12 September 2014

Grand Zuri Malioboro Yogyakarta

Dalam hati saya berpikir, percuma numpuk foto hotel banyak kali di harddisk greys, tapi gak pernah ditulis reviewnya. Yasudah, jadi anggap ini adalah satu bentuk usaha untuk mengurangi beban di laptop, dan mengalihkannya ke picasa google. >:)

 Menginap di Grand Zuri Malioboro Yogyakarta saya lakoni dalam kesempatan training Emergency Response Team bulan Juni 2014 kemarin. Total lima malam saya menginap disana, dan hampir saja tidak ada kesempatan untuk foto-foto berbagai spot unik di hotel tersebut lantaran kegiatan yang cukup padat, plus agenda jalan-jalan yang tentunya tidak ingin dilewatkan setiap malam. Saya rela tidur hanya 4-5 jam tiap malamnya, asal bisa keliling Jogja juga. Hehehe...

Baiklah. Jadi, Grand Zuri hotel ini lokasinya di Jl. Mangkubumi, yang merupakan salah satu jalan protokol di Yogyakarta, yang juga merupakan penghubung antara Jl. Malioboro (via jalan kaki) serta stasiun Tugu Yogyakarta, dengan Tugu Pal Putih Yogyakarta. Beruntungnya saya memutuskan naik kereta dari Surabaya ke Yogyakarta, karena efeknya adalah, dari stasiun tugu ke hotel ini cukup jalan kaki sambil geret travel bag. Persis macam kesebelasan Spanyol yang angkat koper di babak penyisihan World Cup 2014 kemarin *hiks!

 
Begitu masuk hotel, langsung ketemu lobby donk yah, dan security yang super ramah serta siap sedia 24 jam ngebukain pintu. :D Urusan di resepsionis juga gak terlalu ribet karena sudah diurus semua oleh kantor. Begitu selesai, saya langsung menuju ke lantai 3, karena saya menginap di kamar 333. Rekan sekamar sudah tiba terlebih dahulu ternyata.

Keluar dari lift di lantai 3, saya langsung berhadapan dengan ruang gym. Lorong sepi yang agak gelap juga sempat bikin ngeri, tapi tetep aja semangat foto-foto. Mmmmh, sudah pernah saya bilang kalo sekarang saya sukak banget ambil gambar lorong hotel? Entah kenapa efek perspektifnya memberikan kesan ilusi optik tersendiri buat saya.


Saya menginap di kamar standar dengan twin single bed. Kamarnya tidak terlalu luas, tapi tetap ada meja kursi-nya, lemari es yang entah kenapa terkunci dan kami tidak tau juga dimana letak kuncinya, serta sofa kecil (entah tepat atau tidak saya menyebutnya sofa), brankas, serta tempat gantungan baju. Standar. Sangat standar. Tidak semewah tampilannya saat di lobby. Hoho... B-)

 
 

Kamar mandinya ini yang saya sukaaaaaaaaaakk banget. Gak terlalu luas tapi semua perabotannya tertata dengan rapi dan cukup diperhitungkan. Termasuk penempatan tissue toilet yang kadang aneh dan gak memperhitungkan kenyaman pengguna yang biasanya saya temui di hotel lain. Terus, cerminnya gede bangeeeettt. Ini juga salah satu hal yang saya pengen ada kalo nanti punya rumah sendiri. Meja washtafel serta cermin yang super gede. Gak tau juga sih fungsinya apa, cuma sukak aja pakainya :D Selain itu, di kamar mandinya juga ada kran air yang di bawah (maksudnya bukan cuma shower yang diatas aja), pastinya ini guna banget donk yah buat wudhu. Gak perlu becek-becekan di washtafel seperti yang biasanya saya lakukan kalo nemu kamar mandi yang gak ada kran bawahnya. Dudududuuu.. gak keren.


Oia, sebenarnya Grand Zuri Malioboro Yogyakarta ini juga ada kolam renangnya. Tapi entah lokasinya dimana. Gak sempat keliling juga buat cari-cari. Sedangkan fasilitas lain yang bisa digunakan oleh tamu adalah fitness center, spa center, mushalla, restaurant, serta mini bar yang ada di samping lobby.

