi, bikin sendiri juga jago :p

      Delete
  6. Gratisssss.. mantep emang! Ka, mau contoh hasil jeprestan pake kotak kayu dooong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe,.. gratisnya buat aku aja yaaa,,, :D
      Kalo pengen tau hasilnya, bisa lihat di link ini: http://kalengharapan.com/2014/06/neo-pinhole-camera/

      Delete
  7. mba, kok aku gak ngerti ya?
    funsinya kotak kayu untuk apa? *bego

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Rizka. Hehe,. emang kalo baca beginian langsung pasti bakalan bingung. Kotak kayu ini nantinya bisa disulap jadi kamera lubang jarum, dengan menambahkan beberapa komponen. Kalau ingin tau lebih jelas tentang kamera lubang jarum, bisa baca baca di blognya Arie aja, http://www.kalengharapan.com. Semoga setelah baca disana jadi gak terlalu bingung yaa :)

      Delete
  8. Wuaa.. dulu aku pernah coba bikin kamera lubang jarum begini.. tapi gagal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok gagal? kenapa bisa gagal?

      Delete
  9. Ini kameranya nanti beneran bisa dipake ngefoto? Wah, edan, kreatif banget.
    Btw dari tadi gua ga bisa berenti ketawa baca kalimat yg satu ini "ihhikk, cieee cieee"
    Jadi kebayang lu beneran mengeluarkan bunyi bunyi seperti itu akakakakaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran laaaah,. contohnya udah addaaa :D
      Hahaha.. aku baca komenmu ini juga jadi ketawa-ketawa sendiri cobaa,. ngebayangin juga :))

      Delete

Speak Up...!!! :D