20 July 2014

Libur Prematur

picture source
Sudah masuk bulan Ramadhan, pasti para perantau (termasuk saya) sudah terpikirkan tentang mudik. Yapp,. rencana itu bahkan sudah terpikirkan jauh-jauh hari, sebelum bulan puasa tiba, saat orang-orang di rumah nanyain pas momen pulang bulan lalu.

"Kapan balik lagi?"
"Lebaran disini kan...?"

Jawabku cuma, "Iyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa....", sambil mikir trus lihat-lihat tanggal dan cocokkan jadwal *plus cek saldo rekening.

Awalnya tidak berencana mau mudik di dua tempat. Namun berhubung saya melihat ada kesempatan, disamping modus lain yang tidak bisa juga terabaikan begitu saja, akhirnya saya mulai memikirkan untuk mudik di dua lokasi berbeda yang cukup jauh: Gresik dan Banjarmasin. So sorry, no more Makassar for this year. :D

Tentunya yang perlu dipikirkan selain destinasi, adalah manajemen budget. Setelah dihitung-hitung, dengan rute Dompu - Surabaya/Gresik - Bajarmasin - Lombok - Dompu, lumayan membengkak juga anggaran. Bisa-bisa gaji bulan Juli habis di jalan. Tapi yasudahlah, bukan sekali ini saya melakukan hal itu. Hahahaha...

Masalah waktu juga. Cukup menguntungkan dengan tanggal lebaran yang terletak di awal minggu. Jadi liburnya akan lebih banyak saat setelah lebaran. Saya berencana untuk pulang hari Sabtu, tanggal 26 Juli 2014. Ambil cuti 8 hari kerja, jadi total libur ada dua minggu. Yah, minimal dapat sekali sahur dan dua kali buka puasa di rumah, plus sekali shalat tarawih di masjid favorit di Gresik. Rencananya begitu.

Sengaja juga saya belum pesan tiket. Bukan kebiasaan saya untuk booking tiket pesawat terlalu jauh dari hari keberangkatan. Khawatir akan ada perubahan mendadak dan lain sebagainya. Selain itu, yakin deh, H-7 sampai H-3 keberangkatan itu harga pesawat lagi cenderung turun. Atau, pilihan yang lebih mungkin ya antara harganya mulai turun dan sold out :))

Tau tau, tanggal 9 Juli kemarin, ibu OIC Manajer di Jakarta kirim email dan menyampaikan kalau akan ada meeting koordinasi di Kupang. Tanggalnya??? 21-26 Juli 2014! Whaowwwww... Udah berasa dapat durian runtuh aja nih. Alhamdulillah :)

Jadilah, jadwal yang sudah tersusun rapi di otak direset lagi. Rutenya jadi berubah, dan otomatis tanggal juga sedikit berubah. Mau nggak mau, baru tanggal 27 Juli 2014 saya bisa sampai di rumah di Gresik. Cuma dapat buka puasa doank. Besoknya udah lebaran. Sedihnya, tahun ini gak kebagian shalat tarawih dengan imam masjid yang ngajinya enak banget di Masjid Jami' Gresik. Tapi beruntungnya, anggaran untuk transportasi mudik lebaran jadi terpotong sekitar 30%nya. Lumayan bangettt kalo ini mahh :D

Efek dari kegiatan itu juga, jadinya harus lebih cepat ninggalkan Dompu. Semacam libur prematur gitu. Saat yang lain baru mulai mudik pada tanggal 25-an keatas, saya tanggal 20 sudah mulai jalan. Hehehe..

Padahal kan pake mampir dulu ya ke Kupang? Nyelesaikan kerjaan dulu gitu. Tapi, tau sendiri kan kalo di kepala saya, travel karena kerjaan itu artinya liburan. :-B Jadi ya, saya juga makin senang. Karena jujur aja, saya sudah mulai mabok dengan sate-bakso-soto-nasi goreng-mie instan yang menunya muteeeeeeeeeerrrr terus pas sahur. :))

'koleksi' tiket pesawat untuk mudik tahun ini :D

Alright, sampai ketemu pasca lebaran, teman-teman.
Selamat berkumpul dengan keluarga, sanak saudara, kawan-kawan lama.
Selamat berbagi kebahagiaan di bulan Ramadhan dan bulan Syawwal.
Titip salam dari saya untuk keluarga kalian ya, semoga senantiasa sehat, panjang umur, berkah, hingga bisa bertemu dengan Ramadhan tahun depan. Aamiiin yaa rabbal aalamiin,.

