15 August 2014

Keponakan Baru

Ini adalah satu alasan kuat yang membuat saya memaksakan diri untuk mudik di dua lokasi berbeda pada lebaran kemarin. Saya pengen banget ketemu keponakan baru yang umurnya sudah tiga bulan lebih. Yapp,. akhir bulan April 2014 kemarin, bayi kecil, anak pertama kakak perempuan saya, lahir dengan normal. Akibat lokasi kerja yang cukup jauh, jadilah, saya cuma bisa dapat kabar via telpon, sms-sms, atau sekadar kiriman foto berbagai tingkah polahnya yang tentunya unyu bingitsss... :D

Umurnya masih satu hari. Foto dikirimin Papa. Baru lahir udah bisa senyum yakkk :D

Mulailah juga dengan bawelnya saya yang maksakan kakak buat bisa kasih ASI ke si adek bayi (saya lebih nyaman menyebutnya adek bayi daripada anak bayi, sekalipun sudah diingatkan sama kakak berkali-kali, dan ya, dia kan memang keponakan saya, anak saya, bukan adek saya :D). Saya cukup bangga dengan kakak saya dan kakak ipar saya yang bersepakat untuk kasih ASI. Katanya, gak pengen anaknya jadi anak sapi. Sippp deh :-bd

Pas awal-awal melahirkan, belum ada masalah berarti, kecuali kakak yang bilang kalau pas nyusuin agak sakit terasanya. Ya mungkin karena belum terbiasa. Lama-kelamaan permasalahan itu teratasi juga. Terus, mulailah muncul kekhawatiran saat masa-masa cuti melahirkan kakak sudah habis. Saya sempat menawarkan untuk bawa saja adek bayinya ke kantor, masa' iya sih gak boleh? Tapi kakak gak berani. Gak enak sama staf yang lain katanya. Ini aja cuti melahirkannya sudah lebih banyak dari staf yang lain, masa' iya begitu masuk kerja langsung pake acara bawa bayi segala? Dududududuuu...

Rebahan di keranjang belanjaan pas di supermarket, ceritanya kecapean gendong :D

Kunci pertama yang harus dijalankan adalah perah ASI! Mau gak mau ini harus dilakukan. Beruntungnya, kakak dapat seperangkat alat perah ASI + sterilisasi botol dan peralatan lainnya dari kantor. Di pinjamin sih, bukan dikasih. Dan alat itu berguna banget. Minimal gak terlalu nyusahin kakak kalo pas mau perah ASI. Sempat saya ajarin juga gimana caranya perah ASI pake tangan supaya lebih enak dan gak sakit, tapi berhubung ngajarinnya lewat telpon, jadilah, banyak gak nyambungnya gitu. Susaaahh,... Yaudah, akhirnya saya putuskan pro deh ke alat pompa ASI itu, dengan catatan gak sakit kalo pas dipakek. Kalo sakit, mau gak mau harus cepet-cepet diberhentikan. Salut buat kakak yang gak pernah absen merah ASI kalo pas di kantor. Berangkat bawa botol kaca kosong, pulangnya bawa botol kaca yang udah terisi ASI ntah setengah atau 3/4 nya. Luarr biasa :-bd

Jalan kedua setelah perah ASI adalah, kalo pas ga ada yang jagain di rumah, si adek bayi ikut berangkat kerja sama kakak (yang artinya harus dimandiin pagi-pangi bangeeettt :( ), trus nanti ditinggalin di rumah mertuanya kakak yang beruntungnya jaraknya gak terlalu jauh dari kantornya kakak. Tapi, jadinya kakak punya PR, kalo pas luang atau istirahat, kudu cepet-cepet pulang buat nyusuin. Ada sih dibawain bekal ASI perah, tapi kasih ASI perah gak semudah nyusuin langsung. Harus telaten, harus sabar, harus dijaga juga kebersihannya, harus tau step by step ngencerin ASI beku yang betul, daaan lain sebagainya yang kadang agak ribet juga kalo harus dilakuin sama orang tua. Dududududuuuu lagi... #:-S

Ini ekspresi datar, pas umurnya udah 3 bulan :D
Sebelum libur lebaran kemarin, lewat telpon, saya iseng aja nanyain ke kakak,
"Itu adek bayi sudah dikasih makan apa aja?" 
Jawabnya kakak, "ASI aja kok."
"Yakin ASI aja? Gak pernah dikasih makanan lain?", memastikan lagi sayanya,.
Trus kakak butuh sekian detik untuk terdiam kemudian jawab,
"Mmmmh,. bentar deh. Kayaknya kemarin Mama sempat kasih air zam-zam. Katanya bagus, tapi cuma sesekali aja kok...."
"Aaaaapphhhaaaaa?????", :o shock donk yak saya. Duuuuhhh,. gagal deh ASI eksklusif.

