20 October 2014

Cincin

Saya bukan penyuka cincin. Sejak dulu tidak pernah rasanya bisa bertahan lama menggunakan cincin. Hanya hitungan jam, atau hari, kemudian cincin tersebut saya lepas dan saya simpan. Ada rasa tidak nyaman saat memakainya. Berbeda dengan saat memakai gelang atau jam tangan, atau kalung, atau bahkan anting-anting yang tidak pernah lepas dari telinga. Ada ketakutan sendiri kalau lubangnya jadi tertutup jika tidak menggunakan anting. Dan melubanginya lagi? Sepertinya itu bukan pilihan yang menarik. :D

Namun entah kenapa, untuk momen spesial dalam hidup --yang berhasil membuat saya susah tidur sebulanan lebih, saya begitu berharap bisa memakai cincin. Sampai-sampai niat banget cari cincin imitasi seharga sepuluh ribu hanya untuk memastikan ukuran jari manis saya. Maklum, jarak yang jauh tidak memungkinkan untuk saya datang ke toko pembuat cincin itu langsung. Jadilah...

Di cincin imitasi yang saya beli saat itu, tertera angka 17. Saya kemudian menanyakan pada penjaga tokonya, tentang arti dari angka tersebut. Mbak-mbaknya bilang, itu nomor ukuran cincin. Ingin memastikan lagi, saya nanya lagi donk apakah ukuran itu merupakan ukuran standar? Ternyata kata mbaknya iya, itu ukuran standar. Jadilah, saya langsung bilang ke si Mas, kalau ukuran cincin untuk saya 17.

Ring sizer, cara paling akurat untuk menentukan ukuran cincin (picture source)

Tapi kemudian ada yang aneh. Sewaktu Mas datang langsung ke toko kemudian mengukur jari dengan ring sizer, dia mendapati ukuran yang pas untuknya adalah 16. Kemudian mikir donk, masa' iya jariku lebih gede dari Mas? :-/

Butuh semalaman untuk mikir ukuran cincin itu, sampai akhirnya tengah malam saya ambil penggaris dan mengukur diameter cincin imitasi yang saya beli. Hasilnya? Diameternya 17 mm. Trus, malam itu juga saya hubungi Mas via whatsapp, dan bilang kalo gak yakin dengan ukuran cincinnya. Pengennya Mas bisa balik lagi ke tokonya kemudian bilang kalo untuk saya, cincinnya dibuat dengan diameter 17 mm. Terserah mau ukuran berapa itu, yang penting diameternya 17 mm. Titik.

Fiuhhh,.. Masalah cincin aja sampai bikin gak bisa tidur #:-S

Besoknya, saya dapat kabar lagi deh. Alhamdulillah, masih bisa mengubah ukuran. Dan ternyata, untuk cincin ber-diameter 17 mm itu ukurannya adalah 14. Nah, ini baru masuk akal. Seenggaknya masih lebih kecil daripada punya Mas. Sipp. Kemudian tinggal menunggu pengerjaan cincinnya, sekitar 3 minggu.


Tanggal 1 Oktober 2014 kemarin, akhirnya cincin yang kami pesan jadi. Langsung di fotoin ama si Mas cincinnya. Hwaaaaaaaaaaa... excited banget donk sayaaa. Hehehe... Walopun ternyata masih ada yang perlu diperbaiki lagi. Inisial nama yang ditulis di bagian dalam cincinnya hurufnya kebalik. Tadinya maunya "AR", tapi jadinya malah "RA". Walaupun sebenarnya gak pengaruh juga sih, karena biar dibolak-balik artinya sama. Cuma ya udah terlanjur maunya AR, trus gimana donk? Untungnya yang punya toko baik banget, bersedia mengubah ukiran huruf di cincin itu. Yayyyyy :D

Saking hebohnya saya mau pakai cincin, momen tersebut sampai terbawa mimpi. Hwaahhh.. Entah ini apa maksudnya. Sudah gak sabar mungkin saya :">

Akhirnya, datang juga tanggal yang sudah ditentukan, 13 Oktober 2014. Tanggal dimana akhirnya saya resmi dikhitbah, dan tentunya tanggal dimana saya dipasangkan cincin oleh Ibunya Mas. Sambil malu-malu gimanaaaa gitu, akhirnya cincin itu terpasang juga di jari manis tangan kiri saya. Ukurannya?? Kegedeaaaaaaaaaaaannn... :))

Gak nyangka, ternyata masih belum pas juga. Tapi mending lah, gak terlalu longgar banget. Masih bisa dipakai, dan sebenarnya lebih pas kalau dipakai di jari tengah. Setelah laporan ke Mas kalo cincinnya kegedean, dia cuma bilang,

"Iyaudah, sementara dipakaikan apa dulu gitu supaya gak longgar. Ntar kalo ada kesempatan ke tokonya baru dikecilkan ya,..." 