Taqabbalallaahu minna wa minkum, minal aidin wal faidziin :) 

18 July 2014

Senyum Sendiri

Belakangan saya makin merasa jadi orang yang jarang senyum (juga tertawa), dan saya menyadari hal itu sepenuhnya. Penyebabnya? Mungkin karena sudah kehabisan bahan candaan. Dan ya, nonton film komedi berbeda dengan film drama. Kalau drama, makin ditonton makin nangis, kalao film komedi, makin ditonton makin garing. Begitu juga dengan bahan bercandaan. Yang saya heran kadang masih ada saja orang yang tersenyum (atau tertawa) akibat bahan bercandaan yang diulang-ulang. Semacam, keharusan, begitu?

Beberapa orang mungkin menilai bahwa tersenyum dan tertawa merupakan dua hal yang berbeda. Tapi menurut saya, sama saja. Cuma beda level gitu. Ibaratnya kalo disamain dengan Kripik Maicih, senyum itu level 3, sedangkan tertawa itu level 7 keatas *kayak tau banget Maicih, padahal makan juga baru beberapa kali :))

Dan menyoal senyum serta tertawa ini, makin kesini, saya juga makin selektif untuk memilih mana yang harus saya reaksikan dengan tersenyum maupun tertawa, dan mana yang harus saya reaksikan dengan biasa saja. Tapi emang sempet gitu mikir dulu sebelum seyum atau ketawa? Jawabannya harusnya sempat. Walaupun mungkin proses itu berada di alam bawah sadar kita dan berlangsung sangat cepat. Buktinya ya gampang aja, ada orang yang bisa tertawa, ada yang tidak, dalam menghadapi joke yang sama. Yapp, saya percaya bahwa perbedaan reaksi seseorang adalah termasuk buah pemikiran juga.

Trus, apa aja donk yang biasa bikin saya bisa tersenyum atau tertawa? Mmmmmh,.. sedang saya ingat-ingat.

Pertama, saya lebih mudah tersenyum kalau pas membaca sesuatu. Tapi, bahan bacaannya juga pilih-pilih. Sampai sekarang, rasanya saya lebih mudah untuk senyum apalagi sampai ngakak kalau baca bukunya Dan Brown, daripada Kambing Jantan-nya Raditya Dika yang cuma baca sekilas, dan akhirnya saya memutuskan bahwa lebih cocok buku itu berlabel buku jorok daripada buku komedi (?).

Terus, Stand Up Commedy-nya orang Indonesia sampai saat ini masih jadi juara buat saya untuk bikin ngakak. Comic favorit, tentulaah Pandji Pragiwaksono. Dan yah, saya malah hampir gak pernah nonton open mic nya Raditya Dika. Cuma beberapa kali, bisa diitung. Gak perlu dijelasin juga donk alasannya apa? Heuheu :D

Papertoys "Jamie" dalam komik Degalings. Ini adalah versi kartun dari anaknya Pandji yang namanya Dipo. Saya paling sukak kalo Pandji lagi ngebawain bit dengan tema yang berkaitan ama anaknya. Lucu aja gitu, bikin ngakak, dan tentunya bikin mikir juga!

Mending banget nonton "Tetangga Masa Gitu" di Net (via youtube) dari pada OVJ, atau ILK yang belakangan makin gak jelas. Capek kali ya, harus tayang tiap hari, malam ama pagi buta pula. Bayangin, dua kali!!! Kehabisan acara bener itu stasiun tv.

