07 November 2014

Naik Transjakarta, Kenapa Enggak?

picture source
Pas ke Jakarta kemarin, selain urusan kerjaan, ada juga misi dadakan khusus yang harus saya kerjakan, yang akhirnya memaksa saya untuk melakukan perjalanan dari kawasan Menteng (tempat saya menginap), ke kawasan Permata Hijau yang letaknya di perbatasan antara Jakarta Barat dan Jakarta Selatan.

Awalnya nanya-nanya donk ke beberapa teman yang tinggal di Jakarta, gimana caranya supaya bisa sampai ke Permata Hijau? Naik apa baiknya? Taksi, atau bajaj, atau ojek, atau apa? Tapi, berhubung saya adanya waktu adalah sore sampai malam, beberapa teman tidak menyarankan menggunakan taksi. Alasannya jalurnya bakalan macet banget. Selain bakal menghabiskan biaya banyak, biasanya supir taksi juga enggan kalau harus mengantarkan ke tujuan yang jalurnya rawan macet, di jam-jam macet pula.

Saat itu rencananya saya akan pergi sendirian. Jadi pilihan transjakarta atau KRL juga dicoret. Teman-teman yang lain juga tidak menyarankan, secara ya, saya buta total tentang Jakarta. Hehehe...

Terus, h-1 sebelum berangkat, iseng deh saya ngajakin teman kerja juga. Dia sih aslinya Dompu, cuma pernah kerja di Jakarta beberapa bulan, dan katanya sudah pernah keliling naikin semua jalur transjakarta pas libur lebaran! Ntah ini karena iseng kurang kerjaan atau saking frustasinya gak bisa mudik pas lebaran :)) Dan ternyata si temen ini nyanggupi. Yayyy, seneng donk saya. Gak perlu keluarin duit banyak, gak perlu pusing takut nyasar dan lain sebagainya karena sudah ada temennya.:D

Jadi, rencana pun di susun. Saya akan naik transjakarta dari halte Sarinah ke arah Kota Tua, transit di halte Harmoni CB, trus ganti naik transjakarta jurusan Lebak Bulus, turun di halte RS Medika. Nah, di halte sana nanti rencananya akan ketemu dengan teman yang punya misi khusus bareng saya.

Mulailah petualangan saya, jam 5 sore berangkat dari hotel. Awalnya berencana nunggu maghrib dulu, tapi di sisi lain khawatir juga kalau pulangnya kemalaman. Berhubung meeting hari itu juga agak cepat selesainya, jadi saya dan seorang teman memutuskan untuk berangkat jam 5. Lumayan lah, bisa hemat satu jam, daripada bengong di hotel.

Dari hotel, naik bajaj ke Sarinah, cukup 5ribu rupiah saja. Dari depan Sarinah, langsung naik jembatan penyeberangan menuju ke halte transjakarta. Satu kesan pertama: kalau sukak naik transjakarta harus kuat jalan. Jembatannya panjang bangeeeeeeett. Hahahha... Awalnya sempat berpikir, kenapa dibuat panjang banget gini ya? Kemudian gak lama, nemu sendiri jawabannya. Yaa biar gak terlalu capek, jadi dibuat landai gitu. Efeknya jadi lebih panjang sih jalurnya, tapi kalau santai kan lumayan, gak terlalu ngos-ngosan. :D


Begitu sampai di atas, hoaaaaaaaaaaa,,, pemandangannya kereeeen *noraknya kambuh :)) Mobil-mobil rapi banget di jalan raya. Gedung bertingkat juga seolah tengah berlomba adu tinggi. Di sisi lain, saya juga melihat beberapa bangunan yang sedang di renovasi. Agak bikin pemandangan kacau sih, tapi yasudahlah, ntar juga kalo udah jadi bakalan lebih bagus dari sebelumnya.

Sebelum masuk ke halte, saya sempatkan mengambil beberapa gambar dulu. Gak pake kamera, pake hp aja, karena lagi-lagi saya gak terlalu pede untuk sibuk dengan kamera di tengah keramaian. Disamping, waspada juga sih. Saya gak tau gimana tingkat kriminal di wilayah itu. Gak mau juga donk lagi asik-asik tenteng kamera trus ada yang jambret. Na'udzubillah...