Ada yang aneh saat saya mencari tangga. Tangga yang ada hanya yang menghubungkan lantai 2, lantai 1 (lobby), dan ground floor. Sedangkan untuk menuju ke lantai diatasnya para tamu seolah 'dipaksa' menggunakan lift/elevator. Kalo ada tamu yang klaustrophobia gimana? Atau kalau yang memang tidak terbiasa menggunakan lift gimana? Ada sih sebenarnya emergency stair yang terletak di sebelah barat dan timur hotel. Tapi masa iya kudu naik turun tangga itu? Lagian saya dengan rekan sekamar saya kan letaknya di lantai 3, sedangkan meeting room serta restaurant di lantai 2, sayang aja gitu kalo kelamaan nunggu lift cuma buat jalan satu lantai. Akhirnya, yasudah, kami terpaksa deh pakai itu emergency stair buat naik turun. Lumayan ada aktifitas dikit dan tentunya lebih efisien di waktu. Walopun harapan saya sih, harusnya ada tangga yang memang disediakan untuk tamu ya, biar bisa bebas memilih gitu mau naik tangga atau pakai lift.

mini bar
salah satu meeting room di Grand Zuri Malioboro Yogyakarta
Cerenti Restaurant (bukan foto jepretan saya, sumber gambar dari sini)

Satu hal lagi yang saya suka dari hotel ini: menu makanannya! Serius, itu hotel niat banget nyediakan menu makanan buat para tamu, baik itu sarapan maupun makan siang. Menunya beranekaragam dari tradisional sampai western. Menu gudeg dan jamu tradisional selalu tersedia, fruit salad apalagi. Dan juga, gak pernah ketinggalan 6 jenis sambal berbeda yang selalu tersedia setiap hari. Pastinya gak pernah absen donk itu sambal yah, dan minimal saya selalu ambil dua jenis, sambal ijo dan sambal matah (bawang). Gak peduli saat itu lagi makan spaghetti atau menu menu western lainnya. Hahaha.. dasar orang Indonesia!


Baiklah, itu saja sedikit cerita tentang Grand Zuri Malioboro Yogyakarta. Seperti review hotel sebelumnya, saya tidak pernah mencantumkan rate dan lain-lain karena emang gak ngerti soalnya gak ikutan bayar. :D Jadi, kalau ingin reservasi dan cari-cari harga, langsung aja ke websitenya disini.

Sip dah. Tetap jalan-jalan yah, temans ;)

11 comments:

  1. salah satu yang bikin senang kalau ngambil gambar koridor lorong gitu, kesan simetris kiri kanannya selalu bikin kagum :d

    Dari tampilan luar dalam hotelnya kesannya udah wah banget... \m/

    sekali-kali review hotel kelas 'gembel' donk, biar ke sananya ada referensi untuk tetap bisa berhemat... :d

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa banget. Itu juga yang bikin saya suka. Tapi untuk bisa hasilkan gambar yang simetris itu gak gampang loh. :D
      Iya yak? Belum pernah review hoetl 'gembel' , gak tegaaa. Hahahha.. bercanda. Setelah aku pikir-pikir, iya juga ya, gak pernah juga foto-foto di hotel kelas melati, walopun aku termasuk salah satu penggemarnya juga.

      Hmmm,. baiklah. Tunggu traveling berikutnya aja. Sapa tau ada kesempatan. :D
      Anyway, makasiiii pagi-pagi udah komen. Hahaha..

      Delete
  2. Bagus juga hotelnya... itu botolan Rudy Hadisuwarno dari hotelnya? Atau bawa sendiri? @.@
    Aku orang Indonesia yang gak pernah makan sambal Mbak :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hyyaaa.. Una, gak laah. Itu botolan punya yang pake kamar. :D
      Eh tapi ada juga lo Una, sambal yang gak pedes. Tetep sukak toh? hihi

      Delete
  3. Hihihi.. Kalok uda bobok di hotel, aku sih bakalan ngendon, Mae.. Ngga pengen keluar.. Bahahah.. :D
    Traveler macem apa inih! *kutuk diri sendiri*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah kejadian seperti itu Beb. Lebih milih melungker di kamar selimutan sambil nonton tv. Kemudian begitu pulang aku menyesal gegara gak kemana-mana. Hahaha... Kapok dah. Gak lagi :D

      Delete
    2. Makanya aku kalok keluyuran ngga pernah bentar, Mae.. Hahah.. :D

      Delete
    3. Ow yeah,. traveling 3 minggu itu traveling apa minggat? Hahaha

      Delete
  4. padahal aku mau tau harganya :) meluncur deh kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... saya gak tau menau masalah harga soalnya mbak. Maafkeun :D

      Delete
  5. keren ih kantornyaaaaa...royal ngasih fasilitas karyawan. zedddaabbb...top markotop.

    gosipnya...klo pake embel-embel 'grand' berarti minimal bintang 4 alias level Jendral yeee... hadeeuuhh...makin iRi ama kantor :(

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D