27 June 2014

Pecel Solo, Wisata Kuliner Sekaligus Budaya

Sebelum berangkat training (sambil liburan :D) ke Jogja, saya sudah membuat beberapa to do list dengan judul 'jogjavacationlist'. Jadi bener-bener niatnya memang liburan yaaa,.. Hihihi. Dan salah satu list yang sudah masuk sejak awal-awal adalah Pecel Solo. Sebenarnya saya tidak tau tempat macam apa itu Pecel Solo. Apakah hanya sekadar warung kecil yang jual nasi pecel super duper enak dan murah (karena jujur salah satu menu yang jarang banget saya makan di Dompu adalah nasi pecel!), atau rumah makan khas Solo atau mungkin Jawa begitu? Entahlah, pastinya si Mas sangat merekomendasikan untuk datang ke tempat tersebut. Jadilah, saya ikut juga akhirnya.

Hari Sabtu pagi menjelang siang saya berangkat meninggalkan penginapan. Naik motor menuju ke arah utara, tepatnya Jl. Monjali. Kirain lokasinya memang disana, namun ternyata masih lurus teruss sampai memasuki Jl. Palagan. Setelah itu, kami memasuki pelataran parkir cukup luas yang berada di kiri jalan. Bangunan yang sederhana berbahan kayu khas rumah jawa tempo dulu, lengkap dengan rerimbunan hijau tampak dari luar. Ohhh... Ini toh tempatnya, pikir saya.

Setelah memarkirkan motor, kami langsung masuk, disambut oleh beberapa pramusaji berseragam batik warna oranye. Jawa bangettt. Kemudian, Mas mengarahkan saya untuk memilih tempat duduk di dalam, yang lokasi agak tersembunyi jika dilihat dari luar.

Tampak dari depan

Semakin masuk ke bagian dalam rumah makan, semakin terasa suasana Jawa-nya. Seluruh arsitektur bangunan dibuat dari kayu, dengan meja kursi yang juga berdesain klasik khas tempo dulu. Belakangan, saya juga baru paham mengapa konsep yang diusung adalah Jawa kuno, karena memang jargon dari Pecel Solo ini adalah "Waroeng Tempo Doeloe".

Saya kemudian memilih sebuah meja panjang unik dengan kursi panjang di sisi kiri dan kanannya. Di meja sudah terdapat nomor meja, beberapa botol minuman, serta tusuk gigi, juga lengkap dengan taplak meja sederhana. Kenapa saya bilang unik? Karena bentuk mejanya sekilas seperti kursi pantai. Jika tak ada taplak dan botol minum, mungkin saya sudah tiduran disana :))


Selain bentuk meja semacam itu, disediakan juga meja persegi dengan jumlah kursi beranekaragam. Mulai dari dua, empat, hingga meja panjang yang di sediakan untuk tamu rombongan. Ada juga tempat makan seperti bale-bale, lengkap dengan kelambu, untuk yang pengen lesehan nih.



Menu yang di tawarkan di Pecel Solo ini ternyata tidak hanya nasi pecel. Ada juga menu lain seperti Nasi Rempah, Nasi Krawu, Nasi Tumpeng, Nasi Rames, dan lain sebagainya. Disamping itu, tersedia juga pilihan tambahan lauk untuk nasi pecelnya, seperti telur asin, telur opor, sambal goreng hati, balado teri, dan lain-lain. Kenapa ada tambahan lauknya? Karena, untuk satu porsi nasi pecel isinya 'hanya' nasi, 7 jenis sayuran, sambal kacang, serundeng (parutan kelapa yang dibumbui dan di goreng tanpa minyak), serta krupuk. Saya memilih menu nasi pecel + sambal goreng hati, sedangkan Mas pilihnya nasi pecel + telur opor. Untuk minuman, lemon tea dan es jahe satu yaaaa... *ehh

Buku menunya, dipilih dipilih dipili,... sampe udah sobek-sobek coba.. :|

Sambil menunggu pesanan datang, saya jepret-jepret sebentar. Diantara beberapa meja kursi yang didesain sedemikian rupa, ternyata ada juga kios kecil yang menjual berbagai macam cinderamata khas Jawa. Ada kain batik, topeng, patung-patung kecil, dan lain lain. Nama kiosnya lucu, Kios Klithikan. Berasa dikelitikin deh :))


Tidak butuh waktu lama, dua porsi nasi pecel porsi sedang dengan tambahan lauk plus dua gelas minuman tiba di meja kami. Pecelnya pas awal dilihat porsinya sedikiiit. Tapi ternyata pas sudah makan banyak juga. Sampe kekenyangan. Hahaha... Ternyata yang sedikit itu nasinya. Jadi, antara nasi dan sayuran jumlahnya hampir sama banyak. Kebayang donk gimana kenyangnya saya? Belum lagi ditambah porsi minuman yang juga super size. Kembung kembuh dah. Hahahah :D

nasi pecel + sambal goreng hati
nasi pecel + telur opor

es jahe dan lemon tea. Slamat makaaann :D
Mengenai rasa, hmmmm,.. pecelnya lumayan enak. Sambal gorengnya juga, enak bangettt, bumbunya kerasa. Walopun sambal kacangnya di lidah saya agak terlalu manis. Yang saya suka juga, sayurnya ada 7 macam dan itu enaaakkkk, sukak banget kalo pecel sayurannya banyak gitu. Ada daun bayam, kangkung, pepaya, singkong, tauge, mmmmhh,.. dua lagi apa yaaa?? Lupa deh. Pramusajinya nyebutin sekali doank soalnya, jadi gak ingat. :D