Begitu sampai di loket, teman seperjalanan saya langsung pesan tiket untuk dua orang. Tapi ternyata, saat ini sudah tidak diperbolehkan lagi beli teket lepas. Maksudnya sebiji-sebiji gitu untuk sekali jalan. Bolehnya langsung beli kartu, harganya 40ribu rupiah, dengan isi vouchernya 20ribu rupiah, sedangkan tarif satu orang 35ratus rupiah. Kartunya bisa diisi ulang sih, dan bisa digunakan terus selama tidak rusak. Hmmm,.. Jadi, Jakarta saat ini tidak lagi ramah dengan pengunjung dari luar daerah, begitu? :D

Di mata saya, ondel-ondel itu gak ada lucu-lucunya sama sekali :|

Sempat mikir agak lama, si teman ngajakin naik taksi aja. Tapi kemudian mikir lagi deh saya. Naik taksi juga belum tentu biayanya kurang dari 40ribu, bisa-bisa lebih deh. Akhirnya saya memutuskan untuk beli kartu aja. Kalo pun dipakai cuma sekali, bisa untuk kenang-kenangan (dan bahan nulis di popcorn :D). Lagi pula, kartu satu aja udah bisa untuk beberapa orang, asal vouchernya masih cukup. Yasudah, akhirnya saya memutuskan membeli sebuah kartu member transjakarta. Warnanya oranye. Gambarnya Ondel-ondel. Kenapa harus ondel-ondel sih??? *abaikan pertanyaan ini.

Pas di bagian 'harmonika'. Ada yang on cam :D

Gak butuh waktu lama, bus transjakarta yang akan saya tumpangi akhirnya datang juga, bus gandeng warna merah. Pas lihat di tv penasaran banget gimana bagian dalam dari bus yang gandengan tersebut, yang bentuknya dari luar seperti harmonika. :D Apakah bisa bergerak-gerak juga seperti penampakan dari luar? Trus gimana kalo ada penumpang yang berdiri di antara sambungan tersebut? Boleh gak ya? Hahaha.. Banyak banget yang ada di pikiran saya. Nyatanya gak seheboh yang saya kira, ternyata biasa aja rasanya :|

Saya juga agak kaget pas teman saya langsung jalan ke bagian belakang. Awalnya ngikut juga donk, trus saya dikasih tau kalau gak usah ngikut. Ternyata, baru tau juga kalo bus yang depan itu khusus penumpang perempuan, sedangkan yang belakang tempatnya laki-laki, tapi perempuan juga boleh masuk gerbong yang belakang. Kasian ya yang laki-laki? Jadi terdiskriminasi gitu. *ehh.

Sepanjang perjalanan, lagi-lagi saya memperhatikan sekitar. Penumpangnya lebih banyak yang berdiri daripada yang duduk, dan gak sedikit yang satu tangan berpegangan pada pegangan gantung, sedangkan tangan yang lain sibuk utak-atik gadget. Mbak mbak mbak, gak takut jatuh apa ya? Saya aja yang pegangan dua tangan masih berasa mau oleng aja tiap kali busnya ngerem atau belok. Eh tapi, kemudian mikir lagi. Apa karena saya yang gak biasa ya? Atau memang ada masalah dengan keseimbangan tubuh saya? Karena semakin saya perhatikan, ternyata banyak juga yang hanya berpegangan satu tangan tapi santaaai gitu, gak oleng, gak goyang-goyang, gak terpontang-panting, dan lain sebagainya.*halah.. mulai lebay. :D

Akhirnya tibalah saya di halte Harmoni Central Busway. Saatnya turun. Jadi ingat pesan dari teman, kalo di halte Harmoni kudu sabar, antriannya panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang. Dan ternyata itu benar adanya, kawan!

Kami kemudian mencari pintu untuk transjakarta jurusan Lebak Bulus. Eh iya, saya baru tau kalau dalam satu halte bisa ada banyak pintu, dan masing-masing pintu punya jurusan masing-masing. Okee, selain harus kuat jalan ternyata pengguna transjakarta gak boleh malas baca. Harus baca, atau minimal nanya, biar gak nyasar atau salah pintu :D

Gak pengen salah, akhirnya nanya ke petugas donk. Kemudian petugasnya bilang, jurusan Lebak Bulus ngantrinya disitu *sambil nunjuk banyak orang yang lagi baris sepanjang sekian meter. Alamaaak, antrian macam apa ini? #:-S



Saya cuma bisa pasrah, sambil bilang "Lembo ade yaa.." ke teman saya yang kayaknya agak ngantuk dan capek. Hihihi... Saya meminta dia untuk antre lebih dulu, di depan saya. Iyaps, saya masih belum pengen ilang di Jakarta. :))

Beruntungnya, antrean sepanjang itu ternyata cukup menunggu 2 bus saja. Saat bus ke 3 datang, saya sudah bisa masuk ke dalam bus, walaupun kondisinya juga cukup penuh. Bahkan beberapa penumpang ada yang memilih untuk menunggu bus selanjutnya daripada harus berdesak-desakan. Saya, daripada nunggu lagi, mending masuk aja dah. Toh bus yang selanjutnya juga gak tau kapan bakal datang lagi. Atau lebih tepatnya sayanya yang udah gak sabar. Hehehe...

