17 September 2014

Karya Kedua

Pasca ikut acara Workshop Kamera Lubang Jarum sekitar satu tahun yang lalu di Jakarta, saya jadi kepincut sama yang namanya kamera lubang jarum. Tak lupa, sebelum pulang dari sana sambil membawa bekal sebuah kamera kaleng dan beberapa lembar karya pertama saya, saya juga mencuri sedikit tips dan trik bagaimana cara membuat kamera lubang jarum sendiri. Benar-benar sendiri! Bisa dari kardus, kayu, papan triplek, stoples bekas, batok kelapa, kaleng kripik, dan lain sebagainya. Tapi sebagai awam, tentunya maunya saya gak seribet itu lah ya.

Nyatanya, prinsip 'Membuat Bukan Membeli' tidak bisa saya ikuti sepenuhnya. Berkali-kali mencoba mencari bahan bekas yang bisa digunakan, tapi tidak juga saya temukan. Mungkin jiwa kreatif saya tidak setinggi para penggiat kamera lubang jarum lainnya, atau memang sayanya aja yang malas mikir. Bakalan terlalu banyak modifikasi dan lain sebagainya kalau pakai barang yang sudah jadi. Akhirnya, saya memutuskan untuk membeli semua bahan. Minimal bahannya saya beli dalam bentuk mentah, dan saya merakitnya sendiri.

Daftar belanja saya serahkan ke teman, berhubung ada beberapa 'perkakas' yang mungkin rasanya bakal aneh kalau perempuan yang beli *sebut saya malas!, disamping saya juga gak tau bisa dapat barang-barang itu dimana *udah malas, bohong pula. Hahha... :))

Setelah istirahat siang pada suatu hari itu, akhirnya pesanan saya datang. Satu buah kertas karton ukuran 60x80 cm *yang ternyata gede banget, dua lembar amplas halus, satu gulung lakban hitam besar, serta satu kaleng fanta merah. Saya bukan lagi penggila minuman kaleng, hingga butuh kalengnya aja sampe harus maksa teman-teman habiskan minuman itu sampe bersih. >:)

Beruntungnya, di kantor ada sekitar lima buah roll film baru yang sudah expired. Saksi bisu peralihan dunia analog ke digital. Fufufufu... bagian termahal dari kamera ini bisa saya dapat dengan gratis. Kurang beruntung apa coba?

Mulailah merakit. Bagian tersulit adalah karena saya belum pernah tau berapa panjang minimal sebuah kamera agar roll film berputar dengan tepat tanpa menindih hasil rekam sebelumnya atau membuang terlalu banyak space kosong untuk hasil rekam sesudahnya. Bingung? Sama! :)) Selain itu, saya baru tau kalo roll film merk fujifilm tidak bisa dengan mudah dibuka bagian dalamnya untuk diputar kepalanya dan dijadikan tempat menyimpan film yang sudah digunakan untuk mengambil gambar. Seriously, bagian ini saya butuh tank, obeng, dan cukup banyak tenaga. #:-S

Saya ingat, pembuatan kamera yang pertama saya gagal total karena salah hitung panjang penutup bagian atasnya. Yang kedua gak boleh salah donk yah. Dan akhirnya, tadaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.... Jadi! Kamera lubang jarum dari karton yang bagian luar saya bungkus pakai lakban supaya jadi hitam semua itu pun siap dipakai. Yayyyy.. *dancing :))

Foto ini baru saya ambil kemarin. Kondisi kameranya sudah gak karuan, beda dengan saat baru jadi dulu. Kamera ini sudah saya bongkar untuk mengambil roll filmnya, dan sekarang cuma nganggur aja jadi kotak kardus tak bertuan :D

Pada kenyataannya, saya hanya menggunakan kamera itu beberapa kali, beberapa jepretan saja. Gak ada teman untuk diajakin hunting bareng, jadi gak seru aja gitu sibuk sendiri. Dan lagi, ternyata emang beda rasanya saat menggunakan media rekam kertas foto emulsi dengan media rekam roll film. Kalo pakai kertas foto, seperti di karya pertama saya, kita bisa lihat langsung hasilnya bagaimana, apa kekurangannya, dan langsung bisa diperbaiki. Nah kalo roll film tentunya gak bisa donk. Kita harus habiskan semuanya dulu, baru di cuci-scan atau cuci-cetak, baru deh ketahuan hasilnya gimana.