Gimana dengan ngobrol? Tentu bisa donk. Nah tapi masalahnya, temen ngobrol yang biasanya bisa bikin senyum atau ketawa, jauh-jauh semuaaa. Jadinya harus nunggu momen telpon-an atau sms-an atau whatsapp-an atau skype-an baru bisa senyum sampe ngakak-ngakak. Hihii.. miris banget :|

Nah, semakin sedikit hal-hal yang bisa membuat saya tersenyum atau tertawa, pastinya bikin saya khawatir donk. Sudah banyak penelitian tentang manfaat tersenyum, baik itu dari segi psikologi maupun kesehatan fisik. Silakan googling kalau ingin tau dengan lengkap. Tentunya gak pengen lah ngebiarin hal ini terus menerus. Saya gak mau nanti urat senyum saya putus jadi saya cuma bisa berkespresi datar.

Akhirnya, untuk mengatasi itu semua, belakangan ini saya memutuskan untuk menyisihkan beberapa menit waktu saya dalam sehari untuk senyum. Senyum sendiri. Gak harus ada alasan. Gak harus pas rame-rame. Yaa senyum sendiri aja gitu. Awalnya emang sengaja maksain senyum. Tapi biasanya lama-kelamaan saya akan senyum beneran bahkan sampai ketawa. Supaya lebih heboh lagi, kadang senyumnya di depan kaca. Jadi bisa terasa lebih memancing emosi supaya bisa makin senyuuuuummm gituu.

=)) =)) :)) :)) :D :D :) :) :D :D :)) :)) =)) =))

Senyumnya sambil ngapain? Yaaa macem-macem. Biasanya pagi, sambil beresin tempat tidur. Atau pas lagi nyapu-nyapu terus berasa mukak kayak tegang banget gitu. Kadang juga pas mandi. Bisa juga sambil ngetik-ngetik kayak sekarang ini. Hihihi..

Supaya gak kelihatan aneh juga, kadang saya melakukan senyum sendiri ini memang di tempat yang gak ada orang, pas saya sendirian, atau pas gak ada orang yang lagi merhatiin saya. Gak kebayang donk kalo ada orang lihat trus bertanya-tanya, "Itu cewek cantik cantik kok senyum senyum sendiri yaa..?" *eaaa :))

Coba dipratekin deh, yakin ampuh deh. Khususnya bagi kamu-kamu yang punya kebiasaan selektif dalam memilih candaan seperti saya. B-)

16 July 2014

Bentuk Pertanggungjawaban Itu dinamakan Skripsi

Saya terpikir untuk membuat tulisan ini sesaat setelah membaca artikel di hipwee, "Anak Muda Umur 20-an Pasti Mengalami Ini, Kalau Kamu?" yang dishare oleh seorang sohiblogger, yang juga saat ini sedang sibuk dengan skripsinya. Skripsi yang sangat unik, yang membahas tentang salah satu karya sastra Seno Gumira Ajidarma. Jadi teringat juga bahwa beberapa bulan yang lalu, pernah menghabiskan sekian menit di telpon dengannya untuk membahas skripsinya tersebut, bercerita tentang "sepotong jingga", serta karya-karya sastra lainnya yang menarik minatnya. Ohh dear, kau sedang berada di jalur yang tepat untuk saat ini.

Yap,. tidak ada yang lebih menyenangkan daripada mengerjakan skripsi dengan tema yang sangat kita minati. Itu juga pesan dari seseorang yang selalu bisa menjawab segala tanya dari saya, dulu, saat saya masih kuliah, dan sedang kebingungan memilih calon judul skripsi dalam mata kuliah Reasearch and Methodology.

“Pilih tema tugas akhir dari mata kuliah yang paling kamu suka, yang paling kamu gemari. Karena jika kamu tidak menyukainya terlebih dahulu, maka jangan berharap pengerjaan tugas akhir itu akan dimulai, apalagi selesai…” -Rif

And it works, trust me!:-bd

Berbicara tentang skripsi, jadi ingat saat kampanye pilpres kemarin. Ada salah satu pasangan capres-cawapres yang menyampaikan bahwa jika beliau beliau terpilih, maka skripsi akan dihapus dari syarat kelulusan seorang mahasiswa. Saya tidak ingin memverifikasi apakah selentingan itu memang benar adanya, karena toh sekarang kedua pasangan tersebut sedang sibuk klaim kemenangan *ups*. Tapi yang pasti, jika memang hal itu terjadi, mungkin saya adalah satu dari sekian banyak orang di Indonesia yang kecewa. Pake banget!

picture source
Banyak yang mengira bahwa skripsi adalah momok mengerikan bagi tiap orang yang pernah atau sedang atau akan berlabel mahasiswa. Hmmm,. saya tidak akan membantahnya, karena nyatanya memang sudah ada bukti konkretnya bahwa: ada mahasiswa yang tidak dapat menyelesaikan studinya (atau yang lebih bijak masa studinya tidak sesuai dengan perencanaan) karena terhambat di skripsi. Tapi yang sukses bahkan masa studinya lebih cepat? Banyak juga kalau yang itu.