Sampai di dalam bus, alhamdulillah bisa bernapas dengan lega. Trus ngabari teman deh yang bakal ketemuan di halte RS Medika. Sambil nanya-nanya juga, kenapa antrean untuk jurusan Lebak Bulus ini panjang bin lama? Kata teman, karena jurusan itu jalurnya paling panjang, dan gak semua jalan ada jalur khusus (busway)nya, jadinya kadang ya kena macet gitu deh. Walaupun sudah ditambah beberapa armada, tetap aja masih belum bisa mengatasi antrean yang panjang.

Dan benar saja temans, untuk bus yang kedua ini, satu jam lebih saya berdiri di dalam bis. Penumpangnya juga gak ada yang turuuuunn.. :))

Pada akhirnya saya sukses sampai di halte RS Medika dengan selamat. Walaupun sempat harus naik turun jembatan dua kali, karena sebelumnya saya mengira ketemu sama teman tepat di depan RS Medika, namun ternyata yang dimaksud adalah di sebrangnya. Yah, lagi-lagi pengguna transjakarta harus kuat jalan. :D

*

Keasikan naik transjakarta *disamping sayang aja udah beli kartunya :D, hari berikutnya pas janjian sama teman yang lain untuk ketemu di Kota Tua, saya memutuskan untuk kesana naik transjakarta lagi. Bareng seorang teman lagi, yang lain.

Kali ini saya beruntung karena gak perlu pakai transit di halte Harmoni, cukup sekali jalan saja dari halte Sarinah saya sudah bisa sampai di tempat tujuan.

Lihat di nametag nya, namanya Bapak Fahri Ali :)

Saat itu hari Jumat. Bus yang saya tumpangi tidak terlalu ramai. Yang unik, kondektur transjakarta saat itu menggunakan kostum berbeda dari hari sebelumnya. Pakai peci, baju koko, serta sarung yang disampirkan di pundak. Eh, si bapak baru pulang shalat Jumat? Tapi kok sore banget yak? *ups

Belakangan saya baru tau, setelah nanya teman tentunya, kalau hari Jumat memang ada kostum khusus. Ooooo.. Jadi asik gitu yak.

Selain itu, kondektur yang saat itu ada di bus yang saya tumpangi dari Sarinah ke Kota Tua, berasanya profesional banget, dan niat banget menjalani profesinya sebagai kondektur bus transjakarta. Walaupun di dalam bus sudah ada pengumuman otomatis kalau akan memasuki halte tertentu, tapi si bapak tetap juga memberikan pengumuman ulang. Termasuk juga mengingatkan penumpang mengenai barang bawaan, serta hati-hati saat melangkah keluar bus. Iya, saya sendiri kadang agak ngeri saat akan keluar bus, karena ada jarak sekitar sekian cm yang sangat mungkin kaki kita terperosok kedalamnya. Semoga gak pernah terjadi deh... Aamiin...

Perjalanan pulang sudah sepi, langsung dapat tempat duduk :)

Pada akhirnya perjalanan saya naik transjakarta ditutup dengan jalan kaki jauh lagi, karena halte di Kota Tua jalurnya memutar, ditambah naik turun masuk jalur bawah tanah. Dudududu.. Semoga kaki saya baik-baik saja. Olahraga beneran deh kalo begini ceritanya. :D

*

Secara pribadi saya sangat suka naik transjakarta. Asal tujuannya jelas dan gak pake acara nyasar ya.. :D Sempat kebayang aja, bagaimana jika moda transportasi massal ini diterapkan di kota-kota lainnya juga. Dompu misalnya? Hahahha... Bisa-bisa rugi deh, karena penggunanya masih sedikit.