Ada yang bilang kertas foto lebih enak, ada yang bilang roll film lebih enak. Macem-macem lahhh...

Oia, mau tau hasilnya? Sebentar dulu. Ini cuci-cetaknya di Jogja loh. Jauh bangettt!!!. Hahaha... Efek di Dompu udah gak ada tempat untuk cuci roll film, jadinya harus minta tolong deh sama si Mas untuk nyucikan. Sekali cuci-scan biayanya sekitar 30ribu rupiah, di toko Central Photo Colour Lab. Dulunya alamatnya di Jl. Solo, tapi sekarang nama jalannya sudah diganti jadi Jl. Urip Sumoharjo. Kasiaaan kemarin yang nyari toko itu di Jl. Solo, sampe keluar ring road trus hampir ke bandara gegara salah alamat. Dudududuu... :))

Ternyata eh ternyata, roll film itu isinya cuma 6 foto!!! Hahaha... Ampun deh. Meleset sebiji dari perkiraan. Awalnya saya kira isinya 7 foto, ternyata cuma 6. Dan sisanya 30 roll terpaksa harus terbuang. Biar dah, saya juga sudah terlanjur penasaran dengan hasilnya. Minimal itu sebagai pelajaran dan juga pengorbanan yang mungkin harus saya lakukan. Roll film selanjutnya harus terisi penuh ya!

Dan inilah hasilnya...

Security kantor. Wajahnya kepotong, kasian si Bapak *hiks :(
Ruang kegiatan pelatihan di Dompu
Disket, hasil bersih-bersih di kantor. Sukak dengan warnanya, dan lagi-lagi bagian atas terpotong. Gak keren banget saya! :(
BBnya teman. Dari sekian banyak, ini foto hasil yang paling saya suka. Lebih dari 15 menit ngambil gambarnya
Security yang satu lagi. Kali ini wajahnya terselamatkan :D
Ini kantor tempat saya bekerja di Dompu. Burem ya? Akibat lubang jarumnya terlalu besar, jadi gambarnya tidak bisa fokus :|

Penilaian pribadi saya: agak kecewa. Atau mungkin kecewa berat??? Ntahlah... Bingung. Hihi... Banyak hal yang masih harus saya pelajari, saya benahi. Sudut pengambilan gambar, proses perakitan yang belum sepenuhnya tepat, dan lain sebagainya. Mungkin juga ada faktor penggunaan roll film yang sudah expired, jadi hasil fotonya warnanya agak gak jelas gitu, atau istilah kerennya false color.

Tapi saya cukup menghargai prosesnya, dari awal saya bikin, belanja perkakas, salah ukur, gunting-gunting, potong-potong, hitung-hitung, melukis bagian dalam kamera pake spidol hitam, bla bla bla. Momen waktu ambil gambarnya juga, paksa bapak security di kantor untuk berdiam diri selama beberapa detik *jadi model*, pinjam handphone teman untuk jadi model, yang efeknya hp itu harus dianggurin selama 15 menitan, dan lain sebagainya. Bohong kalo saya bilang semua itu gak seru.

Main kamera lubang jarum itu menyenangkan. Dan saya ingin juga menekuninya. Walaupun bukan untuk rutinitas, dan bukan juga hobi karena tidak selalu jadi pilihan pertama saya dalam mengisi waktu luang.

Perkenalkan, ini si Neo :D

Project roll film yang kedua sudah dimulai, pake si Neo, yang kemarin sudah selesai saya rakit juga. Lupa sudah terpakai berapa jepretan. Tapi sepertinya masih belum banyak juga. Semoga bisa habis, dan hasilnya jauh lebih baik daripada 6 foto diatas, terutama masalah perhitungan ukuran objek dengan jarak kamera serta sudut pengambilan gambar. Plus, si Neo udah saya usahakan sedemikian rupa supaya lubang jarumnya bisa jauh lebih kecil, biar gambarnya juga bisa tajam. Sipp deh. :D

-salam lima jari-

24 comments:

  1. Wkwkwk.. Mukak si Bapak kepotong.. Jangan bilang kamuh punya dendam terselubung yah, Maeeee.. :P

    Tapi keren euy.. Aku mana bisa bikin sesuatu yang berwujud benda.. Bisa-bisa hancur duluan.. Ihik. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. serius gak sengaja itu Beb :))
      He.em,.. se'nggaknya kamera buatanku sendiri emang bener-bener jadi, dan cukup bermanfaat untuk menghasilkan enam buah foto yang,... yahhh, begitulah :D