Nah, bagaimana bisa jadi berbeda-beda? Hal itu tak lain adalah karena skripsi, menurut saya pribadi, adalah suatu bentuk pertanggungjawaban seorang mahasiswa TERHADAP DIRINYA SENDIRI. Bukan pada kampus, pada dosen, atau pada orang tua, melainkan pada diri sendiri.

Ini merupakan satu hal yang murni bergantung pada diri sendiri. Kalau ingin cepat selesai, ya kerjakan. Kalau tinjauan pustaka kurang, ya cari di perpustakaan, teksbook, internet, dan lain sebagainya. Kalau tidak ingin sering-sering ketemu dosen pembimbing yang mengerikan, ya usahakan minim kesalahan, efektif dan efisienkan momen konsultasi. Kalau ingin sesuai traget, maka usaha harus dilebihkan, begadang tiap malam, sampai pusing kepala, lupa makan, ngantuk ilang, dan lain sebagianya.

Kok kayaknya serem banget gitu ya? Padahal enggak juga sebenarnya. Cuma saya aja yang agak lebay. Tapi ya, memang masa-masa itu adalah masa-masa yang seringkali menyebalkan, tapi juga menantang.

Ada juga yang mengatakan bahwa kendala di skripsi biasanya adalah dosen pembimbing yang sibuk, jarang di tempat, jadi sulit untuk bertemu. Sedangkan ada batas minimal konsultasi yang juga harus dipenuhi sebelum pengajuan sidang (baik proposal maupun hasil). Kalau untuk yang satu ini, saya hanya bisa menyarankan perbanyak berdoa. Serta, maksimalkan segala kecanggihan teknologi yang ada saat ini. Yapp,. saya dulu pernah, konsultasi dengan dosen pembimbing via chat di YM, atau telpon, atau sms. Santai, yang penting tetap jaga sopan santun sebagai mahasiswa. ;)

Kok, jadi bahas tips dan trik gini ya? Hhihi..

Anyway, adik kandung saya juga sekarang sedang bergelut dengan skripsi. Saya tidak tau sudah sampai sejauh mana prosesnya, dan mungkin lebih tepat jika dibilang saya tidak ingin tau. Walaupun, Papa sering kali meminta saya untuk menghubungi adik saya, untuk sekadar bertanya bagaimana 'kabar' kuliahnya. Tau kah kalian? Bukannya saya acuh terhadap adik, atau mengabaikan permintaan Papa. Hanya saja, jika harus menanyakan mengenai hal tersebut, hal itu seolah membidik kembali masa-masa saya sibuk skripsi tiga tahun lalu.

Jujur saya akui, sekalipun masa-masa itu telah berlalu, tapi saya juga tidak tega jika harus menanyakan hal tersebut pada orang lain.

"Gimana kuliahnya? Sibuk apa sekarang?"
"Sudah sampai dimana skripsinya? Kapan sidang?"

Beneran gak enak banget loh ditanyain begituan. Saya masih bisa merasakannya, sekalipun itu tinggal sisa-sisa. Karena ya kembali lagi, bahwa skripsi itu pertanggungjawaban terhadap diri sendiri. Jika bertanya seperti itu, dan ternyata jawabannya adalah "belum", saya seolah merasa bahwa secara tidak langsung saya telah menuduh orang tersebut tidak bertanggung jawab. Dan itu menyebalkan, kawan...

Bayangkan. Menuduh orang tidak bertanggung jawab itu suatu yang menyakitkan, apalagi mereka yang dituduh??? Kebayang gak gimana nyeseknya?