Duuuh, sabar banget deh si Mas ngadepin bawelnya saya. Hihi. Alhamdulillah. :">


Iyasudah, akhirnya semenjak tanggal itu hingga saat ini saya sudah resmi mengenakan cincin di jari manis tangan kiri. Sudah sekitar satu minggu saya memakainya. Masih belum terbiasa, dan kadang masih berasa risih juga. Tapi saya sudah bertekad untuk memakainya terus, InsyaAllah. Saya memang kurang suka menggunakan cincin, tapi saya berharap jika suatu saat harus menggunakannya, saya ingin menggunakan cincin yang memang punya arti spesial buat saya. :)

Jadi ingat, sebelum cincin itu jadi, Mas pernah nanya ke saya tentang kenapa saya begitu ingin dibuatkan cincin, dan setengah maksa si Mas buat pakai cincin juga. :D

Sebenarnya jawabannya simpel aja. Karena saya wanita, saya penyuka simbol, dan saya juga butuh pengakuan. Saya pikir hampir semua wanita seperti itu. Itulah mengapa lebih banyak kaum wanita yang memajang foto bersama pasangannya, banyak kaum wanita yang suka barang-barang bermerk sebagai simbolisasi status sosialnya, dan banyak kaum wanita yang heboh maksa pasangannya untuk mengubah status relationshipnya di facebook saat mereka resmi berpasangan. Tapi saya gak seheboh itulaaah, cukup cincin aja. Untuk simbol yang lain macam kalung dan sebagainya ntar aja kalo udah sah yaaa... Huahahahahaha *plakkk :))

14 comments:

  1. jariku terlalu kecil kadang suka longgar pakai cincin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tinggal disesuaikan aja ukurannya mbak. Baiknya sii emang bikin yak. Jadi bisa sesuai baik ukuran maupun modelnya. Hehe

      Delete
  2. Replies
    1. Iyadoooonkkk... hahahahha *pamerr >:)

      Delete
    2. Nah,. bukan aku lo yang nanyain. Hihi..
      Yowes buruan si mbak nya diajakin. Pengambil keputusan kan pihak laki-laki, jadi bisa memutuskan kapan saja ;) :D :p

      Delete
  3. Aaaaaaak.. Maaaaaeeeeee, selamat yaaaaa.. :* Semoga lancar perjalanannya sampai ke pelaminan. Aamiiiin..

    Btw, cincinnya cakep loh. Simpel dan manis. Ihihihi.. :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaamiiin,.. Makasiii banyaak doanya Beb.. :-* Aamiin yaa rabbal aalamiin :">
      Hihi,. iyadonks. Sengaja pilih yang simpel biar enak dipakai seterusnya :)

      Delete
  4. haiihhh antara koak dan so sweet banget.. semoga lancar sampe ke pelaminan yaaa.. amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehhe.. heboh bin lebay lebih tepatnya :D
      Aamiin,. makasii doanyaa :)

      Delete
  5. Hoho.. kemaren pernah baca post ini, pas mau komentar eh paket data abis :D

    Dilanjut sekarang deh..

    Ccciiieee yang udah cincinan.. Ihhiy.. Selamat ya mae. Semoga dilancarkan :-)

    Temen-temen aku ada yang mau lulus kuliah, ada yang mau menempuh hidup baru.. Lalu aku, masih saya berproses..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. ini udah kedua kalinya kamu komen terputus di postingan di popcorn. Masih bisa inget gitu yak :D

      Aaaamiiiin,. makasii Arif. :">
      InsyaAllah tiap orang punya jalan sendiri-sendiri. Moga disegerakan juga yaa :D

      Delete
  6. aduhh...jd inget masa2 nyari cincin dulu :D

    Agh, aku ga percaya ama pengukur jari itu..aku dulu jg ngukur jariku pake gituan... trs pas jd, cincinnya kegedean jg :D ga gede2 bgt sih, tp yg pasti tiap mandi dan sabunan, pasti lepas...dan krn takut aku ga sadar trs tuh cincin masuk selokan air, mnding aku gnti jari ke tengah deh ;p..

    jd ampe skr, cincin nikahku makenya di jari tengah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmmm,.. kalo Masku kan pake pengukur cincin tuh mbak, jadinya pas deh dia.
      Ntahlah,. semoga nanti bisa diperbaiki cincinnya :D
      Sarannya si Mas juga nyuruhnya sementara dipake di jari tengah. Tapi aku lebih milih nambal pake plester :))

      Delete

Speak Up...!!! :D