Iya, di satu sisi saya pengen semua daerah punya transportasi massal yang terintegrasi dengan baik, tapi tetap harus mempertimbangkan penggunanya juga ya. Kan sayang kalau sudah disediakan oleh pemerintah, tapi tidak tepat sasaran. Jujur, saat di Gresik atau Surabaya, saya jarang sekali naik angkutan umum karena harus pindah sini pindah situ. Belum lagi asap rokok dan lain sebagainya, serta biaya yang tidak sedikit dikeluarkan. Tapi kalau modelnya seperti transjakarta begini, maulaaah saya kemana-mana ngebus. Hehehe..

Yak, transjakarta udah. Kapan-kapan mau coba KRL deh, karena kata beberapa teman, KRL juga bisa jadi pilihan yang asik untuk mobilisasi di Jakarta. Tapi sayangnya, semua-muanya ya harus nunggu saya balik main ke Jakarta lagi, karena KRL juga adanya cuma di Jakarta. Yahh... pukpuk daerah lainnya deh... :D

22 comments:

  1. Baru sekali nyoba transjakarta. Rada norak juga sih, tp asik. Hahaa.. XD

    Btw, misi dadakan khusus apaan Mae? *kepo kumat >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. sama Yun. Aku juga norak norak heboh gitu. Kebayang gak sih di bus trus sibuk jepret sana jepret sini :))
      Mmmmmmh,. kasi tau gak yaaa..?? ntar aja deh aku kasi bocoran yakkk :D :">

      Delete
  2. Kalo saya mah setres naik transjakarta. Sering penuh. Bener2 bikin kaki pegel. Tapi, berhubung saya males lari-lari ngejar bis, jadi lebih suka naik transjakarta yang tinggal nunggu. biarpun lama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya enggak stress. Kayaknya karena baru sekali dua kali deh. Ntah kalo harus taip hari :D

      Delete
  3. Aku jugak pengen naek Transjakarta, Mae.. Penasaran banget kek mana rasanya. Wkwkwk.. :D Soalnya di Medan mana ada bus kayak gitu.. :P Ciyan.

    ReplyDelete
  4. ruang khusus untuk perempuan di KRL itu kejam, saling sikut dan ga mau mengalah

    jadi kalau kelak Mae naik KRL harus siap mental

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas Ario, udah sering baca juga tentang gerbong khusus wanita itu. Aku pilih yang dibelakang aja deh ntar :D

      Delete
  5. Aku kurang suka sih sebenrnya kalo harus naik transjakarta. Busnya emang gede, bahkan ada yang gandeng, tapi tetep aja penuh sesak. Mending kalo busnya berjalan mulus, ngeremnya itu loh yang bikin aku yang bertubuh mungil ini pontang-panting mengikuti irama goyangan bus.
    *eh kok malah senewen

    Ayo-ayo cobain KRL juga. Cobain dari jakarta kota ke bogor. Dijamin lebih maknyus daripada TJ.

    Btw, itu aku sempet mikir loh mae, 35ratus

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciri khas kota metropolitan Rif, rame banget dimana-mana. Mungkin kamu udah bosan kali yak? Kalo aku excited. Secara jarang banget lihat yang ramai-ramai, HEhehehe..
      IYaaaa,, mo nyobak KRL!

      Delete
  6. semoga fasilitas ini sampai juga ke kota-kota pelosok ... :)

    ReplyDelete
  7. Harus sabar emang naik TransJakarta... moga-moga makin banyak busnya dan maintenansnya dibagusin. Kasian bus baru-baru udah pada jelek, wkwkwk. Yang aku ngga suka dia ngga jual single ticket, kasian turis-turis atau yang jarang naik busway... huft.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Una, aku juga merasakan sebagai turis (lokal) gak bisa beli tiket sekali jalan :(

      Delete
  8. saya kemarin nyobain ke dufan naik transjakarta bertiga sama temen saya dan cewecewe semua terus kita dari luar daerah berani ga berani ya harus berani ..hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. saya kalo sama-sama gak tau kayaknya gak berani deh.

      Delete
  9. wah sudah punya kartunya ya,aku malah belum punya jarang naik busway

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah baru dua kali naik transjakarta mbak :D

      Delete
  10. Selalu ada cerita bila menaiki angkutan umum seperti bus Transjakarta.

    ReplyDelete
  11. memang lebih enak naik TJ tapi sy baru dua kali naik hahah karena seringnya pakai motor biar bisa nyari jalan2 kecil yg ga terlalu macet

    ReplyDelete
  12. Seru emang naik TJ ga perlu cape2 tinggal duduk doang ditengah macetnya jakarta :)

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D