Tapi saya juga kadang bertanya tentang itu kok, hanya jika lawan bicara saya memulai duluan. Hehehe.... Tetaplah, ada juga keinginan untuk membantu supaya proses pengerjaan skripsi bisa lebih cepat, minimal bantu doa dan kasih semangat :-B

picture source

Baiklah... Semangaaattt buat yang sedang mengerjakan skripsii. Kerjakan sebaik-baiknya, karena itu adalah salah satu bentuk pertanggungjawaban kamu-kamu semua sebagai mahasiswa. Tak perlu menggantungkan nasib skripsimu di tangan dosen pembimbing, orang tua, apalagi teman (yang modusnya ngajakin lulus bareng-bareng). Udah, gak ada urusan dengan semua itu. Yang penting fokus, selesaikan apa yang menjadi tanggung jawabmu. Kenali setiap kata yang tersusun di skripsimu sebagai buah pemikiranmu sendiri. Big No to COPAS. Minimalkan main-main atau refreshing. Pergi liburan hanya akan membuatmu terlena. Kalau perlu sementara libur ngeblog seperti saya dulu. Hehehe.. Cheersss :D

14 July 2014

Pedoman Mendaki Gunung

Di ketinggian sekian ribu meter diatas permukaan laut (Gunung Arjuno, 2009)

Pilihlah gunung yang hendak didaki
Jangan terpengaruh omongan orang-orang. “Gunung yang itu lebih indah”, atau “Gunung yang itu lebih mudah.” Banyak daya upaya dan semangat mesti dikerahkan untuk mencapai tujuan Anda, dan Anda satu-satunya yang bertanggung jawab atas pilihan Anda, jadi hendaknya Anda betul-betul yakin dengan apa yang akan Anda lakukan.

Pelajari cara mencapai gunung tersebut
Sering kali Anda bisa melihat gunung itu dari kejauhan—indah, menarik, penuh tantangan. Tetapi ketika Anda berusaha mencapainya, apa yang terjadi? Ternyata gunung itu dikelilingi banyak jalan; ada bentangan-bentangan hutan di antara Anda dan sasaran Anda tersebut; jalur yang kelihatan gampang dipeta, pada kenyataannya jauh lebih rumit. Maka Anda harus mencoba semua jalan setapak dan rute-rutenya, hingga akhirnya suatu hari Anda berdiri di hadapan puncak yang ingin Anda daki.

Belajarlah dari orang yang sudah pernah sampai ke sana
Mungkin Anda mengira hanya Anda seorang yang ingin sampai ke sana, tetapi selalu ada orang lain yang pernah memiliki impian yang sama, dan orang lain ini telah meninggalkan petunjuk-petunjuk yang bisa memudahkan pendakian Anda: di mana tempat terbaik untuk mengikatkan tali, jalan-jalan setapak yang bisa dilalui, ranting-ranting yang telah dipatahkan supaya jalurnya lebih gampang diterabas. Ini memang pendakian Anda, tanggung jawab Anda juga, tetapi jangan lupa bahwa belajar dari pengalaman-pengalaman orang-orang lain selalu bermanfaat.

Bahaya-bahaya, setelah dilihat dari dekat, bisa dikendalikan
Saat Anda mulai mendaki gunung impian Anda, perhatikan lingkungan sekitarnya. Sudah pasti ada tebing-tebing curam. Rekahan-rekahan yang nyaris terlewat dari pandangan. Batu-batu yang telah tergerus angin dan hujan sehingga menjadi selicin es. Tetapi jika Anda tahu tempat yang Anda pijak, akan Anda lihat jebakan-jebakan itu dan bisa menghindarinya.

Lanskapnya berubah-ubah, jadi manfaatkanlah sebaik-baiknya
Anda harus fokus pada tujuan Anda—yakni mencapai puncak, itu sudah pasti. Tetapi, sambil mendaki, pemandangannya tentu berubah-ubah, dan tidak ada salahnya Anda berhenti sesekali untuk menikmatinya. Semakin tinggi Anda mendaki, semakin jauh Anda bisa melayangkan pandangan, maka sisihkan waktu untuk menemukan berbagai hal yang belum pernah Anda lihat.