Pas kami selesai makan, baru deh tuh banyak rombongan yang lain datang juga. Sebelumnya sepiiii banget. Sesaat kami baru nyadar kalau jam makan kami yang aneh. Makan pagi sudah telat, makan siang juga belum waktunya. :))

Jangan khawatir dengan iringan musik. Non stop deh ini para pemain gamelan dan sindennya nyanyi. Adem banget dengerinnya :)
 

Kata Mas ini kalungnya Petruk. Hiasan ini tersebar di berbagai sudut rumah makan

Selesai makan, gak mau langsung pulang juga donk ya. Saya pede aja gitu bawa kamera terus keliling-keliling lokasi rumah makan. Ternyata lokasinya luaaasss banget, dan masih banyak meja kursi untuk pengunjung yang berada di gedung bagian dalam restoran. Pas sampai di belakang, ternyata ada juga kolam kecil yang bersebelahan dengan kamar mandi dan musholla. Mungkin awalnya modus pengen cobain kamar mandinya ya, tapi berhubung sudah dhuhur juga, jadi sekalian deh kami memutuskan untuk sholat. Dan ini murni iseng, saya bawa deh itu kamera ke kamar mandi dan ambil gambar beberapa interiornya :D

Teteup yah, kloset duduk :))

Pintu begini hanya ada di rumah tempo dulu

Oke baiklah, itu saja hasil reportase saya ke Pecel Solo. Kapan-kapan mau deh balik kesana lagi, ngajakin Mama sama Papa ato yang lainnya, juga Dhe yang sering banget ke Jogja tapi belum pernah ke Pecel Solo :p . Walopun harganya agak mahal (saya makan berdua ama Mas kemarin habisnya sekitar 70ribu-an), tapi kan selain wisata kuliner, kita juga bisa berwisata budaya. ;)

Alamat lengkap Pecel Solo:
Jl. Palagan Tentara Pelajar no. 52
Sleman - Yogyakarta
Telp. 0274866588

22 comments:

  1. Kak Mae, mulai ramadhan nanti gak boleh yak upload foto-foto makanan! >_< hihihi ngileeeerrrr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. Gak papa donk upload foto makanan yang enak-enak. Asal bacanya pas malam ajjaaa :D

      Delete
  2. mantap kayaknya nih.. itu minuman yang di botol apa aja ya?..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada air mineral, kemudian temulawak, sama coffee beer. mau yang mana?

      Delete
  3. suasana jaman dulunya dapet banget, ya :)

    ReplyDelete
  4. Tempatnya bagus, klasik ala-ala Jawa banget ya.. Hehehe..
    Tapi porsi pecelnya sitik tenaaaaan.. Bahahah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba dulu mbak. aku juga pas pertama lihat mikirnya dikit banget. Tapi ternyata sangattt mengenyangkan :))

      Delete
  5. tempatnya keren banget,,,betah nih aku melihatnya,,,,toiletnya apalagi tu,,,bersih banget ya,,,,dan,,,makanannya bener2 bikin ngiler,,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, sepertinya rumah makan ini memang dirawat dengan baikk :)

      Delete
  6. Wah...jadi pengen ke jogja lagi...terakhi udah lama banget, setahun yg lalu..

    btw si "mas" itu siapa sih? hihihihihihihihi :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. setahun yang lalu itu masih baru om Daaaan... :|
      Mas ituu, ya Mas :D

      Delete
    2. iya..kan biar terkesan dramatisir..padahal baru setahun yang lalu ya hehehe..

      ooo mas itu toh.. #sokTahu :D hehe

      Delete
    3. Iyaaaaa,.. yang itu tuuuuuhh :))

      Delete
  7. Insya Allah bulan oktober besok aku mau ke solo
    Masukin list pecelnya
    Enak banget klo liat fotonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sipp,. slamat mencoba yaaa.. moga gak mengecewakan :-bd

      Delete
  8. Eleuh eleuh.. mantap kali ya godaan puasanya..

    Btw, pecel solo kok di Jogja ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... awal-awal emang harus digoda, menguji ketahanan :D
      Mmmmh,. setau saya di Solo juga ada rumah makan ini. Jadi mungkin yang di Jogja ini cabangnya

      Delete
  9. Nasi pecel atau nasi pecal ini sepertinya sudah pernah saya coba deh. Kalau nda salah saat kunjungan kami ke Banyuwangi (Jawa Timur) - ada memang disuguhkan Nasi Pecal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau nasi Pecal malah kurang tau. Apa sama aja ya? :-/

      Delete
  10. Replies
    1. Boleh mbak, pesan sendiri yaa :p

      Delete

Speak Up...!!! :D