      Delete
    2. Kamuh pastih sengajah! *tetep nuduh* *digaplok Mae*

      Hihihi.. Yah.. Not bad lah.. Masih mending bisa jadi kan, daripada ancur.. Hueheheh.. :P

      Delete
    3. He.em... Karena setelah kubaca-baca, banyak juga yang karya pertamanya gak jadi. Hahahha *ketawa puas >:)

      Delete
  2. Gambarnya kereen... (daripada ga ada :D) atau daripada gak tahu, gak ngerti atau gak pernah lihat apa itu kamera lubang jarum kaya' saya...

    Gambar kamera lubang jarum itu memang buram dan kelihatan jadul ya?? Atau seninya emang gitu??

    Hasil dari si Neo mana nih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasiiii,.. Cukup menghibur dengan kata 'keren' itu. :">

      Ada beberapa alasan:
      1) burem karena lubangnya terlalu gede. Kalo ingin tajam harusnya bikin lubang yang super kecil. Ini efek sayanya yang emang masih amatir.
      2) itu pake roll film yang sudah expired tahun 2008, jadi wajar kalo warnanya agak jadul dan terkesan gak jelas gitu. Efek kalo roll film expired gitu, tapi beberapa orang bilang kalo justru disitulah seninya. Hehehe

      si Neo masih dipakek laah, belum habis itu satu roll film. Saya mau habiskan dulu, biar nanti hasilnya banyak, jadi yang dipamerin juga banyak. Hihihi :D

      Delete
  3. kunjungan pertamax ni mbak,,, salam kenal dulu ya :)

    ReplyDelete
  4. wah biarpun burem tapi keren ko mba

    ReplyDelete
  5. Maeee! Itu kereenn!!

    Hasil fotonya sebenernya kalo dibandingin sama foto kamera pasti jauh banget ya.. Tapi pasti ada kepuasan tersendiri deh kalo berhasil bikin begitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa.. makasii Arif :">

      Gak adil ya rasanya kalo dibandingkan, karena memang digital dan analog (apalagi kamera rakitan sendiri) memang berbeda, kecuali dari konsep penangkapan gambarnya. Yahh,. saya juga cukup excited di awal, saat penasaran banget pengen tau hasilnya. Walopun maunya sih bisa lebih bagus lagi. Hehehe

      Delete
    2. Hiahaha.. iya sih..
      Ayo bikin yang lebih ok lagi

      Delete
    3. Siappp.... Udah abis satu roll nih. Moga bulan depan bisa di cuci-scan :D

      Delete
  6. gak begitu jelas ya foto kameranya, eh janag2n krn aku gak pakai kacamata :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang gak jelas mbak. Bureeemmm :(

      Delete
  7. Itu sistem kerjanya kaya gimana sih mae? Boleh dong kapan2 dibikin video penggunaannya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pengen tau detailnya baca-baca aja di kalengharapan.com Uda,. disitu banyak penjelasannya. Video penggunaan juga keren tuh kayaknya. Macam stopmotion video gitu yakk :D

      Delete
  8. Wahhhh.. Selamattt! Untuk percobaan pertama bisa dikatakan sukses walaupun hanya 6 buah yang jadi. Cukup bagus kok menurut ku ^^

    Oh iyaa, next time kalo lampirin foto KLJ pake meta data semacam Masa Expose dong, mba. Biar bisa belajar dan jadi referensi dari pengalaman orang lain juga kan bagi yang mau coba ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akhirnya nih orang komen juga. Hihihi... Makasiiii :">

      Masa expose ya? Gak sempat nyataaaat,. Kan banyak tuh. Masa iya tiap foto dicatat masa eksposenya? Lagian aku ga tau data yang lain macam focal length, f/stop nya, dll, kalo masa expose doank emang ngaruh gitu? *ini balas komen banyak banget nanyanya. Hahaha

      Delete
  9. mba kasih tutorialnya dong disini, kamera lubang jarum yg gak usah pakai roll film. soalnya kalau pakai roll film kan susah nyarinya sekarang .___.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Googling aja, banyak kok video tutorial sama postingannya ;)

      Delete
  10. wahhhh.. sukses kak. ajarin dong pakai film. :D

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D