Hormati tubuh Anda
Pendakian ini hanya bisa berhasil jikalau Anda memperhatikan kesejahteraan tubuh Anda. Hidup ini telah menganugerahi Anda dengan sekian banyak waktu, maka jangan menuntut terlalu banyak pada tubuh Anda. Kalau melangkah terlalu cepat, Anda menjadi lelah dan baru setengah jalan sudah menyerah. Kalau melangkah terlalu lambat, malam akan turun dan Anda bakal tersesat. Nikmati pemandangan, minumlah dari mata air yang sejuk, makanlah buah-buahan yang ditawarkan Alam dengan murah hati kepada Anda, tetapi jangan berhenti berjalan.

Hormati jiwa Anda
Jangan terus-terusan berkata, “Akan kulakukan.” Jika Anda sudah tahu itu. Yang perlu dilakukan jiwa Anda adalah memanfaatkan perjalanan panjang ini untuk bertumbuh, untuk menggapai hingga ke cakrawala, menyentuh langit. Sekadar obsesi tidak akan membawa Anda ke mana-mana, dan pada akhirnya malah akan merusak kegembiraan dalam mendaki. Di lain pihak, jangan terus-menerus berkata, “Ternyata lebih sulit daripada yang kukira,” sebab ini akan melemahkan semangat Anda.

Bersiaplah untuk berjalan lebih jauh
Jarak menuju puncak gunung selalu lebih jauh daripada yang Anda perkirakan. Ada saatnya jarak yang kelihatannya sudah dekat itu ternyata masih sangat jauh. Tetapi tentunya ini bukan rintangan, berhubung Anda sudah siap untuk berjalan lebih jauh.

Bersukacitalah sesampainya di puncak
Menangislah, tepuk tangan, berteriaklah keras-keras bahwa Anda sudah berhasil. Biarkan angin (sebab di atas sana anginnya selalu kencang) memurnikan pikiran Anda, menyejukkan kaki-kaki Anda yang kepanasan dan letih, mencelikkan mata Anda, dan meniup debu-debu yang melekat di hati Anda. Apa yang dulu sekadar impian, visi yang dipandang-pandang dari kejauhan, kini  telah menjadi bagian dari hidup Anda. Anda berhasil meraihnya, bagus sekali.

Ikrarkan
Sekarang Anda tahu bahwa di dalam diri Anda ternyata tersimpan kekuatan itu, maka katakan pada diri sendiri bahwa kekuatan ini akan Anda gunakan selama sisa hidup Anda; ikrarkan juga pada diri sendiri untuk menemukan gunung lain, lalu bangkitlah untuk menjalani petualangan itu.

Ceritakan kisah Anda
Ya, ceritakanlah. Jadilah contoh bagi orang-orang lain. Ceritakan pada setiap orang bahwa itu bisa dilakukan, supaya orang-orang lain juga menemukan keberanian untuk mendaki gunung-gunung mereka sendiri.


Dikutip tanpa perubahan sedikitpun.
Pedoman Mendaki Gunung, dalam buku “Seperti Sungai yang Mengalir” karya Paulo Coelho
(Cetakan ke 3, Januari 2013)

Sedikit catatan dari saya,
Mungkin inilah salah satu pedoman mendaki gunung yang menurut saya paling bijak. Sangat jauh dari kesan angkuh maupun ambisius, namun lebih kepada memandang kegiatan ‘mendaki gunung’ sebagai satu fase hidup yang seharusnya tiap orang lalui. Membacanya, dari ketinggian sekian puluh ribu meter diatas permukaan laut dalam perjalanan dari Bima ke Denpasar, telah berhasil memaksa saya memutar otak, membuka kembali ingatan-ingatan terdahulu, merenungi setiap nasihat-nasihat sederhananya. Ada beberapa bagian yang sudah seringkali saya terapkan, ada juga yang kadang terlupakan, namun beberapa bagian yang lain kerap pula terabaikan. Well, semoga kesalahan-kesalahan itu tak akan lagi terulang dalam perjalanan-perjalanan hati selanjutnya.

Harapan terakhir saya terkait tulisan ini, semoga kita punya pemikiran yang sama dalam mendefiniskan kegiatan 'mendaki gunung'... ;)

11 July 2014

Swiss-BelInn Kristal Hotel, Kupang


Saya berkesempatan menginap di hotel Swiss-BelInn Kristal, Kupang dalam kunjungan ke Kupang sekitar satu tahun yang lalu (sudah lama yo? gapapa wes, yang penting nulis!).

