18 July 2014

Senyum Sendiri

Belakangan saya makin merasa jadi orang yang jarang senyum (juga tertawa), dan saya menyadari hal itu sepenuhnya. Penyebabnya? Mungkin karena sudah kehabisan bahan candaan. Dan ya, nonton film komedi berbeda dengan film drama. Kalau drama, makin ditonton makin nangis, kalao film komedi, makin ditonton makin garing. Begitu juga dengan bahan bercandaan. Yang saya heran kadang masih ada saja orang yang tersenyum (atau tertawa) akibat bahan bercandaan yang diulang-ulang. Semacam, keharusan, begitu?

Beberapa orang mungkin menilai bahwa tersenyum dan tertawa merupakan dua hal yang berbeda. Tapi menurut saya, sama saja. Cuma beda level gitu. Ibaratnya kalo disamain dengan Kripik Maicih, senyum itu level 3, sedangkan tertawa itu level 7 keatas *kayak tau banget Maicih, padahal makan juga baru beberapa kali :))

Dan menyoal senyum serta tertawa ini, makin kesini, saya juga makin selektif untuk memilih mana yang harus saya reaksikan dengan tersenyum maupun tertawa, dan mana yang harus saya reaksikan dengan biasa saja. Tapi emang sempet gitu mikir dulu sebelum seyum atau ketawa? Jawabannya harusnya sempat. Walaupun mungkin proses itu berada di alam bawah sadar kita dan berlangsung sangat cepat. Buktinya ya gampang aja, ada orang yang bisa tertawa, ada yang tidak, dalam menghadapi joke yang sama. Yapp, saya percaya bahwa perbedaan reaksi seseorang adalah termasuk buah pemikiran juga.

Trus, apa aja donk yang biasa bikin saya bisa tersenyum atau tertawa? Mmmmmh,.. sedang saya ingat-ingat.

Pertama, saya lebih mudah tersenyum kalau pas membaca sesuatu. Tapi, bahan bacaannya juga pilih-pilih. Sampai sekarang, rasanya saya lebih mudah untuk senyum apalagi sampai ngakak kalau baca bukunya Dan Brown, daripada Kambing Jantan-nya Raditya Dika yang cuma baca sekilas, dan akhirnya saya memutuskan bahwa lebih cocok buku itu berlabel buku jorok daripada buku komedi (?).

Terus, Stand Up Commedy-nya orang Indonesia sampai saat ini masih jadi juara buat saya untuk bikin ngakak. Comic favorit, tentulaah Pandji Pragiwaksono. Dan yah, saya malah hampir gak pernah nonton open mic nya Raditya Dika. Cuma beberapa kali, bisa diitung. Gak perlu dijelasin juga donk alasannya apa? Heuheu :D

Papertoys "Jamie" dalam komik Degalings. Ini adalah versi kartun dari anaknya Pandji yang namanya Dipo. Saya paling sukak kalo Pandji lagi ngebawain bit dengan tema yang berkaitan ama anaknya. Lucu aja gitu, bikin ngakak, dan tentunya bikin mikir juga!

Mending banget nonton "Tetangga Masa Gitu" di Net (via youtube) dari pada OVJ, atau ILK yang belakangan makin gak jelas. Capek kali ya, harus tayang tiap hari, malam ama pagi buta pula. Bayangin, dua kali!!! Kehabisan acara bener itu stasiun tv.

Gimana dengan ngobrol? Tentu bisa donk. Nah tapi masalahnya, temen ngobrol yang biasanya bisa bikin senyum atau ketawa, jauh-jauh semuaaa. Jadinya harus nunggu momen telpon-an atau sms-an atau whatsapp-an atau skype-an baru bisa senyum sampe ngakak-ngakak. Hihii.. miris banget :|

Nah, semakin sedikit hal-hal yang bisa membuat saya tersenyum atau tertawa, pastinya bikin saya khawatir donk. Sudah banyak penelitian tentang manfaat tersenyum, baik itu dari segi psikologi maupun kesehatan fisik. Silakan googling kalau ingin tau dengan lengkap. Tentunya gak pengen lah ngebiarin hal ini terus menerus. Saya gak mau nanti urat senyum saya putus jadi saya cuma bisa berkespresi datar.

