04 November 2014

Solaria Resto & Lounge

Solaria BIL - picture source
Dalam perjalanan ke Jakarta kemarin, saya sempat transit di Bandar Udara Internasional Lombok (BIL), lumayan lama yah, sekitar 3 jam. Sambil menghabiskan waktu, selepas check in saya dan teman-teman memutuskan untuk mampir ke Solaria Resto & Lounge. Sekalian makan gitu ya, karena siangnya hanya terisi dengan satu porsi bakso tanpa lontong dan tambahan lainnya. Padahal harusnya kan itu sudah cukup... Mmmh, oke baiklah. Kalau begitu anggap sebagai pengganti makan sore-hampir-malam. :D

Pertama kali makan di Solaria, sebenarnya udah sejak lama, sejak jaman kuliah rasanya. Dulu pernah beberapa kali mencoba restoran Solaria di beberapa mal di Surabaya, dan saya berkesimpulan bahwa standar resep yang ada di restoran tersebut masih belum sama. Terbukti, jika memakan menu yang sama di restoran yang berbeda, bisa jadi rasanya juga berbeda.

Dulu juga sempat berhenti makan di Solaria, saat ada gosip tentang ketidakhalalan makanan disana, lantaran belum mendapat sertifikat halal dari MUI. Hmmm,. sempat sedih juga sih, soalnya kalau ke Surabaya lebih suka makan di Solaria daripada restoran yang lain. Tapi, sesekali juga saya melanggar dengan tetap makan disana, kalo pas pengen banget. Tentunya dengan berpikiran bahwa, seperti yang selama ini ditekankan oleh MUI juga, tidak semua makanan yang belum bersertifikat halal artinya tidak halal. Bisa jadi karena memang mereka belum mendaftarkan. :D

Tapi ternyata, pas kemarin masuk ke Solarian BIL, sudah ada logo halal dari MUI besar-besari di pintu kacanya. Wahh, asik nih. Makin semangat masuk ke restoran tersebut. Hehehe..

Di BIL, restoran Solaria dibagi menjadi dua tempat, satu pakai AC dan satu tidak pakai plus diperbolehkan merokok. Kami serombongan maunya yang bebas asap rokok donk, walaupun ACnya agak kelewatan dinginnya. Hehehe...

Saya memesan menu yang sama tiap kali makan di restoran Solaria: chicken mozarella with french fries dan lemon ice. Sedangkan Yuli pesan kwetiau seafood dan es teh, pak Haris pesan mie kuah karena dia lagi kedinginan plus jus apukat, dan mbak Nur hanya memesan jus apukat. Tidak butuh waktu lama, pesanan kami pun sampai. Sempat bertanya-tanya sih, kok cepet banget datangnya? Kemudian teman yang lain mengingatkan, ya karena yang pesan cuma kami aja. Restorannya lagi sepiii... :))

Kwetiau Seafood
Chicken Mozarella with French Fries
Yang ini mie kuah, keburu dimakan belum difoto :|

Sambil makan, sambil menikmati suasana sekitar. Restoran Solaria yang identik dengan warna ungu, kali ini memberikan sentuhan ungu yang lebih dominan. Ditambah dengan lampu-lampu bulat yang juga cukup meramaikan ruangan didalam restoran, jadi makin betah rasanya. Sofanya juga empukk. Hehehe..

Mungkin karena sudah malam juga, jadi efek cahayanya lebih terasa. Beda dengan saat siang dimana cahaya dari luar/matahari lebih mendominasi. Warna ungunya cenderung gelap, tapi cukup untuk menerangi saat makan. Intinya gak bakal tersedak lah sekalipun makan ikan yang berduri :D

Dan momen itu pun tak ingin dilewatkan begitu saja.


Oia, sekilas tentang chicken mozarella. Mungkin beberapa sudah ada yang pernah coba ya. Jadi, chicken mozarella ini sekilas bentuknya seperti steak, dengan daging ayam yang ukurannya agak tebal. Dibalut oleh tepung kering yang renyah, yang didalamnya terdapat keju mozarella yang super lezat. Enak banget deh, apalagi kalau masih panas gitu, dan kejunya baru saja meleleh. Hmmmm....

Sausnya juga enak, perpaduan yang sangat pas dengan daging ayam yang cenderung hambar. Ditambah salad sayur yang segar serta selada keritin yang gak pernah saya temui di Dompuuu, makin heboh. Hehehe.. Yang bikin mantab juga, ukuran kentang goreng di Solaria yang gak tanggung. Potongannya cukup besar, dan porsinya juga mengenyangkan. Alhamdulillah,.. Akhirnya bisa melakoni flight malam dengan perut kenyang.

Yang ini gak ikut punya makanan tapi ikutan heboh :))
Nampang juga deh sesekali :))
Yuli juga gamau kalah ikutan nampang :D
Sebenarnya pengen bisa nyobain menu lain di Solaria, tapi tiap kali kesana mata saya selalu tertuju pada chicken mozarella. Jadi yaa sudahlah, dinikmati saja :D

14 comments:

  1. Kalau sepi gini enak nih.. Nah kalau di mall-mall gitu sering males soalnya ramai dan Solaria ini terkenal lama penyajiannya :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu dia Om. Makanya kemarin agak kaget, cepet banget jadi pesanannya :D

      Delete
  2. Mae, aku jugak sukak sama mie tiaw seafoodnya. Endeus yey. Bahahah.. :D

    Btw, itu siapa yang ikut kepoto? Si Abang kah? Mueheheh.. :P *sumpah ini emang kepo*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku gak terlalu sukak kwetiau Beb. Kalo nyicip nyicip doank sih boleh, tapi kalo seporsi gak yakin deh bisa ngehabisin.
      :o Bukaaaaaaaannn,.. itu kan perjalanan kantor, jadi yang muncul disitu yaa tementemen kantor ajaa. :D

      Delete
    2. Aku demen tapiiii mesti yang kering gitu.. Kalok blenyek sih ogah. Wkwkwk.. :D Aku pikir itu si Abaaaang.. Upload kenapa sik, Maeeee :P

      Delete
    3. Hahhaa.. blenyek blenyek. Kayaknya anak bayi aja deh yang suka :D
      Udah pernah di upload. Duluuuu.. sekali doank. Tapi tersamarkan juga sik B-)

      Delete
    4. Mungkin yang sukak sudah lelah.. *apa sih*

      Aplot lagiiiiik.. :P

      Delete
  3. wah...udah lama banget ga ke solaria..terakhir tahun berapa ya ..mmhh 2008 :)) hahahaha..lama banget ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weww,. om Dan, 2008 kayaknya aku belum kenal Solaria deh :D

      Delete
  4. lumayan enak sih menunya tapi kadang lama masaknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bergantung keramaian restorannya mbak :D

      Delete
  5. sering ke solaria tapi tetep pesennya itu aja .. sama ko ..haha

    ReplyDelete
  6. kayanya sih ada penambahan kecepatan penyajian :) kecuali lg full booked banged :p

    ReplyDelete
  7. Jika Anda adalah pengusaha makanan cepat saji yang ingin menggunakan Packaging Makanan untuk aneka makanan dr resto Anda, maka Greenpack adalah jawabannya. 1 Packaging untuk semua makanan.

    ReplyDelete

Speak Up...!!! :D