Anyway, sedikit informasi saja. Dulunya saat pertama kali dibangun, hotel ini bernama "Hotel Kristal Kupang". Namun dalam perjalanannya hingga saat ini, hotel tersebut telah berubah nama menjadi "Swiss-BelInn Kristal Hotel, Kupang". Tapi rasanya tiap supir taksi disana lebih familiar dengan nama "Hotel Kristal" deh, buktinya kemana-mana naik taksi ngomong begitu aja udah nyampek. Dan teteup, panggil supir taksinya pake "Om". Biar sok akrab gitu, Hehehe... :-B



Bagian depan hotel
Begitu masuk ke lobby, kesannya biasa aja. Agak sepi. Sisi lain hotel juga sedang dalam proses renovasi, jadi terkesan berdebu gitu. Begitu  sudah check in, kami langsung menuju gedung sebelah karena ternyata kebagiannya di kamar yang disana. Agak jauh, di bangunan baru yang dari luar masih terlihat belum selesai sepenuhnya proses pembangunannya.

Ini bukan lobby, tapi semacam recreation room di samping lift/elevator di... mmmh, sepertinya lantai dua! :D
Belakangan jadi semacam punya hobi ambil gambar di lorong. Efek perspektifnya keren gitu.

Sesampainya di kamar, yang terasa adalah nuansa klasik. Lantai berkarpet merah gelap, dinding yang ditutupi dengan wallpaper, sepertinya cukup nyaman. Namun, saya kurang beruntung karena kebagian kamar di sebelah depan, yang artinya menghadap ke jalan raya. Kalau dapat kamar di sisi sebelahnya, bisa dipastikan saya bisa menikmati keindahan laut utara pulau Timor, karena hotel ini memang benar-benar berbatasan dengan laut!

Mumpung kawan sekamar belum datang dan kamar itu belum saya acak-acak, akhirnya saya putuskan untuk foto-foto dulu. Noraknya keluarrr. :))




Kamarnya luas, sangat luas menurutku. Twin single bed yang dipakai juga kayaknya ukurannya lebih besar daripada biasanya. Jadi leluasa banget mau guling-guling di lantai --apalagi karena ada karpetnya :)) Mau sholat pun gak bingung nentukan arah karena kalopun harus hadap kemana saja pastinya sangat nyaman (hal yang jarang banget saya alami kalo pas nginap di hotel-hotel minimalis).

Begitu masuk ke kamar mandinya, ternyata pakai bathtubs meen. Saya kira kamar mandi dengan bathtubs saat ini sudah tidak 'musim' lagi, mengingat semakin banyaknya hotel yang mengusung tema minimalis. Tapi yah, kemudian saya diingatkan lagi, bahwa memang hotel ini temanya klasik.


Padahal kalo diingat-ingat, kayaknya belum pernah deh mandi pake bathtubs, dengan sabun yang berbusa-busa kayak di film hollywood begitu. Trus, akhirnya gimana? Tetep aja mandinya pakai shower, karena memang disediakan juga. Gak kebayang deh kalau pakai bathtubs bakal menghabiskan waktu berapa lama. Yakalo kesananya dalam rangka liburan. Ini mah gak sama sekalii... huuuhuuuu... :(

Ambil foto kolam renang ini sambil santap sarapan di restoran. Sama sekali gak sempat juga mau berenang. Kegiatannya full dari pagi sampai sore--hampir malam. Eh eh, kau bisa lihat laut?? Yapp, ini yang kumaksud dengan hotel ini yang memang benar-benar berbatasan dengan laut. Memang bukan laut selatan sih, jadi ombaknya tidak terlalu besar. Tapi, yang namanya laut tetap saja menarik, kan? ;)


Di lobby hotel ini juga tiap pagi ada pertunjukan musik tradisional khas Pulau Rote, Sasando. Seperti alat musik yang ada di Bandara El Tari Kupang. Alunan musiknya tiap pagi nemenin kita saat sarapan di restoran. Tentunya sangat bersahabat di telinga ya...