Akhirnya, untuk mengatasi itu semua, belakangan ini saya memutuskan untuk menyisihkan beberapa menit waktu saya dalam sehari untuk senyum. Senyum sendiri. Gak harus ada alasan. Gak harus pas rame-rame. Yaa senyum sendiri aja gitu. Awalnya emang sengaja maksain senyum. Tapi biasanya lama-kelamaan saya akan senyum beneran bahkan sampai ketawa. Supaya lebih heboh lagi, kadang senyumnya di depan kaca. Jadi bisa terasa lebih memancing emosi supaya bisa makin senyuuuuummm gituu.

=)) =)) :)) :)) :D :D :) :) :D :D :)) :)) =)) =))

Senyumnya sambil ngapain? Yaaa macem-macem. Biasanya pagi, sambil beresin tempat tidur. Atau pas lagi nyapu-nyapu terus berasa mukak kayak tegang banget gitu. Kadang juga pas mandi. Bisa juga sambil ngetik-ngetik kayak sekarang ini. Hihihi..

Supaya gak kelihatan aneh juga, kadang saya melakukan senyum sendiri ini memang di tempat yang gak ada orang, pas saya sendirian, atau pas gak ada orang yang lagi merhatiin saya. Gak kebayang donk kalo ada orang lihat trus bertanya-tanya, "Itu cewek cantik cantik kok senyum senyum sendiri yaa..?" *eaaa :))

Coba dipratekin deh, yakin ampuh deh. Khususnya bagi kamu-kamu yang punya kebiasaan selektif dalam memilih candaan seperti saya. B-)

10 comments:

  1. baru liat gambarnya saja sudah senyum2 sndri nih ,,,,hehehehe .... eh tulisannya tmbah bikin senyum2 lg .... :)

    Salam Sukses Mulia ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe,.. iyak. Si Jamie emang udah keliatan mukaknya tengil banget :))

      Delete
  2. maicih kalo udah level 7 bukan ketawa lagi tapi menangis :( hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. ya maksudnya itu perbandingan levelnya ajaaa.. bukan pedesnyaa :D

      Delete
  3. Aku baca postingan ini langsung ikut senyum senyum sendiri hihihi ... boleh juga nih tipsnya dipraktekkan, senyum tanpa alasan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam senyuuuuuuuuuuuuuuuuummm :) :) :)

      Delete
  4. Hihi.. ternyata bukan cuma aku yah yang kurang tertarik sama om Radit. Maksudnya sama karya-karyanya...

    Kalo Standup Comedy, aku lebih suka liat yang di SUCI, daripada yang di metro tv. Di metro kadang garing banget, mungkin karena pesertanya cuma dari komunitas, yang nggak ada bentuk pelatihannya, beda kan sama SUCI.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeahh,. ada temennyaaa *tosss :D

      SUCI sebenarnya juga aku sukak banget. Cuma di Dompu ga ada Kompas TV :((
      Jadilah, nonton biasanya via youtube aja. Itu pun seingatnya doank. SUCI yang angkatan tahun ini ga seberapa ngikuti. Ga adai si Fico sih.. hahahaha

      Delete
  5. Cobak kata-kata 'cewek cantik' nya diblur sikit, Mae..
    Buahahahah.. :D

    Aku pribadi jugak jarang senyum..
    Bikin postingan jugak mukanya datar..

    Emang dari sononya uda begini.. -_-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak bisa beb. Udah takdir itu, kalo cantik ya cantik aja, biar di blur macam apa *plakkkkk :))

      Iya kah? jarang senyum?? trus kalo lagi ngetik 'hahahahah' kayak di komen itu gimana hayo? Hihi :p

      Delete

Speak Up...!!! :D