Tapi yasudah, gak papa. Akhirnya saya kasih tau lagi deh tentang ASI eksklusif itu apa dan bla bla bla. Kakak juga akhirnya minta supaya saya ngejelasin lagi ke Mama tentang itu, yang ujung-ujungnya saya dimarahin juga.
Kata Mama di telpon dengan sedikit penyesalan,
"Kok kamu baru ngejelasin sekarang sih??? Kenapa gak dari kemarin-kemarin cobaa..??"
Lhaa ini kenapa jadi saya yang disalahin yakk??? :-/ :-/ :-/

Yaudah, akhirnya dengan penuh kesabaran, saya semangatin lagi deh kakak supaya tetap kasih ASI dan STOP untuk semua jenis makanan serta minuman lain. Gak jadi ASI eksklusif gak papa, masih adai ASI predominant yang patut juga untuk diperjuangkan. Yang penting kesalahan yang kemarin gak diulang lagi donk ;)

Masuk umur 3 bulan, Salwa mulai belajar tengkurap. Gak butuh waktu lama sampai akhirnya dia ngos-ngosan trus nangis kecapean :))
Senin malam, tanggal 4 Agustus 2014, saya sampai di rumah di Pagatan, Kalimantan Selatan. Setelah salim dan cipika cipiki sama seisi rumah (kecuali suaminya kakak :D) saya langsung nanya, mana Salwa?

Seketika diteriakin sama semuanya,
"Cuci tangan duluuuuuu,,.. cuci kaki duluuuu... cuci muka duluuuuuu...."
Oia, nyengir aja deh, terus ke kamar mandi. :D
Kata adek saya, masih mending tuh cuma disuruh cuci cuci begitu. Dia katanya baru boleh gendong Salwa pas udah sehari di rumah. Hahahha.. apaan coba pake dibegituin segala???

Begitu selesai bersih-bersih, langsung deh saya masuk ke kamarnya kakak. Ternyata si adek bayi sudah tidur, lagi tidur di ayunan. Saya merhatiin dia. Mukaknya lucu banget. Beda banget sama yang di foto. Dan udah gedeeeeeee... Bener kata kakak, badannya panjang. Gak terlalu gemuk juga, tapi gak kurus. Pas aja deh, seksi gitu. Muahahahaha... >:)

Saking hebohnya baru pertama ketemu, saya paksain untuk gendong itu adek bayi, trus langsung gantikan celananya yang baru karena masih kekecilan karetnya, jadi tertekan banget perutnya. Pas digantiin sama celana yang lain, eh, dianya kebangun. Yesss, misi saya berhasil >:)

Akhirnya si adek bayi saya ajakin keluar deh. Saya gendong. Untungnya nggak nangiiss. Dia cuma membelalakkan matanya aja yang emang udah bulet itu, trus ngeliatin kanan, kiri, ngamatin sekitarnya aja. Trus dieeem aja gitu.
Kata kakak, "Tumben gak nangis...." 
Kata saya, "Iyadonk, kan yang gendong akyuuuu..." B-)

Yahh,. akhirnya dalam beberapa hari setelahnya, saya disibukkan dengan urus Salwa. Besoknya saya langsung mandiin Salwa. Di tes nih ceritanya, mentang-mentang saya sendiri pernah pamer udah bisa mandikan bayi. Hahahah...

lagi main sama sepupunya

Sempat juga ngajarin kakak langsung gimana caranya perah ASI. Tapi sepertinya kakak agak kesulitan, karena mungkin memang gak terbiasa. Ditambah pas belajar itu, tau-tau ada tamu datang yang pengen ketemu, jadilah baru sebentar belajarnya udah diberhentiin, trus lupa gak dilanjut lagi :D. Terus, sepanjang perjalanan silaturahim ke tempat keluarga, saya donk yang pangkuin Salwa. Pas giliran nyusu aja baru dikasih ke kakak. Hihi,.. pernah juga sekali berhasil nidurin Salwa tanpa nyusu, tapi sambil di gendong. Itu rasanya seneeeeng banget. Karena untuk anak yang umurnya dibawah 6 bulan, tidur tanpa sambil nyusu itu menurut saya agak susah, apalagi buat yang gak terbiasa.

Pas hari pertama jagain adek bayi, orang dirumah ngasih ASInya pake dot. Dududududuuu,. langsung deh saya suruh berhentiin itu dot. Ganti pake gelas atau sendok.

Awalnya juga, si adek bayi kayaknya kelihatan sedikit bingung gimana caranya nelan cairan yang tetiba masuk ke rongga mulutnya. Saya juga agak khawatir sih, kalau nanti tersedak gimana? Untungnya, nemu deh caranya supaya aman. Jadi, Adek bayinya ditidurkan di bantal yang agak tinggi. Jadi posisinya setengah duduk gitu deh. Terus, memang harus ada proses belajar ya. Awalnya dia bingung bingung gitu antara atur nafas dan nelan ASI. Eh, lama-kelamaan udah lancar gitu nelannya. Sambil senyum-senyum, sambil diajak ngobrol. Efeknya, ASI perah jatah hari itu habisss, dan si adek bisa tidur nyenyak. Hihiu,. senangnyaaa.. :D

Belajar duduk di atas kereta dorong donk :D

Pas disana, si adek bayi juga agak flu, katanya kakak habis main ke.... mmmhhh,.. apa ya? Semacam waterpark begitu. Yasudah, saya suruh aja berjemur. Jemur jemur jemurrrrr. Setengah sampai satu jam, di matahari sebelum jam 10 pagi. Tiga hari pertama sih ada mataharinya, tapi setelah itu mendungg. Untungnya, pas hari terakhir ada matahari sebelum hujan terus selama beberapa hari selanjutnya, si adek bayi sempat dijemur agak lama. Awalnya sambil nyusu, di gendong gitu. Trus kakak katanya kecapean, yaudah, saya suruh aja adek bayinya ditidurin di sofa. Biar dia kepanasan sendiri.