Sebelum berangkat, kawan-kawan di kantor sudah menyampaikan juga bahwa Kupang adalah gudangnya seafood. Dan ternyata benar sodara-sodara. Tiga malam disana, menu makanannya tidak pernah lepas dari seafood. Untungnya saat itu saya belum menjalani tes alergi, jadi hajar saja. Walaupun nyatanya tiap malam tidur saya makin sering terganggu gara-gara gatal. Belakangan, saya menyadari bahwa saat di Kupang kemarin adalah saat terakhir saya bisa menikmati seafood dengan leluasa. Karena setelah itu, saya memutuskan untuk tes alergi dan tetooooott, semua jenis seafood tidak boleh lagi saya makan. Pfffttt.. :|

Oke, sekian itu saja untuk cerita tentang hotelnya. Terimakasih :D

07 July 2014

Foto Tiga Puluh Detik

 

Jepretan ke tujuh. Walopun gak bagus-bagus amat, tapi jauh lebih mending dari enam foto pendahulunya. Butuh tiga puluh detik untuk dapat ini foto. Tiga puluh kali tujuh artinya dua ratus sepuluh detik. Kalau dijadikan menit, berarti hampir empat menit. Belum ditambah proses penyimpanan gambar di kamera, setting kameranya juga, atur-atur 'sandaran' di jembatan karena (lagi-lagi) gak punya tripod. Total semua waktunya sekitar dua puluh menit. Pantas saja di sambi makan jagung bakar malam itu sempat juga. Hehehe...

Owyeah, I've been there! *Cheers pake jagung bakar pipil* :D
Ehh,. kok saya jadi sukak posting foto di blog ini ya ketimbang di photoblog? Belakangan jadi terpikir untuk menghapus saja blog tersebut gegara gak keurus, karena lebih sering posting di sini atau di akun instagram. Hemmmm... Tapi sayang juga komen-komennya. Hahahaha... :D

Wes gak taulah. Nikmati saja, hasil kemesraan saya dengan si NikonD3100. Udah mulai akrab nih yee, saling mengerti dan memahami nih yee,.. Ciyee ciyeeee...:">

Informasi foto: 
Lokasi: Bukit Bintang Yogyakarta (arah ke Kabupaten Gunung Kidul)
Hari/tanggal: Jumat, 20 Juni 2014
Waktu: 6.51pm

03 July 2014

Selamat Berpuasa

Alhamdulillah, kembali bertemu dengan bulan Ramadhan. Sudah masuk hari ke lima berpuasa. Bagaimana? Masih semangat? Atau sudah lemes? Atau, masih proses adaptasi (seperti saya)?

Ntah kenapa puasa tahun ini terasa lebih berat dari pada sebelum-sebelumnya, walaupun masih hari ke 5. Yapp,. saya hanya bisa berpikir positif bahwa tubuh saya mungkin sedang beradaptasi dengan jam makan yang berubah, aktifitas fisik yang juga berubah, disamping cuaca di Dompu yang beberapa hari ini super duper dingin. Memasuki pertengahan tahun memang hampir selalu seperti ini. Saat musim hujan sudah berlalu, justru dingin menggigil yang menggantikannya. Mmmmh,. kayaknya gak cuma di Dompu deh. Di Malang juga begini. Apalagi di gunung, kalo nanjak pas pertengahan tahun, bersiaplah dengan perubahan cuaca yang ekstrem dan angin yang kencang :D

Kabar baiknya, doa tahun lalu belum sepenuhnya tercapai, namun alhamdulillah, sudah ada beberapa langkah kecil yang sangat berarti untuk mewujudkannya. Alhamdulillah... :)

Foto ini saya ambil tanggal 29 Juni 2014 jam 6.36pm yang lalu, dari balkon kos-kosan, selepas santap buka puasa hari pertama. Terlalu tinggi dan besar untuk ukuran bulan di hari ke dua? Saya serahkan sepenuhnya penilaian itu pada teman-teman.


Selamat datang ramadan. Selamat berlomba-lomba berbuat kebaikan, kawan. Saya tunggu ceritanya tentang keajaiban-keajaiban yang terjadi di bulan penuh berkah ini yah. Semoga segala amal ibadah kita diterima oleh Allah SWT. Aamiin... :)