Nih salah satu fotonya. Kesian yak kepanasan? Coba lihat matanya. Sambil merem, kayak silau-silau gitu. Hihi...


Salwa ini, menurut saya termasuk bayi yang cukup ekspresif. Dia sukak mainin mukaknya, terutama matanya, dengan ekspresi aneh-aneh yang bikin ngakak kalo dilihat. Makin sukaaak deh motoin si unyu satu ini. :))



Hwaaaaaahhhh... intinya seneng banget bisa ngasuh Salwa, sekalipun cuma beberapa hari, dan sambil disibukkan dengan kegiatan ini itu di rumah. Masih kangen sebenarnya, masih pengen jagain terus, tapi ya apa mau dikata, saya juga punya kerjaan sendiri. Sempat mikir ngaco sih, apa saya resign aja ya trus jagain Salwa? Habis gitu katanya kakak, "Gak sanggup ngegajinyaaaa... Hahahahah...." :))
Iyaudah deh gak jadi. :|

Malam pas Salwa tidur sebelum saya pulang besok subuhnya :)
Semoga segera bisa ketemu lagi yaaa adek bayii unyuuu. Semoga nanti kalo ketemu, si adek sudah bisa duduk, sudah bisa ngomong, sudah bisa main-main. Makin tinggi, makin gede, makin pintar, makin imut, makin belok matanya. Hwehehehe... :-* :-* :-*

26 comments:

  1. AAAAAKKK LUCU AMAT

    Jadi pengen nyulik

    *Lalu dilaporin warga ke polisi*

    ReplyDelete
  2. selamat datang wahai keponakanku yang baru, semoga kelak gede' kamu jadi kebanggaan seluruh kelurga halnya pamanmu ini loch yea...

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Iyadonks, adek bayinya siapa dulu... hehe

      Delete
  4. Mbaakkk Mae lucuuu bngt ponakannya .....matanya cantik sekali...
    howaaa baca postingan ini... perjuangan seorang Ibu itu benar2 berat... superr sekaliii :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaa,.. aku juga sukak banget matanya adek bayi ini. Item belok cerahhh gitu. Hehehe..
      Yapp,. Besok Kei juga kalo sudah punya anak harus berjuang yaa, demi masa depan yang lebih baik :)

      Delete
  5. Adeeeeeek.. :*
    Matanya bagus ya Mae, bulet dan berbinar gitu.. Hihihi..

    Akuuu anak sapiiii.. Huhuhu.. :(
    Beruntung deh yang bisa asi eksklusif sampek 2 tahun..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi... Gapapa Beb. Dulu kan emang masih jarang yang praktekin ASI Eksklusif. Ilmu tentang itu juga masih baru-baru ini. Yang penting besok kalo punya anak kasih ASI yaaa :)

      Delete
    2. hiyah saya ge' mo bilang matanya lucu, kliatan kalau hatinya masih bersih...mata kan jendela hatikan?

      Delete
    3. Aaamiiin,.. insyaAllah. Semoga hatinya bersih terus sampai gede juga :)

      Delete
    4. Iya.. Semoga ASI-nya banyak.. Amiiiin.. :D

      Hihihi.. Iya jugak ya Kang, keliatan hatinya bersih..
      Semoga adek sampai tua pun tetep bersih hatinya yah..

      Delete
    5. Mata aku udah kotor......

      :'(

      #belekan
      #apakah Itu berarti hatiku juga....
      #LaluBunuhdiri

      Delete
    6. Aul, ganti mata sana..

      *dikira apaan*

      Delete
  6. foto-fotonya banyak, loadingnya setengah mati, haha....
    kakak ipar saya juga ngasih anak2nya asi eksklusif, tapi sekarang udah pake formula, pdhl blm 2 tahun kayaknya, mungkin udah bosen ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak jugaaa,. fotonya udah di kompress kok mas Ari.
      Bosan?? Hmmm,.. siapa nih yang bosan? Anaknya yg bosan ato ibunya? :D

      Delete
  7. aaaaa luthunaa..
    Masih bayi udah jago action ya..
    Jadi pengen punya juga
    *hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sanah cari. Ato bikin aja kalo mau ngirit :))

      Delete
  8. Makasih banyak tante arma... dtunggu kepulangannya lagi di Pagatan. Salwa juga kangennn...

    ReplyDelete
  9. lucuuuu banget adik bayinya :) semoga bisa ASI hingga 2 tahun ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaaamiiiin,.. makasii doanya mbak Lid :)

      Delete
  10. Mbk itu bayinya lucu,,, sampe di taro di belanjaan hahahaa :D

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D